Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Cara Mendapatkan Inspirasi Ala Gue

Cara mendapatkan inspirasi ini pure ala gue. Ada ide buat nulis tips mendapatkan inspirasi ini bisa muncul karena gue lagi dikejar deadline (demen banget sih kak dikejar deadline? ya, maunya sih dikejar.. eh disamperin duit haha). Kenapa ya, orang justru kalo lagi kondisi kepepet malah muncul insight baru? Contohnya ya.. postingan ini.

Gue punya tuntutan ke diri sendiri buat bisa jadi orang kreatif. Kreatif gak ada batasannya harus dalam aspek apa, kan?

Kreatif sendiri erat kaitannya sama insight, inspirasi, ide, ehm.. apa pun sesuka lo mau sebut. Oiya, disini gue bukan ngajarin gimana cara menjadi orang kreatif, ya. Jadi kreatif kan gak ada aturannya! Nah, dibawah ini ada beberapa kegiatan yang sering gue lakuin supaya bisa dapetin inspirasi atau ide. Langsung aja, yuk!

1. Ke kamar mandi
Ngapain ke kamar mandi? Ya mandi, lah. Masak berenang! (Lah, lo mau masak apa berenang sih, pi?). 
Gue pernah baca tentang terapi pake air. Jadi air udah terbukti bisa jadi obat ampuh buat healing stress. Bahkan air sering dipake buat terapi medis atau psikis, lho! Paling enak tuh kalo kepala diguyur pake air. Rasanya seger banget. Segala penat langsung hilang. Mau pake air anget atau air dingin mah sama aja. Yang penting bukan pake air bekas cucian -_-
Kalo gue sendiri rada aneh, sih. Waktu pas lagi treatment misalnya luluran atau maskeran di kamar mandi, dilakuinnya sambil bengong ngeliatin air di bak atau air yang lagi ngalir. Kadang-kadang sambil baca ingredients atau cara pemakaian produk di botol sabun atau shampoo di kamar mandi (maafin keabsurd-an gue). Tapi kegiatan gue ini sangat efektif memunculkan inspirasi buat gue. Yah, mungkin kalo buat cowo bisa dilakuin sambil cukur kumis atau ngerapiin jenggot (?)
Kalo lo percaya sama gue, lo bisa cobain. Kalo gak percaya, yaudah skip aja tapi kapan-kapan cobain ya! Hahaha.

2. Dandan
Abis tadi mandi, dress up, terus gue dandan. Pake sunblock, eyeshadow, eyeliner, maskara, liptint. Wait, kayaknya ada yang kelewat, deh. Lo emang gak pake bedak, pi? Oiya bedak, deng. Btw gue gak terlalu suka pake bedak. Punya bedak ukuran kecil 24 gram aja udah setaun gak abis-abis. Apalagi pake foundie, boro-boro dah, paling kalo lagi kondangan aja (kondangan mulu, dikondangin kapan?).

Udah beres semua tuh. Pas ngaca, rasanya jadi lebih pede. Senyum lebih mengembang. Pikiran jadi lebih fresh. Lebih gampang absorb something kalo kita bahagia. Kegiatan gue yang satu ini sering bikin orang rumah jadi nanya, mau kemana, pi? rapi bener. Gue sih jawab simpel aja dengan, "mau nulis/bikin tugas".

Oya, kalo lo cowo jangan ikutin kayak gue tadi ya. Serem jadinya. Gak kebayang punya jenggot dipakein maskara biar makin tebel (hmm). Ganti dandannya dengan sisiran, pake parfum, pake pomade, dll.

3. Ketemu stranger
Gue langsung kasih contoh aja, ya. Hari itu gue pergi ke mall. Ceritanya mau belanja daging giling buat bikin pasta. Eh ternyata gue kepagian. Yaudin jadinya gue nunggu tuh di depan entry gate. Gue jadi inget dulu pernah ngalamin moment kayak gini juga waktu mau nonton Harry Potter 5 yang The Order of The Phoenix (ikutan ngantre bahkan sampe satpam mall nya aja belum dateng). 

Nah terusss.. ini lanjutin cerita tentang belanja daging gilingnya ya! Waktu gue nungguin, itu posisi udah jam 9.15 sih. Tapi pintu mall belum dibuka juga. Feeling udah bilang, ini pasti satpam mall nya yang kesiangan karena banyak pengunjung lainnya yang juga nungguin pintu dibuka. Gue sempet bete karena udah rencana gak mau belanja lama-lama karena ada janji buat ketemu temen jam 10 pagi. 

Buat ngilangin bosen, gue ngobrol sama cowo di sebelah gue. Bukan niat modus, tapi emang gue sering kayak gini kalo lagi di tempat umum. Kebetulan masnya cakep (haha bonus). Kira-kira begini ilustrasi obrolan gue dan masnya.
O: Opi
M: Masnya (gue lupa namanya siapa padahal udah kenalan)

O: Petugasnya yang bukain pintu lama banget ya, mas? (basa-basi itu penting gaes)
M: Iya nih, mbak. Udah lama juga saya disini. (keliatan dari logatnya kalo doi bukan orang Semarang)
O: Loh, masnya darimana emang? Rumahnya jauh?
M: Saya orang Jakarta, mbak. Barusan pindah kesini 2 hari yang lalu. Kalo saya dari deket RS. Kariadi, mbak. Mbak tinggal dimana? 
O: Deket sini kok, mas. Mau belanja daging giling, makanya kesini
M: Oh gitu, kalo saya mau beli setrika nih, mbak. Disini ada kan ya?
O: Ada kok mas. Nanti ke Barrepour aja di lantai 2. (Batin gue, beli setrika kok di mall sih mas? Kan mahal. Mending beli di pasar induk)

Dan kayaknya si mas ini kebetulan bisa baca pikiran gue, kemudian merespon seperti ini..
M: Aslinya saya mau beli di pasar sih mbak, tapi saya bingung pasar disini itu di sebelah mana. Mbak kayaknya udah sering kesini ya? Sampe hafal letak-letaknya.
O: Ohh, mas asli mana emang? Pasar juga deket sini sih, mas. Namanya Pasar Johar. Tapi ya gitu, sih, agak nyempil-nyempil. Kalo mau nyaman ya.. enakan belanja di supermarket. Hehe iya saya sering banget belanja disini, hampir tiap minggu.

Terus hening.. tiba-tiba masnya nanya
M: Mbak disini kerja? Apa kuliah?
O: Saya masih kuliah mas di UNDIP
M: Loh kita sekampus dong mbak! Mbak fakultas apa?
O: (Gue excited kalo nemu AHA MOMENT kayak gini) Oh ya? Wah se-almamater ya mas haha.
M: Haha iya mbak, saya dari FK (Fakultas Kedokteran)
O: (Huwow, anak FK, sis). Loh gedung kita sebelahan dong, mas! Saya anak FEB (Fakultas Ekonomika dan Bisnis). Ambil Manajemen.
M: Emang iya, mbak?
O: (Terus gue bingung kan, kok masnya malah gak percaya. Disitu gue mikir, "ini kayaknya masnya bukan S1 FK deh." FYI, S1 sama S2 nya UNDIP beda area. Yang S1 ada di Semarang Atas. Yang S2 ada di Semarang Bawah. Dan masnya ini kayaknya kurang paham karena baru aja pindah ke Semarang => asumsi semata seorang Sofy Nito Amalia)
O: Ohhh, mas ambil magister kan pasti?
M: Iya mbak, kok tahu? 
O: (Kemudian gue menjelaskan beda area antara S1 sama S2)

Kemudian obrolan berlanjut ke hal-hal lain, sampe gue mikir gini, ini masnya open bener deh. Baru juga kenal, udah cerita banyak aja. Terus obrolan kami sampe di titik ini..

M: Saya spesialis forensik, mbak. Se-angkatan yang mau ambil jurusan itu cuman saya doang. Saya jadi jiper karena temen saya otomatis senior semua.
O: (Gue nelen ludah. Shock. Mas seganteng ini bukannya ngadepin pasien cantik, tapi malah berani bedah mayat, autopsi, dsb (?). Jujur gue bingung dah mau nanggepin apaan. Secara gak ngerti ilmu beginian, jadi biar gak keliatan odong, gue jawab secara general). Yaa bener juga sih mas. Soalnya gak semua orang seberani masnya.

Terus obrolan ini berlanjut sampai pak satpam yang kesiangan ini lari tergopoh-gopoh membawa kunci, dan kemudian membuka entry gate. Kami tetep ngobrol sambil jalan menuju tujuan masing-masing. Sampe pada akhirnya kami pisah. Gue belok kanan. Doi belok kiri. Kita gak sempat tukeran nomer handphone. Yaiyalah, ini bukan AADC3, plis! Terus, mulai dari awal kami berpencar buat belanja tujuan masing-masing, gue mikir terus, m i k i r  l  a  m  a. Tentang topik obrolan tadi. Ujungnya gue jadi gak fokus belanja (sempet salah ambil daging, yang gue ambil malah daging iris yang buat isi burger) karena ter-distract sama pikiran gue sendiri. 

Sampe akhirnya gue dapet insight tentang nulis novel dengan tema yang mirip-mirip sama cerita masnya tadi. Nulis novel, bro! Ide yang daridulu gue cari karena bingung mau bikin tema tulisan tentang apa, sekarang udah dapet pencerahannya! 
Coba deh lo pikir. Gokil gak sih, obrolan biasa sama stranger doang ternyata bisa kasih kita insight yang luar biasa? Kalo diinget-inget lagi, obrolan tadi bener-bener biasa, loh. Tentang topik sehari-hari. Tapi bisa kasih kita ide yang mungkin bakal jadi fokus utama lo terhadap suatu hal.

Gimana, tertarik gak buat nyobain hal ini? You must try it, dude! ;)

4. Brainstorm
Nah buat poin nomer 4 ini lebih lanjutnya bakal gue share di postingan berikutnya, ya. Singkatnya, gue termasuk orang yang demen brainstorm. Demen ngomongin tentang suatu topik, dan dibedah disitu. Demen curhat. Plus demen dicurhatin. Mungkin bagi sebagian orang, kegiatan mencurahkan hati ini termasuk wasting time. Namun bagi gue, ya ini worthed it. Menggali kegelisahan atau kesenangan pribadi orang, rasanya ada sensasi tersendiri. Bukan gara-gara penasaran pengen tahu kehidupan orang lain. Tapi lebih ke tukar pikiran. Bikin kita jadi lebih open, bisa lihat dari sudut pandang yang lain, dan lebih paham bahwa hal-hal di sekitar kita itu kaya akan perbedaan.

5. Ikut Acara yang Ada di Kota Lo
Tiap kota pasti punya agenda masing-masing. Gue sering hunting acara-acara apa nih yang sekiranya mau tayang di kota gue? Biasanya dimunculin di akun IG/FB tentang event di kota lo, atau akun pemerintahan gitu. Lebih sering juga dipajang di spanduk-spanduk di tepi jalan. Selain refreshing, jalan-jalan, atau mungkin dapet kenalan baru, lo bisa dapetin pemikiran atau ide-ide baru yang mungkin belum pernah ada di benak lo

6. Berkunjung ke Ruang Publik
Stasiun, bandara, mall, taman kota, dan tempat-tempat umum lainnya. Gue sering pergi ke tempat umum kayak gini sama temen atau keluarga, walau lebih sering sendiri. Gue pernah ke bandara cuman mau beli kopi doang. Minum disana dan duduk sambil ngamatin orang yang hilir mudik. Ke stasiun cuman beli coklat panas sambil makan Roticoy dan jadi pengamat setia disana. Gak ngerti deh gue seneng aja gitu pergi ke tempat umum kayak gini. Terutama tempat kayak bandara dan stasiun tadi. Dua sifat yang berlawanan dipertemukan di satu tempat yang sama. Ada perpisahan, ada juga pertemuan. Ada tangis karena harus dipisahkan jarak, ada juga tawa bahagia karena saling bertatap muka. Ada pelukan erat karena rindu yang sekarang tersampaikan, ada juga kiss and goodbye. Ini kenapa gue jadi baper, deh.

Ada satu tempat unik lagi yang sering kasih gue insight bak ide cemerlang dari surga. Sayangnya tempat ini sama sih kayak poin nomer 1. Alias kamar mandi (lagi). Bedanya, kamar mandi ini ada di mall atau bioskop. Gue sering loh mengamati obrolan-obrolan orang-orang di kamar mandi ini. Unik-unik, deh! Ada yang ngomongin kerjaan, pacar, komentar tentang film yang barusan ditonton, ngobrolin merek popok anak, rencana abis ini mau hunting diskon di toko apa, dan lain-lainnya. Obrolan super random yang bahkan lo mungkin gak akan menyangka bisa mendengarkan percakapan semacam itu.

7. Sumber Ketiga
Gue mendeskripsikan sumber ketiga ini dengan kegiatan seperti membaca buku, nonton film, lihat youtube, baca koran, lihat berita, baca artikel, dengerin radio, dan sekawanannya. Kalo yang ini kayaknya gak perlu dijelasin ya. Intinya lakukan hal-hal yang lo demen aja, sih. Soalnya kalo bawaan hati happy, otomatis bakal lebih gampang buat nyerep hal-hal di otak yang nantinya bakal kasih inspirasi :)

Tidak ada komentar :

Posting Komentar