Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Karena Mapan itu Bukan Cuma Quotes yang Dijadikan Kumpulan


Sudah 4 taun jadi mahasiswi sekolah bisnis, tapi ternyata cara gue mikir tentang bisnis itu masih belum sepenuhnya ada di jalur yang benar. Kenapa? Apa yang salah?

Pernah gak, lo mikir: kenapa Elon Musk bisa bikin SpaceX di tahun 2002? Kenapa Sigmund Freud bisa jadi ahli psikoanalisis di tahun 1985? Kenapa M. Alfatih Timur bisa masuk dalam nominasi 30 Under 30 versi Forbes (30 orang berpengaruh di Asia di bawah usia 30 tahun) di umurnya yang baru 24 tahun? Kenapa?

Jawabannya adalah: karena mereka memulai lebih dulu. 

Di dunia ini, gak ada istilahnya si A lebih bego daripada B karena B lebih pintar daripada A. Joko lebih ngerti soal programming daripada Sofy (karena Joko lebih dulu mulai belajar programming daripada Sofy), dan Sofy lebih ngerti soal menulis daripada Joko (karena Sofy lebih dulu mulai belajar nulis daripada Joko).

Jadi pesan moralnya, jangan jadi inferior kalo lo ngerasa bego terhadap suatu hal dan jangan jadi superior kalo lo ngerasa expert terhadap suatu hal. #SofyNitoGoldenWays #meh

Lalu, apa gue jadi rugi dalam waktu 4 tahun itu? Mungkin gue emang belum berhasil mencapai goals yang gue tetapkan. Mungkin gue harus mengorbankan sedikit waktu tidur buat belajar. Mungkin gue harus memendam sedikit rasa envy ketika teman-teman gue bisa makan enak di restoran kekinian sedangkan gue harus makan nasi warteg supaya bisa muterin dana buat modal kerja. Mungkin gue emang harus menghapus tetesan air mata di bantal ketika ngerasa lagi ada di titik rendah, dan mungkin-mungkin yang lain. Kalo dibandingin sama apa yang udah didapat, kerasa jauh banget sama apa yang udah dikorbankan. Tapi coba lihat, berapa banyak insight yang gue dapatkan dari orang-orang yang sudah berhasil lebih dulu? Berapa banyak ikatan emosional yang terjalin dengan para expert dari adanya kegagalan? Berapa banyak relasi terjalin karena beberapa permasalahan yang gue alami? Berapa banyak pola pikir gue yang udah berubah, dari yang salah menuju yang benar? Berapa banyak tamparan yang didapatkan ketika gue mengeluh karena baru gagal 100x sedangkan Thomas Alfa Edison udah gagal hampir 10.000x?

Kadang beberapa quotes pun gak bikin seseorang sadar, gak bikin seseorang berani untuk mengubah keadaan, sebelum orang itu mengalaminya sendiri.


Capek boleh, nyerah jangan.

Smg, 21 November 2016.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Kenyataan = Tulisan. Emang Bisa?


Gue pernah nulis dreamlist disini. Gak ngerti gimana ceritanya, apa-apa yang dituliskan disitu sebagian besar jadi kenyataan. Yang belum jadi kenyataan, alhamdulillah justru diganti sama yang lebih baik sama Allah. Mungkin ini yang namanya The Power of Writing, ya. Jadi, kalo lo punya keinginan yang harus jadi kenyataan, hukumnya wajib ditulis ya! (plus dipraktekkin tentunya).


Ini adalah beberapa dari listnya:


1. IP tiap semester > 3,5

Checked. IPK >3,5 syukur alhamdulillah

2. 10.000 visitors blog dalam waktu setahun

Checked

3. Nerbitin buku bestseller

Checked. Jatuh Cinta Diam-Diam 2 sudah naik cetak 3x (gak tau kalo sekarang nambah lagi hehe). Bismillah tahun 2017 gue bisa publish buku atas nama gue sendiri.

4. Hafal Al-Qur’an Juzz 30

On progress. Baru sampe Al-Ghasyiyah.

5. Maen ke klenteng Sam Poo Kong dan foto pake cheongsam

Checked walau gak pake cheongsam. Lagian aneh juga pake cheongsam tapi gue pake jilbab, yang mana belahan kain di pahanya kan tinggi banget, tuh (jangan dibayangin)

6. Launching Bisadia Tour

Nope. Diganti sama bisnis online shop kosmetik, jual takoyaki, dan project nulis.

7. Punya domain www.sofynito.com, ngelola web pribadi secara professional

Coming soon. Rencana bukan pake sofynito.com. Kepo? Tunggu tanggal maennya.

8. Liburan ke Bali

Checked. Uluwatu Cliff, Peninsula Island, Pantai Nusa Dua, Pantai Pandawa, Pantai Kuta, Tanjong Benoa, Dayung kano, Parasailing, Danau Bedugul, Mengwitani, yang lain lupa. Yang belom kesampean ke Rock Bar Ayana, Metis Bali di Badung, sama ke Ubud (+ ikutan Ubud Writer and Readers Festival).

9. 55/160 => 49/160

Nope. Kayaknya emang gak mungkin berat badan gue <50 kg.

10. Nonton orchestra/wayang/pentas budaya/teater di Taman Budaya Yogyakarta dan TIM (atau gedung kesenian lain di Jakarta)

Checked. Di Taman Budaya Yogyakarta gue udah pernah nonton orchestra dari ISI Jogja sama liat pameran lukisan. Kalo nonton teater belom pernah, mungkin nonton sendratari Ramayana di Prambanan bisa dianggap sebagai penebusnya teater. Nambah lagi dari list, gue udah nonton konser musiknya Ruth Sahanaya, Hivi, sama Sheila on 7 (gue gak percaya gue mau berdiri desek-desekan di tengah rintik hujan). Kalo Taman Ismail Marzuki, soon ya.

11. Fluent in English on 4 aspects (S, R, L, W)

Masih terus belajar. Nonton film, novel english, nulis artikel, diary pake bahasa inggris, apa aja dijabanin supaya bisa.

12. Sanggup lari keliling stadion 6 kali kurang dari 30 menit

Checked. 27 menit 6x puteran stadion Undip. Entah berapa kilo. Waktu gue lari masa itu belum jaman apps Nike Running yang ngukur jarak, sama apps Spotify yang nge-play musik beat cepet kalo larinya makin cepet. Mungkin kalo sambil dengerin Spotify, lari gue jadi makin cepet durasinya #meh.

13. Foto studio sama keluarga, foto studio sama Baba Family

Checked. Sama Baba Family udah. Sama ciwiciwi udah. Foto biasa bareng keluarga udah, tapi foto studio sama keluarga, soon (sekarang aga susah ngumpul karena udah pada merantau).

14. Belajar gambar, maen gitar, dan nyetir mobil secara otodidak

Gambar emang susye. Cuma bisa gambar pohon sama orang pas psikotes doang. Maen gitar cuma apal kunci A-G doang. Nyetir mobil, bentar lagi nunggu beli mobil dulu pake duit sendiri #aamiin.

15. Jadi penulis artikel lepas di sebuah website ternama

Checked. I'm proud to be a part of Ziliun.

16. Ngajar dan jadi volunteer di yayasan/komunitas

Checked

17. Naek motor sendirian keliling Jogja seharian penuh

Checked

18. Nge-design Hall of Fame di kamar buat penghargaan atas diri sendiri

Alhamdulillah gak perlu ngedesain karena udah disumbang banyak gift dari temen-temen (luvd u all) dan dihias pake buku-buku cantik aja.

19. Dapet medali emas / juara 1 kejuaraan apa pun

Belom bisa juara 1. Tapi dikasih kesempatan buat bisa jadi Finalis Program Mahasiswa Wirausaha, 25 besar Gerakan Nasional 1000 Startup Digital Region Yogyakarta, nge-lead tim di organisasi, dan jadi ketua panitia di beberapa acara. Medali emasnya diganti sama selempang Sarjana Ekonomi sama Cumlaude aja, ya :')

20. Pinter PHP, CSS, Java + lancar script networking

Nope. Emang gue gak bakat programming. Tapi sekarang gue punya banyak temen yang pinter networking buat diajakin collab mwhehe. Karena ngerti itu gak harus bisa.

21. Punya All-In-One-Desktop-PC w/ Phenom II X6 atau i5 (sebangsa spec jenis tersebut di masa saat itu) dan beli pake duit jerih payah sendiri

On progress. Pengen banget bisa beli laptop spec bagus pake duit sendiri (gak mau sebut merek).

22. Menyelenggarakan suatu event skala besar

Checked. EGROVE pecah maksimal!


Bener-bener The Power of Writing! Semoga lo juga bisa ngewujudin apa-apa yang diinginkan, ya!

xoxo. SNA.


2 komentar :

Posting Komentar