Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Cara Mendapatkan Inspirasi Ala Gue

Cara mendapatkan inspirasi ini pure ala gue. Ada ide buat nulis tips mendapatkan inspirasi ini bisa muncul karena gue lagi dikejar deadline (demen banget sih kak dikejar deadline? ya, maunya sih dikejar.. eh disamperin duit haha). Kenapa ya, orang justru kalo lagi kondisi kepepet malah muncul insight baru? Contohnya ya.. postingan ini.

Gue punya tuntutan ke diri sendiri buat bisa jadi orang kreatif. Kreatif gak ada batasannya harus dalam aspek apa, kan?

Kreatif sendiri erat kaitannya sama insight, inspirasi, ide, ehm.. apa pun sesuka lo mau sebut. Oiya, disini gue bukan ngajarin gimana cara menjadi orang kreatif, ya. Jadi kreatif kan gak ada aturannya! Nah, dibawah ini ada beberapa kegiatan yang sering gue lakuin supaya bisa dapetin inspirasi atau ide. Langsung aja, yuk!

1. Ke kamar mandi
Ngapain ke kamar mandi? Ya mandi, lah. Masak berenang! (Lah, lo mau masak apa berenang sih, pi?). 
Gue pernah baca tentang terapi pake air. Jadi air udah terbukti bisa jadi obat ampuh buat healing stress. Bahkan air sering dipake buat terapi medis atau psikis, lho! Paling enak tuh kalo kepala diguyur pake air. Rasanya seger banget. Segala penat langsung hilang. Mau pake air anget atau air dingin mah sama aja. Yang penting bukan pake air bekas cucian -_-
Kalo gue sendiri rada aneh, sih. Waktu pas lagi treatment misalnya luluran atau maskeran di kamar mandi, dilakuinnya sambil bengong ngeliatin air di bak atau air yang lagi ngalir. Kadang-kadang sambil baca ingredients atau cara pemakaian produk di botol sabun atau shampoo di kamar mandi (maafin keabsurd-an gue). Tapi kegiatan gue ini sangat efektif memunculkan inspirasi buat gue. Yah, mungkin kalo buat cowo bisa dilakuin sambil cukur kumis atau ngerapiin jenggot (?)
Kalo lo percaya sama gue, lo bisa cobain. Kalo gak percaya, yaudah skip aja tapi kapan-kapan cobain ya! Hahaha.

2. Dandan
Abis tadi mandi, dress up, terus gue dandan. Pake sunblock, eyeshadow, eyeliner, maskara, liptint. Wait, kayaknya ada yang kelewat, deh. Lo emang gak pake bedak, pi? Oiya bedak, deng. Btw gue gak terlalu suka pake bedak. Punya bedak ukuran kecil 24 gram aja udah setaun gak abis-abis. Apalagi pake foundie, boro-boro dah, paling kalo lagi kondangan aja (kondangan mulu, dikondangin kapan?).

Udah beres semua tuh. Pas ngaca, rasanya jadi lebih pede. Senyum lebih mengembang. Pikiran jadi lebih fresh. Lebih gampang absorb something kalo kita bahagia. Kegiatan gue yang satu ini sering bikin orang rumah jadi nanya, mau kemana, pi? rapi bener. Gue sih jawab simpel aja dengan, "mau nulis/bikin tugas".

Oya, kalo lo cowo jangan ikutin kayak gue tadi ya. Serem jadinya. Gak kebayang punya jenggot dipakein maskara biar makin tebel (hmm). Ganti dandannya dengan sisiran, pake parfum, pake pomade, dll.

3. Ketemu stranger
Gue langsung kasih contoh aja, ya. Hari itu gue pergi ke mall. Ceritanya mau belanja daging giling buat bikin pasta. Eh ternyata gue kepagian. Yaudin jadinya gue nunggu tuh di depan entry gate. Gue jadi inget dulu pernah ngalamin moment kayak gini juga waktu mau nonton Harry Potter 5 yang The Order of The Phoenix (ikutan ngantre bahkan sampe satpam mall nya aja belum dateng). 

Nah terusss.. ini lanjutin cerita tentang belanja daging gilingnya ya! Waktu gue nungguin, itu posisi udah jam 9.15 sih. Tapi pintu mall belum dibuka juga. Feeling udah bilang, ini pasti satpam mall nya yang kesiangan karena banyak pengunjung lainnya yang juga nungguin pintu dibuka. Gue sempet bete karena udah rencana gak mau belanja lama-lama karena ada janji buat ketemu temen jam 10 pagi. 

Buat ngilangin bosen, gue ngobrol sama cowo di sebelah gue. Bukan niat modus, tapi emang gue sering kayak gini kalo lagi di tempat umum. Kebetulan masnya cakep (haha bonus). Kira-kira begini ilustrasi obrolan gue dan masnya.
O: Opi
M: Masnya (gue lupa namanya siapa padahal udah kenalan)

O: Petugasnya yang bukain pintu lama banget ya, mas? (basa-basi itu penting gaes)
M: Iya nih, mbak. Udah lama juga saya disini. (keliatan dari logatnya kalo doi bukan orang Semarang)
O: Loh, masnya darimana emang? Rumahnya jauh?
M: Saya orang Jakarta, mbak. Barusan pindah kesini 2 hari yang lalu. Kalo saya dari deket RS. Kariadi, mbak. Mbak tinggal dimana? 
O: Deket sini kok, mas. Mau belanja daging giling, makanya kesini
M: Oh gitu, kalo saya mau beli setrika nih, mbak. Disini ada kan ya?
O: Ada kok mas. Nanti ke Barrepour aja di lantai 2. (Batin gue, beli setrika kok di mall sih mas? Kan mahal. Mending beli di pasar induk)

Dan kayaknya si mas ini kebetulan bisa baca pikiran gue, kemudian merespon seperti ini..
M: Aslinya saya mau beli di pasar sih mbak, tapi saya bingung pasar disini itu di sebelah mana. Mbak kayaknya udah sering kesini ya? Sampe hafal letak-letaknya.
O: Ohh, mas asli mana emang? Pasar juga deket sini sih, mas. Namanya Pasar Johar. Tapi ya gitu, sih, agak nyempil-nyempil. Kalo mau nyaman ya.. enakan belanja di supermarket. Hehe iya saya sering banget belanja disini, hampir tiap minggu.

Terus hening.. tiba-tiba masnya nanya
M: Mbak disini kerja? Apa kuliah?
O: Saya masih kuliah mas di UNDIP
M: Loh kita sekampus dong mbak! Mbak fakultas apa?
O: (Gue excited kalo nemu AHA MOMENT kayak gini) Oh ya? Wah se-almamater ya mas haha.
M: Haha iya mbak, saya dari FK (Fakultas Kedokteran)
O: (Huwow, anak FK, sis). Loh gedung kita sebelahan dong, mas! Saya anak FEB (Fakultas Ekonomika dan Bisnis). Ambil Manajemen.
M: Emang iya, mbak?
O: (Terus gue bingung kan, kok masnya malah gak percaya. Disitu gue mikir, "ini kayaknya masnya bukan S1 FK deh." FYI, S1 sama S2 nya UNDIP beda area. Yang S1 ada di Semarang Atas. Yang S2 ada di Semarang Bawah. Dan masnya ini kayaknya kurang paham karena baru aja pindah ke Semarang => asumsi semata seorang Sofy Nito Amalia)
O: Ohhh, mas ambil magister kan pasti?
M: Iya mbak, kok tahu? 
O: (Kemudian gue menjelaskan beda area antara S1 sama S2)

Kemudian obrolan berlanjut ke hal-hal lain, sampe gue mikir gini, ini masnya open bener deh. Baru juga kenal, udah cerita banyak aja. Terus obrolan kami sampe di titik ini..

M: Saya spesialis forensik, mbak. Se-angkatan yang mau ambil jurusan itu cuman saya doang. Saya jadi jiper karena temen saya otomatis senior semua.
O: (Gue nelen ludah. Shock. Mas seganteng ini bukannya ngadepin pasien cantik, tapi malah berani bedah mayat, autopsi, dsb (?). Jujur gue bingung dah mau nanggepin apaan. Secara gak ngerti ilmu beginian, jadi biar gak keliatan odong, gue jawab secara general). Yaa bener juga sih mas. Soalnya gak semua orang seberani masnya.

Terus obrolan ini berlanjut sampai pak satpam yang kesiangan ini lari tergopoh-gopoh membawa kunci, dan kemudian membuka entry gate. Kami tetep ngobrol sambil jalan menuju tujuan masing-masing. Sampe pada akhirnya kami pisah. Gue belok kanan. Doi belok kiri. Kita gak sempat tukeran nomer handphone. Yaiyalah, ini bukan AADC3, plis! Terus, mulai dari awal kami berpencar buat belanja tujuan masing-masing, gue mikir terus, m i k i r  l  a  m  a. Tentang topik obrolan tadi. Ujungnya gue jadi gak fokus belanja (sempet salah ambil daging, yang gue ambil malah daging iris yang buat isi burger) karena ter-distract sama pikiran gue sendiri. 

Sampe akhirnya gue dapet insight tentang nulis novel dengan tema yang mirip-mirip sama cerita masnya tadi. Nulis novel, bro! Ide yang daridulu gue cari karena bingung mau bikin tema tulisan tentang apa, sekarang udah dapet pencerahannya! 
Coba deh lo pikir. Gokil gak sih, obrolan biasa sama stranger doang ternyata bisa kasih kita insight yang luar biasa? Kalo diinget-inget lagi, obrolan tadi bener-bener biasa, loh. Tentang topik sehari-hari. Tapi bisa kasih kita ide yang mungkin bakal jadi fokus utama lo terhadap suatu hal.

Gimana, tertarik gak buat nyobain hal ini? You must try it, dude! ;)

4. Brainstorm
Nah buat poin nomer 4 ini lebih lanjutnya bakal gue share di postingan berikutnya, ya. Singkatnya, gue termasuk orang yang demen brainstorm. Demen ngomongin tentang suatu topik, dan dibedah disitu. Demen curhat. Plus demen dicurhatin. Mungkin bagi sebagian orang, kegiatan mencurahkan hati ini termasuk wasting time. Namun bagi gue, ya ini worthed it. Menggali kegelisahan atau kesenangan pribadi orang, rasanya ada sensasi tersendiri. Bukan gara-gara penasaran pengen tahu kehidupan orang lain. Tapi lebih ke tukar pikiran. Bikin kita jadi lebih open, bisa lihat dari sudut pandang yang lain, dan lebih paham bahwa hal-hal di sekitar kita itu kaya akan perbedaan.

5. Ikut Acara yang Ada di Kota Lo
Tiap kota pasti punya agenda masing-masing. Gue sering hunting acara-acara apa nih yang sekiranya mau tayang di kota gue? Biasanya dimunculin di akun IG/FB tentang event di kota lo, atau akun pemerintahan gitu. Lebih sering juga dipajang di spanduk-spanduk di tepi jalan. Selain refreshing, jalan-jalan, atau mungkin dapet kenalan baru, lo bisa dapetin pemikiran atau ide-ide baru yang mungkin belum pernah ada di benak lo

6. Berkunjung ke Ruang Publik
Stasiun, bandara, mall, taman kota, dan tempat-tempat umum lainnya. Gue sering pergi ke tempat umum kayak gini sama temen atau keluarga, walau lebih sering sendiri. Gue pernah ke bandara cuman mau beli kopi doang. Minum disana dan duduk sambil ngamatin orang yang hilir mudik. Ke stasiun cuman beli coklat panas sambil makan Roticoy dan jadi pengamat setia disana. Gak ngerti deh gue seneng aja gitu pergi ke tempat umum kayak gini. Terutama tempat kayak bandara dan stasiun tadi. Dua sifat yang berlawanan dipertemukan di satu tempat yang sama. Ada perpisahan, ada juga pertemuan. Ada tangis karena harus dipisahkan jarak, ada juga tawa bahagia karena saling bertatap muka. Ada pelukan erat karena rindu yang sekarang tersampaikan, ada juga kiss and goodbye. Ini kenapa gue jadi baper, deh.

Ada satu tempat unik lagi yang sering kasih gue insight bak ide cemerlang dari surga. Sayangnya tempat ini sama sih kayak poin nomer 1. Alias kamar mandi (lagi). Bedanya, kamar mandi ini ada di mall atau bioskop. Gue sering loh mengamati obrolan-obrolan orang-orang di kamar mandi ini. Unik-unik, deh! Ada yang ngomongin kerjaan, pacar, komentar tentang film yang barusan ditonton, ngobrolin merek popok anak, rencana abis ini mau hunting diskon di toko apa, dan lain-lainnya. Obrolan super random yang bahkan lo mungkin gak akan menyangka bisa mendengarkan percakapan semacam itu.

7. Sumber Ketiga
Gue mendeskripsikan sumber ketiga ini dengan kegiatan seperti membaca buku, nonton film, lihat youtube, baca koran, lihat berita, baca artikel, dengerin radio, dan sekawanannya. Kalo yang ini kayaknya gak perlu dijelasin ya. Intinya lakukan hal-hal yang lo demen aja, sih. Soalnya kalo bawaan hati happy, otomatis bakal lebih gampang buat nyerep hal-hal di otak yang nantinya bakal kasih inspirasi :)

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Karena Mapan itu Bukan Cuma Quotes yang Dijadikan Kumpulan


Sudah 4 taun jadi mahasiswi sekolah bisnis, tapi ternyata cara gue mikir tentang bisnis itu masih belum sepenuhnya ada di jalur yang benar. Kenapa? Apa yang salah?

Pernah gak, lo mikir: kenapa Elon Musk bisa bikin SpaceX di tahun 2002? Kenapa Sigmund Freud bisa jadi ahli psikoanalisis di tahun 1985? Kenapa M. Alfatih Timur bisa masuk dalam nominasi 30 Under 30 versi Forbes (30 orang berpengaruh di Asia di bawah usia 30 tahun) di umurnya yang baru 24 tahun? Kenapa?

Jawabannya adalah: karena mereka memulai lebih dulu. 

Di dunia ini, gak ada istilahnya si A lebih bego daripada B karena B lebih pintar daripada A. Joko lebih ngerti soal programming daripada Sofy (karena Joko lebih dulu mulai belajar programming daripada Sofy), dan Sofy lebih ngerti soal menulis daripada Joko (karena Sofy lebih dulu mulai belajar nulis daripada Joko).

Jadi pesan moralnya, jangan jadi inferior kalo lo ngerasa bego terhadap suatu hal dan jangan jadi superior kalo lo ngerasa expert terhadap suatu hal. #SofyNitoGoldenWays #meh

Lalu, apa gue jadi rugi dalam waktu 4 tahun itu? Mungkin gue emang belum berhasil mencapai goals yang gue tetapkan. Mungkin gue harus mengorbankan sedikit waktu tidur buat belajar. Mungkin gue harus memendam sedikit rasa envy ketika teman-teman gue bisa makan enak di restoran kekinian sedangkan gue harus makan nasi warteg supaya bisa muterin dana buat modal kerja. Mungkin gue emang harus menghapus tetesan air mata di bantal ketika ngerasa lagi ada di titik rendah, dan mungkin-mungkin yang lain. Kalo dibandingin sama apa yang udah didapat, kerasa jauh banget sama apa yang udah dikorbankan. Tapi coba lihat, berapa banyak insight yang gue dapatkan dari orang-orang yang sudah berhasil lebih dulu? Berapa banyak ikatan emosional yang terjalin dengan para expert dari adanya kegagalan? Berapa banyak relasi terjalin karena beberapa permasalahan yang gue alami? Berapa banyak pola pikir gue yang udah berubah, dari yang salah menuju yang benar? Berapa banyak tamparan yang didapatkan ketika gue mengeluh karena baru gagal 100x sedangkan Thomas Alfa Edison udah gagal hampir 10.000x?

Kadang beberapa quotes pun gak bikin seseorang sadar, gak bikin seseorang berani untuk mengubah keadaan, sebelum orang itu mengalaminya sendiri.


Capek boleh, nyerah jangan.

Smg, 21 November 2016.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Kenyataan = Tulisan. Emang Bisa?


Gue pernah nulis dreamlist disini. Gak ngerti gimana ceritanya, apa-apa yang dituliskan disitu sebagian besar jadi kenyataan. Yang belum jadi kenyataan, alhamdulillah justru diganti sama yang lebih baik sama Allah. Mungkin ini yang namanya The Power of Writing, ya. Jadi, kalo lo punya keinginan yang harus jadi kenyataan, hukumnya wajib ditulis ya! (plus dipraktekkin tentunya).


Ini adalah beberapa dari listnya:


1. IP tiap semester > 3,5

Checked. IPK >3,5 syukur alhamdulillah

2. 10.000 visitors blog dalam waktu setahun

Checked

3. Nerbitin buku bestseller

Checked. Jatuh Cinta Diam-Diam 2 sudah naik cetak 3x (gak tau kalo sekarang nambah lagi hehe). Bismillah tahun 2017 gue bisa publish buku atas nama gue sendiri.

4. Hafal Al-Qur’an Juzz 30

On progress. Baru sampe Al-Ghasyiyah.

5. Maen ke klenteng Sam Poo Kong dan foto pake cheongsam

Checked walau gak pake cheongsam. Lagian aneh juga pake cheongsam tapi gue pake jilbab, yang mana belahan kain di pahanya kan tinggi banget, tuh (jangan dibayangin)

6. Launching Bisadia Tour

Nope. Diganti sama bisnis online shop kosmetik, jual takoyaki, dan project nulis.

7. Punya domain www.sofynito.com, ngelola web pribadi secara professional

Coming soon. Rencana bukan pake sofynito.com. Kepo? Tunggu tanggal maennya.

8. Liburan ke Bali

Checked. Uluwatu Cliff, Peninsula Island, Pantai Nusa Dua, Pantai Pandawa, Pantai Kuta, Tanjong Benoa, Dayung kano, Parasailing, Danau Bedugul, Mengwitani, yang lain lupa. Yang belom kesampean ke Rock Bar Ayana, Metis Bali di Badung, sama ke Ubud (+ ikutan Ubud Writer and Readers Festival).

9. 55/160 => 49/160

Nope. Kayaknya emang gak mungkin berat badan gue <50 kg.

10. Nonton orchestra/wayang/pentas budaya/teater di Taman Budaya Yogyakarta dan TIM (atau gedung kesenian lain di Jakarta)

Checked. Di Taman Budaya Yogyakarta gue udah pernah nonton orchestra dari ISI Jogja sama liat pameran lukisan. Kalo nonton teater belom pernah, mungkin nonton sendratari Ramayana di Prambanan bisa dianggap sebagai penebusnya teater. Nambah lagi dari list, gue udah nonton konser musiknya Ruth Sahanaya, Hivi, sama Sheila on 7 (gue gak percaya gue mau berdiri desek-desekan di tengah rintik hujan). Kalo Taman Ismail Marzuki, soon ya.

11. Fluent in English on 4 aspects (S, R, L, W)

Masih terus belajar. Nonton film, novel english, nulis artikel, diary pake bahasa inggris, apa aja dijabanin supaya bisa.

12. Sanggup lari keliling stadion 6 kali kurang dari 30 menit

Checked. 27 menit 6x puteran stadion Undip. Entah berapa kilo. Waktu gue lari masa itu belum jaman apps Nike Running yang ngukur jarak, sama apps Spotify yang nge-play musik beat cepet kalo larinya makin cepet. Mungkin kalo sambil dengerin Spotify, lari gue jadi makin cepet durasinya #meh.

13. Foto studio sama keluarga, foto studio sama Baba Family

Checked. Sama Baba Family udah. Sama ciwiciwi udah. Foto biasa bareng keluarga udah, tapi foto studio sama keluarga, soon (sekarang aga susah ngumpul karena udah pada merantau).

14. Belajar gambar, maen gitar, dan nyetir mobil secara otodidak

Gambar emang susye. Cuma bisa gambar pohon sama orang pas psikotes doang. Maen gitar cuma apal kunci A-G doang. Nyetir mobil, bentar lagi nunggu beli mobil dulu pake duit sendiri #aamiin.

15. Jadi penulis artikel lepas di sebuah website ternama

Checked. I'm proud to be a part of Ziliun.

16. Ngajar dan jadi volunteer di yayasan/komunitas

Checked

17. Naek motor sendirian keliling Jogja seharian penuh

Checked

18. Nge-design Hall of Fame di kamar buat penghargaan atas diri sendiri

Alhamdulillah gak perlu ngedesain karena udah disumbang banyak gift dari temen-temen (luvd u all) dan dihias pake buku-buku cantik aja.

19. Dapet medali emas / juara 1 kejuaraan apa pun

Belom bisa juara 1. Tapi dikasih kesempatan buat bisa jadi Finalis Program Mahasiswa Wirausaha, 25 besar Gerakan Nasional 1000 Startup Digital Region Yogyakarta, nge-lead tim di organisasi, dan jadi ketua panitia di beberapa acara. Medali emasnya diganti sama selempang Sarjana Ekonomi sama Cumlaude aja, ya :')

20. Pinter PHP, CSS, Java + lancar script networking

Nope. Emang gue gak bakat programming. Tapi sekarang gue punya banyak temen yang pinter networking buat diajakin collab mwhehe. Karena ngerti itu gak harus bisa.

21. Punya All-In-One-Desktop-PC w/ Phenom II X6 atau i5 (sebangsa spec jenis tersebut di masa saat itu) dan beli pake duit jerih payah sendiri

On progress. Pengen banget bisa beli laptop spec bagus pake duit sendiri (gak mau sebut merek).

22. Menyelenggarakan suatu event skala besar

Checked. EGROVE pecah maksimal!


Bener-bener The Power of Writing! Semoga lo juga bisa ngewujudin apa-apa yang diinginkan, ya!

xoxo. SNA.


2 komentar :

Posting Komentar

Tips: Buat yang Bingung Pilih Karier (Fresh Graduate Mari Masuk) #1/2

Lebaran lalu waktu lagi kumpul keluarga, gue curhat sama kakak-kakak sepupu yang terbilang step by step menuju tangga kesuksesan. Kenapa gue bilang ini? Karena jalur kariernya udah jelas dan keliatan. Dan mereka menempuh semua ini bukan karena faktor bejo atau lucky semata. Pasti ada rahasia atau udang di balik batunya hoho, alias mereka punya cara tertentu untuk menuju karier yang mereka inginkan. Yang jelas mereka pure usaha sendiri. Gak ada tuh yang namanya bisa goal berkat ‘orang dalem’.

Terus, gue yang masih cupu ini, tanya dong gimana caranya bisa mencapai itu semua. Ini adalah beberapa saran dari kakak gue buat temen-temen yang bingung setelah lulus kuliah nanti bakal milih karier yang seperti apa. Di samping kita semua sama-sama paham, bahwa lowongan pekerjaan itu buanyak sekali, jadi emang kita harus bisa milih. Berikut adalah saran di antaranya:

1. Pilih Industri yang Disuka
Jalur karier yang begitu luasnya, terkadang ‘memaksa’ kita, para fresh graduate buat memilih. Lo berhak sih apply semua stand di jobfair yang sesuai sama kualifikasi. Tapi, lo juga berhak milih lho, sektor industri mana yang bakal dituju (sesuai sama latar belakang pendidikan dan minat kerja lo). Dari berbagai macam sektor industri yang ada di Indonesia, gue sebut beberapa di antaranya: sektor manufaktur, perbankan, jasa, minyak dan gas, pelayanan umum, goods & consumer, industri kreatif, dll (lo bisa googling sendiri ya sisanya). Sekian banyaknya pilihan, coba pilih beberapa sektor yang lo punya skill disitu serta minat yang tinggi. Ambil lah contoh, gue punya preferensi tersendiri sama sektor jasa, pelayanan umum, goods & consumer, serta industri kreatif. Next buat tahap dua.

2. Klasifikasikan Perusahaan
Dari sektor industri yang udah lo pilih, coba bikin list, perusahaan apa aja yang masuk di dalam ranah sektor tersebut, dan keluar lah nama-nama perusahaannya. Sampai disini, pasti lo udah mulai kebayang kan bakal kaya’ gimana. Perusahaan di Indonesia sendiri ada 3 macam, yaitu badan milik pemerintah (Pegawai Negeri Sipil), sektor Swasta (persaingan super duper ketat), dan BUMN (yang ini gue belum begitu paham karakteristiknya gimana). Lo juga bisa bikin list buat peminatan karier berdasarkan ketiga golongan ini.

3. Buka Pintu Lain
Setelah udah kebayang sama jalur karier yang bakal diambil, langsung deh apply ke perusahaan-perusahaan yang namanya udah listed di daftar yang lo buat. Ingat, jangan menutup kemungkinan lain akan adanya peluang-peluang di luar list tadi. Buka pintu yang lain, dan jangan punya ekspektasi terlalu tinggi sama pintu/jalur yang emang kamu minati.


Itu tadi beberapa tips yang udah diresume dari obrolan yang gue serap sebagai calon fresh graduate. Memang belum banyak karena pengalaman gue belum banyak makan asam garam alias belum ngalamin langsung. Artikel ini bersambung, dan akan dilanjut dengan salah satu sektor industri yang bakal menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia ke depannya. Industri ini gak main-main dalam menyumbangkan Produk Domestik Bruto Indonesia, dilihat dari data statistiknya yang selalu meningkat dari tahun ke tahun. Yang kepo, sabar sebentar ya. Bakal gue bikin setelah skripsi gue kelar hehe. Gue pamit bentar ye mau ngelarin skripsi. Bye xie-xie.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Ready to Go to Workshop!


Saya adalah Satu dari Seribu.

Walaupun saya nekat datang ke Ignition Jogja pada hari itu juga (saya dari Semarang, daftar sendirian tanpa tim), tapi saya yakin karena tujuannya jelas. Niat buat bikin perubahan positif yang memberikan manfaat buat banyak orang ini akan menjadi kenyataan jika ada acara yang mewadahi seperti Gerakan Nasional 1000 Startup Digital ini. Purpose yang ingin saya angkat disini berangkat dari data statistik bahwa tingkat minat baca di Indonesia hanya sebesar 0,01%. Artinya dari 10.000 orang hanya 1 orang yang minat bacanya tinggi. Bandingkan populasi penduduk Indonesia yang sebesar 255,5 juta orang : 25 ribu orang yang memiliki minat baca tinggi. Itu jauh dari kata “cukup” untuk bisa menjadikan pendidikan Indonesia lebih berkualitas. Masalah ini sering terpikir sebelum saya tidur dan sampai sekarang belum menemukan jawabannya (kecuali saya sendiri yang bikin jawaban itu). Walaupun belum ada basic pemrograman atau desain, tapi saya gak banyak mikir buat ikut Ignition, karena nanti ujungnya saya malah gak jalan.

Ternyata secara kebetulan, apa yang saya pikirkan sama dengan yang Mas Rubby Emir bilang ketika sesi pertama dimulai. Beliau mengatakan, “Teman-teman datang kesini harus punya tujuan. Gak boleh asal dateng aja tapi gak tau mau ngapain.” Buat bikin startup itu idealnya sesuai sama passion, jadi nanti gak bakal gampang nyerah pas ada jalan buntu. Tapi ternyata gak boleh asal suka aja sama suatu hal demi menyelesaikan masalah tertentu. Startup harus dibutuhkan dan sanggup menyelesaikan masalah banyak orang.

Saya amazed pas acara karena ternyata Pak Rudiantara (Menteri Komunikasi dan Informatika) hadir dan menjadi pembicara dalam sesi kedua. Selain saya punya purpose di awal tadi, saya juga punya tujuan lain yaitu untuk mendapatkan partner kolaborasi. Saya yang punya latar belakang bisnis ini tidak akan bisa jadi single fighter. Saatnya harus cari hipster dan hacker lalu membentuk tim hebat serta startup yang berdampak positif bagi banyak orang. Dan seperti yang saya kutip dari tulisan Yansen Kamto, “Dua mahasiswa IT dari universitas ternama tidak akan menghasilkan karya yang lebih inovatif dibandingkan gabungan dari mahasiswa psikologi, teknik kimia, dan desain produk. Kolaborasi yang kuat akan terbangun dari perbedaan.”

Insight yang saya dapatkan ketika sesi dari Mas M. Ghufron Mustaqim (VP of Service and People Operation Sale Stock) adalah ketika memilih partner, harus cari yang lebih pinter daripada kita. Ini supaya saling bersinergi dan menguatkan. Karena untuk jadi seorang founder startup itu harus pinter bikin undangan. Iya, undangan buat ngajakin temen-temen kolaborasi dan create nothing to something! Seperti kata Mas Seto Lareno (Head of People Partner for Technology Division GO-JEK), kalo startup itu harus punya core value yang diangkat. Sebagai contoh, core value yang diangkat GO-JEK yaitu speed, innovative, dan social impact.

Dengan punya landasan pola pikir yang benar, semoga doa ini menjadi nyata dan menjadi bagian dari 1 dari 1000 startup yang banyak membuka lapangan kerja, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan berkarya menciptakan dampak positif untuk Indonesia.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Saya adalah Satu dari Seribu

Setelah gue ngimpi buat bisa dateng ke Popcon Asia di JCC tanggal 12-14 Agustus, dimana tanggal 14 nya, Ziliun ngadain acara The Backstage, dan gue diminta buat dateng kesana sama editor. Ternyata mimpi emang sekedar mimpi ehhe. Intinya, gue belum direstuin buat kesana, yaudin jadinya makin manteplah buat dateng ke Ignition (tahap 1) Gerakan Nasional 1000 Startup Digital tanggal 13 Agustus di Grha Sabha Pramana UGM. Kenapa gue pilih Jogja dan bukannya Semarang? Karena timingnya aja sih. Kalo ambil Ignition yang di Semarang, takutnya nanti bentrok sama acara wisuda bulan Oktober.

Pas dateng Ignition, gue cuma punya satu niat: nekat. Nekat karena gue pengen bikin perubahan positif yang memberikan manfaat buat banyak orang. Gue cuma berangkat dari ide sederhana dari sebuah data statistik buat mengatasi rendahnya tingkat minat baca orang Indonesia. Dimana kata Menteri Pendidikan yang dulu, Pak Anies Baswedan mengungkapkan bahwa, tingkat minat baca di Indonesia hanya sebesar 0,01%. Itu artinya dari 10.000 orang, cuma 1 orang doang yang punya minat baca tinggi. Coba bandingkan jumlah itu dengan jumlah seluruh penduduk Indonesia. Total populasi penduduk Indonesia adalah sebesar 255,5 juta jiwa. Dan yang demen baca cuma 25 ribu aja! Gile lu ndro! Gimana pendidikan ini bisa maju kalo basic tingkat bacanya se-mengenaskan ini? Kalimat itu yang selalu terngiang-ngiang di kepala gue tiap mau tidur. Dan sampai sekarang gue belum menemukan jawabannya (kecuali gue sendiri yang bikin ntu jawaban).

So, gue gak banyak mikir karena nanti ujungnya gak akan jalan. Jadi, gue punya rencana buat fix ikut Ignition itu cuma H-4 jam dari keberangkatan gue ke Jogja (walaupun H-1 gue confirm ke panitia buat bisa dateng, tapi kemudian gue galau). Gue gak ada latar belakang bisa pemrograman atau bikin aplikasi di android atau website. Daftar dengan tim aja juga kaga. Tujuan gue selain yang tadi disebutkan, ya emang gue pengen cari partner buat kolaborasi bikin startup. Karena gue yakin, single fighter doang itu gak cukup, kayak artikel yang pernah gue tulis disini. Dan seperti yang gue kutip dari tulisan Yansen Kamto, "Dua mahasiswa IT dari universitas ternama tidak akan menghasilkan karya yang lebih inovatif dibandingkan gabungan dari mahasiswa psikologi, teknik kimia, dan desain produk. Kolaborasi yang kuat akan terbangun dari perbedaan."

Dengan pedenya gue masuk venue ditemenin sahabat gue (tapi dia gak ikutan acara). Dalem ati udah kebayang pasti disana gue bakal cengo' karena dateng sendirian pake ransel penuh (keliatan banget kalo dari luar kota), ngedengerin speaker ngobrol sambil makan kacang dari kardus snack dan sesekali menguap. Tapi yang di dalem ati berbanding terbalik sama kenyataan. Pas lagi antre coffee break (by the way, kopinya lumayan enak dari Grand Zuri Hotel hahaha dan gue abis 2 full-cup less sugar with a little bit creamer), gue ditepok ama seseorang yang ternyata adalah temen lama STM! Seketika gue girang karena gue gak jadi sendirian! Hahaha. 

me: difotoin Riffat
                                                                


Disana, selama 6 sesi itu gue jadi pemerhati dan pengamat sikon sama kesigapan panitianya gimana. Di tempat yang baru, gue pasti selalu berusaha untuk keep in touch sama panitianya entah itu tanya atau apa aja deh pokoknya. Gue selalu pengen tahu gimana acara ini nanti ke depannya. Bakal keliatan lho semua itu dari kondisi panitia, cek venue nya, sama koordinasi orang-orang disana. Dan secara otomatis, pasti gue bandingin sama kampus gue sendiri kalo lagi ngadain event. Gak tau kenapa ya, gue sering begini, dah. Rasanya seru aja gitu bisa liat orang bikin suatu event yang sama dengan latar belakang yang berbeda. Sejak gue dapet mata kuliah manajemen operasional, gue jadi sadar bahwa benchmark itu sangat penting.

Gak sekedar ngamatin penyelenggaranya aja, tapi gue juga ngeliat venue sama F&B nya gimana, dan yang paling penting: peserta acaranya. Kalo diliat sekilas nih, kebanyakan isinya anak-anak muda dan anak-anak UGM sendiri. Gaktau mereka ini semester awal, atau semester lebih dari akhir kayak gue ini. Yang jelas mereka ini mayoritas geek. Keliatan dari cara mereka ngobrol, terus pake kacamata, kalo ngeliat tatapannya serius (kayaknya terlalu sering ngadep monitor haha). Gue tebak separuh dari peserta acara ini adalah para programmer, 30% nya desainer, dan 20% nya dari kalangan bisnis. Dan ternyata, tebakan gue bener! (Gue tau gara-gara MC nanya ke seluruh peserta mereka dari golongan hacker, hipster, atau hustler). 

Salut sih sama peserta-pesertanya, karena mayoritas mereka tau apa skill yang dikuasai, mereka paham harus berkontribusi dimana dan dengan cara apa, rata-rata passionate sama hal-hal tertentu, dan dari pengamatan gue selama di acara, mereka adalah orang-orang yang update (parah). Mereka ngerti hal-hal yang hotnews di bidangnya (dan di luar bidangnya), sesuatu yang viral di dunia maya, dan hal-hal yang lagi kekinian. Kayaknya diliat dari wajah-wajahnya, banyak yang demen nongkrong juga minum kopi hahaha (keliatan ini dari cup kopi yang diberesin sama pramuniaga hotel lebih banyak daripada cup teh). Jadi, kalo lo pengen jadi anak gaul plus create something yang bermanfaat buat banyak orang, maka saran gue adalah, berkawanlah dengan anak-anak startup! *Ini konklusi asal nyeplos aja*

Nantinya dari tahap Ignition, ada tahap selanjutnya yaitu Workshop. Dilanjutin sama Hackaton - Bootcamp - Incubation - daaan tahap selanjutnya adalah awal dimana startup gue nantinya akan dimulai dan berjuang untuk bisa memberikan dampak positif bagi banyak orang, Sesuai sama judulnya, semoga harapan "Saya adalah satu dari seribu startup" yang berhasil akan menjadi kenyataan.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

KEKERDILAN CINTA: CINTA ITU ENGGAK BODOH

Setelah lulus SMP, gue mulai kenal dan punya banyak temen laki-laki (sekolah gue mayoritas 90% laki-laki). Gue beruntung bisa mengenal lawan jenis secara lebih dekat dan banyak belajar dari mereka. Semakin gagal, semakin banyak gue belajar. Btw, gagalnya jangan diartikan sama seringnya jadian. Gagal dalam berteman dalam arti pure temenan, trus jadi menjauhkan silaturahim juga menurut gue adalah kegagalan. Semakin gue sering menjadi heartbreaker, semakin banyak juga tulisan yang gue buat hahaha (but honestly, this is pretty damn true).

Jangan turunkan standar lo dalam memilih pasangan hidup hanya karena berusaha mempertahankan hubungan yang salah. ‘Ga pengen bikin orang sakit hati’ adalah alasan yang basi buat bertahan. Gue disini belajar bahwa, when you love someone, it means, you give them privilege to hurt you. Ya, pria atau wanita yang selama ini lo cintai, memiliki kesempatan lebih untuk dapat menyakiti hati lo. Ambil konsekuensinya.

Misalnya, gue punya prinsip, laki-laki yang dicintai harus memiliki sifat pekerja keras dan gigih. Berusaha memperjuangkan apa yang dia percayai. Dan juga tidak mudah goyah (oleh wanita lain juga, sih. Bercanda sih, tapi serius). I mean, pendiriannya teguh. Ini dipegang terus ketika gue memiliki teman dekat laki-laki dan sepertinya hubungannya akan lebih dari sekedar berteman. Gue tidak akan menurunkan standar ini, karena gue tahu, ini prinsip. Nyaman dan suka saja ternyata tidak cukup. Ada hal lain yang jauh lebih krusial dari sekedar “kamu kece, kita sepertinya cocok, dan yuk jalani aja”

Memilih pasangan itu sama kayak lo berkomitmen mau kerja di perusahaan apa. Kalo ternyata lo punya visi yang tidak sama dengan perusahaan itu, lo akan bekerja dengan setengah hati. Mungkin beberapa waktu bisa bertahan, dengan mempertimbangkan hal-hal tertentu (gue ambil contoh masalah gaji), tapi lo tetep ngejalaninnya ga dengan bahagia. Karena apa? Lo punya purpose yang berbeda. Tujuan lo sama tujuan perusahaan yang mempekerjakan lo ga sama. Dan seperti yang kita takutkan, ujungnya lo akan resign. Siapa yang mau hubungan seumur hidup akan berakhir dengan perceraian? No one.

Gue pernah mencoba bertanya kepada seorang pria yang berhasil merebut hati gue. “Halo, saya punya mimpi besar, bagaimana menurutmu?” Percayalah, orang yang bener-bener mencintai lo ga akan pernah meruntuhkan mimpi besar lo. Hanya supaya sekedar “kita harus terus sama-sama”. Even, you wanna study abroad, or you take a risk and it will change your life. Dia pasti akan terus dukung lo. Bahkan membantu mencapai mimpi lo, sembari menyelaraskan dengan mimpinya.
Pasangan yang baik itu yang berjalan beriringan. Bukan yang menjadikan dirinya otak dan memberi lo ekor supaya terus menerus mengikuti keputusannya.

Gimana kalau ternyata pasangan itu sudah lo dapatkan? Pertahankan.

Gimana kalau belum menemukan? Terus cari dan jangan turunkan prinsip kalo ga pengen dapet cinta yang kerdil.

Banyak orang menjadi irasional ketika sudah memiliki apa yang dia mau.

Membuat orang yang kita sukai atau sayangi untuk mencintai kita. Apakah itu sebuah hal yang mudah? Menurut gue, sangat sulit.

Tetapi, banyak orang yang menjadi irasional ketika sudah mendapatkan apa yang dia mau.

Memberikan banyak syarat, mempersulit diri sendiri, menjadi mudah marah dengan orang yang disukainya.

Menyederhanakan cinta bukan berarti kelak kehilangan makna.

Menjadi mudah untuk dicintai bukan berarti menjadi remeh atau gampangan.

Anehnya, walau lo punya prinsip dalam memilih pasangan hidup, tetapi setelah lo ‘got this feeling’, cinta yang lo rasakan justru sederhana.

Simpelnya, gue percaya, cinta yang baik itu mendewasakan.


Jakarta, April 2016
Sofy Nito Amalia




Tidak ada komentar :

Posting Komentar

How I've Failed at Writing. (And Why I Keep Going)

Judul yang sama, diambil dari artikel yang saya baca sore itu. 

Saya stress saat menulis. Lebih tepatnya, saya stress saat menulis skripsi.

Banyak orang yang berkomentar, “Kan lo udah biasa nulis, masa nulis skripsi aja ga bisa?”. Saya cuma bisa tersenyum, “You don’t even know me, guys.”

Buat orang yang suka ‘ngarang’ dan membuat tulisan fiksi, ketika tiba masanya menulis sesuatu yang ilmiah atau non fiksi, pasti ada perbedaan yang sangat kentara. Imajinasi dan opini pribadi juga saya masukkan ke dalam karya ilmiah. Sebenarnya ini boleh, namun porsinya tidak boleh terlalu banyak.

Parahnya, dari semester 6 hingga saat ini saya berada di ujung semester 8, skripsi saya belum selesai juga. Di semester 6, saya sudah menargetkan akan wisuda April 2016, (sampai sudah bikin timeline). Tapi saya belum bisa. Pikir saya, yaudah ga apa-apa, masih ada periode wisuda Agustus. Dan ternyata? Saya gagal kejar target. (Sebenarnya pola pikir saya salah; target itu bukan untuk dikejar, tapi untuk dilampaui)

Saya sempet ngedown karena saya belum bisa wisuda Agustus. Aneh bin kocaknya, teman-teman satu jurusan banyak yang melihat saya melakukan selebrasi usai sidang skripsi. Dan bukan hanya satu atau dua orang aja yang lihat saya pakai baju putih-hitam, pakai crown, bawa bunga dan hadiah, pakai selempang Sarjana Ekonomi, dan bawa-bawa balon di lapangan basket. (Rasanya ini perlu saya masukkan dalam list 'salah satu misteri dalam hidup ini').

Bukan apa-apa, saya ga baper liat temen saya udah sidang dan pake toga duluan. *Saya sedih aja ternyata janji foto studio pake toga bareng hanya jadi wacana*. Saya juga bukan orang yang punya prinsip ‘kesuksesan itu ditentukan dari seberapa cepat kamu wisuda. JADI LO MESTI LULUS CEPET’. 
Tapi, dengan saya tidak bisa wisuda Agustus, otomatis saya harus wisuda Oktober 2016. Saya tidak bisa lulus terlalu lama, karena ga lucu kalo anak Bidikmisi lulusnya lama, dan karena ribet juga ngurus perpanjangannya. 

Yang bikin saya sedih berkepanjangan adalah, mimpi saya selama 2 tahun terakhir buat bisa ke Ubud Writers & Readers Festival di Bali pupus sudah. Tahun 2015 saya gagal. Dan kenapa saya harus gagal lagi di tahun ini hanya karena skripsi saya yang tertunda? Fyi, UWRF 2016 akan dilaksanakan di Oktober saat saya nantinya wisuda.

Saya sempat merutuki diri sendiri, ‘Bloody hell damn it, gue bego dan gue gagal’. Beberapa minggu kemaren saya menjadi orang yang lebih banyak diam. Diam karena lebih banyak berpikir. Tidur pagi hampir tiap hari. Masih ribet ngurusin sana sini. Dan hampir tiap malam minum kopi item supaya mata tetep bisa melek ngerjain deadline dan skripsi. Akhirnya badan saya drop, saya kena gejala tipes. Ya sudah, makin pasrah lah saya.

Kenapa ini bisa terjadi? Mulai dari diri sendiri yang diharuskan untuk menyelamatkan kondisi usaha saya yang sedang dalam masalah, deadline menulis, hingga faktor di luar kendali saya, seperti dosen pembimbing yang diopname sehingga mengharuskan saya menunda bimbingan lumayan lama (padahal bimbingan dijatah satu minggu hanya satu kali).

Saya sempet flashback dengan membuka banyak resume yang ditulis, tentang teori-teori yang akan digali. Ternyata tulisan saya sudah banyak sekali. Saat membuka buku catatan bimbingan, terhitung saya sudah ganti kerangka pemikiran sebanyak 6x, ganti topik penelitian 4x, dan total bab yang sudah diselesaikan ada 7 bab. Kalau di total 2+6+4+7=19x belum berhasil, saya mungkin sudah dapat Rp 1.900.000 dari kegagalan yang saya peroleh.

Ya, saya terbiasa menghargai kegagalan yang saya terima dan dimasukkan dalam tabungan kegagalan. Semakin banyak nominal kegagalan yang diperoleh, artinya semakin banyak pula pengalaman yang saya dapatkan. Juga semakin dekat saya kepada keberhasilan.

Sebelum dosen saya sakit, saya pernah bertanya; “Pak, kenapa topik saya tidak disetujui lagi? Dan saya sudah berulang kali ganti kerangka. Kenapa teman-teman saya bisa langsung acc topik, sedangkan saya tidak?”. Jawaban beliau sederhana, “Saya tahu kamu bisa lebih dari itu. You can do more.” Plas! Kalimat tersebut menampar saya.

Setelah sejauh ini berproses, saya menyadari bahwa niat saya salah. Saya hanya ingin menghasilkan skripsi yang sudah banyak orang lain tulis. Saya hanya ingin lulus cepat. Dapat gelar. Dan bisa cepet ngelamar kerja. Dan segala hal serba cepat lainnya.

Saya selalu ingin semuanya berakhir sesuai dengan yang telah ditargetkan. Saya hanya mengejar gelar semata tanpa memberikan manfaat terhadap apa yang saya kerjakan (skripsi) saat ini. Saya hanya memberikan manfaat pada diri sendiri, tanpa melakukan sumbangsih apa pun terhadap ilmu yang sudah dipelajari selama ini. Saya hanya menginginkan 'Kita masuk kuliah bareng, jadi lulus juga harus bareng' ke teman-teman saya. Saya tidak berani melawan keterbatasan diri sendiri.

Saya selalu percaya pada kutipan "You are what you read. And you are what you write." Bacaan dan tulisan yang dihasilkan, adalah cerminan dari dirimu. Saya juga yakin bahwa "A long journey will create a better person." Dan saya harus bisa menjadi a better person.

Sekarang saya sedang mengangkat suatu topik yang jarang dibahas di negeri ini, tetapi sejatinya ini sangat krusial dalam aspek keuangan. (Walaupun saya harus mengunyah puluhan jurnal internasional dan belajar metode analisis yang masih belum banyak digunakan oleh teman-teman di jurusan). Doakan saya kali ini berhasil, ya! :) Terima kasih untuk Andrea Hirata atas kalimatnya: "Beri aku hal yang paling susah dan aku akan belajar!" (Saya lupa ini ada di Padang Bulan, Cinta Dalam Gelas, atau Maryamah Karpov).

Dan dari proses kegagalan ini saya menghasilkan sebuah motto yang ditulis dalam skripsi:
Menulis adalah proses mencintai kegagalan. Bagaimana tidak? Memeras ide, mengejar momentum, bahkan menjadi masokis. Berkali ditolak. Berlipat revisi. Bukan motif royalti. Atau gelar dan sertifikasi.
Sebab menulis adalah proses mencintai diri sendiri. Sebab menulis adalah belajar untuk berbagi. Sebab tulisan yang baik, adalah tulisan yang diselesaikan. (Sofy Nito Amalia)

1 komentar :

Posting Komentar

Bidikmisi Menuju Kebebasan Finansial

by Sofy Nito Amalia

“Uang bulanan Bidikmisi kapan cair? Udah bokek banget, nih”

Pertanyaan itu lagi hangat-hangatnya jadi perbincangan di seluruh universitas di Indonesia, akhir-akhir ini. (Buat yang belum tahu beasiswa Bidikmisi adalah program beasiswa dari pemerintah Indonesia buat mahasiswa miskin berprestasi.) By the way, artikel ini cukup panjang, sekitar 10 menit, jadi gue minta tolong kesediaan waktunya buat ga skip dan lanjutin bacanya, thanks J

Dari beberapa komen di grup facebook dan forum, gue merasa sedih dengan kondisi temen-temen kita, dan gue harus bikin artikel ini.

Fakta membuktikan, perjuangan anak-anak Bidikmisi yang gue tahu ketika mereka sedang  kekurangan uang:


  • Ada anak BM yang udah 2 hari ga makan sampe dikasih nasi bungkus sama ibu-ibu di kampusnya. 
  • Ada juga cerita, seorang temen yang pinjem duit gocab, buat bisa “mancing” duit 30 ribu di rekeningnya, hanya supaya bisa pulang kampung buat ambil duit dari orang tua (orang tuanya belum tahu gimana caranya transfer uang, karena kondisinya sudah tua dan hidup di desa). 
  • Ada juga temen dari universitas lain, yang lagi haid, karena ga enak udah minta pembalut terus ke temen kosnya, akhirnya dia pake tisu dan kain L.

Ga usah jauh-jauh cari contoh orang lain. Gue sendiri dulu ngalamin seminggu makan nasi aking (nasi lawas yang dijemur ampe kering), pake lauk krupuk dikecapin, dan makan sambil nangis. Trus nasinya makin gurih karena kena air mata gue (canda sih yang ini).

Dulu tiap hari ngampus jalan kaki 45 menit dari kosan ke fakultas, ampe sepatu gue kelaparan (baca: solnya mangap).

Karena gue ga punya duit buat naik angkot. Daripada buat abang angkot, mending buat gue makan tiap hari. Trus kalo jalan harus diseret biar ga keliatan kalo mangap hahaha (gue sekarang ketawa kalo inget, tapi jaman dulu rasanya mau nangis).

Temen kosan dan sahabat-sahabat kampus gue ada yang tahu dan marah karena gue ga pernah cerita tentang hal ini. Akhirnya mereka patungan ngasih gue duit buat biaya makan dan transport, sekaligus kasih beras 5 kg, gula, dan sembako lainnya.

Udah sebelas-dua belas kaya korban pengungsian #throwback #thoughlife. Alhamdulillah gue bersyukur banget punya sahabat yang baik banget dan ga pamrih.

Terus pertanyaan, “Uang bulanan Bidikmisi kapan cair? Udah bokek banget, nih!” itu mau berakhir kapan?

Sampai kapan kita mau disuapi terus? Mau nunggu duit bulanan cair terus? Sampai kapan kita dapat belas kasihan dari orang? Kapan kita mau ngasih “sesuatu” ke negara ini?

Coba buka dan baca lagi, “surat cinta” yang dikirimkan sama Pak SBY secara personal ke tiap mahasiswa Bidikmisi.

Yang dicetak di sehelai kertas tebal, dengan tinta emas kenegaraan, lambang burung Garuda yang dicetak timbul, dan tanda tangan dari Pak SBY. Ini sedikit diantaranya:

Saya berharap kalian semua mutiara-mutiara Indonesia yang, Insya Allah, menjadi putra-putri terbaik, akan menjadi pemimpin-pemimpin bangsa di masa depan. Teruslah belajar dengan gigih. Raihlah prestasi setinggi-tingginya. Negara menunggu karya dan pengabdian kalian semua untuk membawa Indonesia menuju masa keemasan dan kejayaan.

Saya ingin pada saatnya nanti, ikutlah mengubah jalannya sejarah. Bayar dan tebuslah apa yang telah negara berikan kepada kalian semua, dengan cara ikut berjuang mengurangi kemiskinan, keterbelakangan, dan ketertinggalan sebagaimana saya sendiri dan anak-anak pernah mengalami situasi itu di masa silam.

Jujur terharu banget baca surat cinta dari Pak SBY. Kalo bukan karena beliau, pupus lah sudah harapan saya buat bisa kuliah di Universitas yang bisa bikin saya merinding tiap nyanyi Mars-nya.

Terima kasih Pak SBY, Pak Menteri, dan orang-orang yang tanpa kenal lelah berusaha untuk memperjuangkan mimpi-mimpi kami, anak-anak yang kurang mampu tapi memiliki keinginan terus untuk maju.

Sebelumnya, gue mau ngomong. Mahasiswa Bidikmisi itu luar biasa potensinya. 4 jempol pun ga akan cukup buat kasih apresiasi ke mereka karena gue emang bener-bener salut sama keteguhan kalian buat berilmu dan merealisasikan mimpi.

Gimana ga luar biasa, lo terpilih dari jutaan orang lain buat duduk di bangku perkuliahan.

Inget jaman dulu, gimana susahnya usaha lo buat dapetin beasiswa ini?

Coba flashback, gimana perjuangan ayah ibu lo buat supaya anaknya bisa jadi sarjana? Gimana, udah inget? (Jangan mewek, please)

Kita boleh untuk sementara ini sedang berada di dalam kesulitan finansial, tapi saya yakin kita semua pasti bisa mencapai kebebasan finansial di masa yang akan datang.

Ah daritadi omong doang lu, Sof. Emang gimana caranya?

Nah, yuk mulai masuk ke pola pikir orang kaya. Boleh lah sekarang kita kere-kere dulu, tapi mental dan pola pikir kita kudu kaya, cuy! Inget quotes dari Bill Gates, “If you born poor its not your mistake but if you die poor its your mistake”. And I’m totally agree with him.

Gue percaya, kunci hidup sukses ada di habit atau kebiasaan yang lo lakuin setiap hari. Termasuk dalam mengelola keuangan. Mayoritas orang yang memiliki kebebasan finansial, mereka sukses menerapkan saving (menabung) dan investment (investasi).

Mau share dikit nih tentang kekayaan. Sebenernya, banyak dari masyarakat kita yang salah kaprah ngartiin apa itu kekayaan.

Kekayaan bukan dilihat dari barang konsumtif yang lo punya, penghasilan yang lo dapatkan, atau pun jabatan yang lo raih. Tapi, kekayaan dilihat dari seberapa banyak tabungan dan investasi yang lo punya.

Nah pertanyaannya, seberapa banyak lo udah saving dan investment?

Kita sebagai mahasiswa, terutama mahasiswa Bidikmisi, musti pinter nih dalam mengatur keuangan. Capek kan, kalo ngeluhin duit Bidikmisi kapan turun? Nah mending, buat mikir gimana caranya nambah pundi-pundi uang kita. Beberapa diantaranya:

a. Daripada otaknya dipake buat mikir “gue harus utang ke siapa”, mending buat mikir “gimana caranya duit gue nambah”.
Ya, utang adalah salah satu jalan menuju kebinasaan. Gimana enggak, kalo lo sering utang, gue mau kasih ucapan: “Selamat ya, hidup ini ada di fase basat (bahagia sesaat).”

Bahagia nya di awal bulan ketika menerima uang, dan kebahagiaan langsung sirna jika uang tersebut digunakan untuk bayar utang.

Kemudian mikir, utang lagi ah. Begitu seterusnya. Kalo fase hidup lo lagi kaya gitu, siap-siap move on ke fase hidup yang lebih baik. Kalo di ekonomi sendiri, ada utang produktif dan utang konsumtif.

Utang produktif itu utang buat beli aset yang nanti uangnya bakal muter dan bakal balik lagi jadi duit. Kalo utang konsumtif, ya ga usah dijelasin lagi lah, ya.

Intinya, jangan utang banyak-banyak! Apalagi utang konsumtif. Kalo terpaksanya musti ngutang, utang konsumtifnya diubah ke utang produktif supaya menghasilkan. Lebih baik lagi mah, ga usah ngutang. 

Kalo ada yang masih ngeluh, “Duit gue aja dikit, ga bisa hidup kalo ga ngutang.” Kata siapa? Berarti itu emang lo nya sendiri aja yang belom mau ngubah sikap! Tapi masih mendambakan punya uang banyak dan bebas finansial? Mimpi kali, ye.

b. Saving
Selama ini lo nabung dimana? Atau malah belom nabung?

Yuk sekarang mulai nabung. Oya saran gue, jangan pernah sekalipun nabung di rekening!

Hukumnya haram haha. Karena susah diterapkan.

Rekening itu udah ditakdirkan buat tempat keluar masuknya uang doang. Kecuali lo emang bikin rekening khusus yang autodebet buat nabung.

Guna saving itu jangan buat diambil. Lo bisa pake buat dana darurat sewaktu-waktu bener-bener butuh. Karena tabungan ini sifatnya lebih likuid, alias mudah diuangkan.

c. Investment
Banyak sekali macam investasi saat ini. Mulai dari saham, emas, properti, reksadana, sampai investasi pendapatan tetap macem punya kos-kosan. Jangan minder kalo lo ngerasa belom pernah investasi atau pun masih newbie tentang ini.

Tenang, lo ga sendirian, karena gue juga baru praktek. Waktu itu perencana keuangan terkenal, Safir Senduk dateng ke fakultas dan gue belajar banyak dari seminarnya.

Gue juga belajar dari buku-buku yang gue beli dari financial planner yang lain tentang kebebasan finansial. Terus, investasi apa yang cocok buat kita mahasiswa yang belom punya pendapatan sendiri?

Ada beberapa investasi yang bisa dibeli secara retail (dalam jumlah sedikit) seperti contohnya reksadana. Cara daftarnya pun mudah sekali. Cukup terjangkau buat kita para mahasiswa. Bisa 50 ribu, bisa 100 ribu tiap kali nabung. Lo bisa Googling lebih jelasnya tentang reksadana.

Ada lagi tabungan emas, yang lo bisa beli secara nyicil mulai dari goceng doang. Iya, goceng! Karena emas memang pergerakan harganya cukup stabil, dan return nya juga menjanjikan.

Ada lagi, investasi saham. Lo bisa buka rekening saham dengan cara mendaftar di IDX (bursa saham). Kalo di Semarang sendiri ada di Jalan MH. Thamrin. Banyaklah bertanya ke petugasnya kalo lo emang belom ngerti. Atau lo bisa ikut sekolah pasar modal yang diadakan sama IDX per berapa bulan sekali gitu.

Buang jauh-jauh anggapan, "Gue kan bukan anak fakultas ekonomi, ngapain belajar ginian." Buat gue, belajar kaya gini itu sama kaya belajar buat hidup. Belajar buat survive di antara sekian milyar orang yang ada di bumi.

Buat lo yang mahasiswa, bisa ikut gratis kalo lo udah punya kartu kepemilikan/kartu KSEI, atau membayar biaya yang lebih murah daripada orang pada umumnya.

Jangan pelit keluarin duit buat investasi, toh bermanfaat kan buat ke depannya.

Jangan mikir kejauhan dulu buat investasi properti atau pendapatan tetap lainnya. Yang penting kita rutin dan konsisten buat saving dan investment di awal bulan. Iya, di awal bulan! Inget ya, menabung dan investasi harus disisihkan sejak awal bulan, kalo emang pengen meraih kebebasan finansial.

c. Ikut lomba-lomba
Buat kalian anak BM, pasti udah ga asing lagi sama yang namanya LKTI (Lomba Karya Tulis Ilmiah), lomba paper, essay, atau apa pun, you named it. 

Manfaatkan potensi otak encernya buat ikut lomba. Asah pengalaman, perbanyak link, sekaligus jalan-jalan ke luar kota.

Gue punya sahabat yang ajegile kecenya. Tiap ikutan lomba ga pernah ga menang. Minimal dapet juara 3, deh. Gue mah apa atuh, ikutan PKM 4 semester juga belom lolos haha.

Yah, memang tiap orang punya potensi yang berbeda. Gue ga terlalu bisa bikin paper, lebih suka nulis artikel dan fiksi. Lumayan lah buat nambah duit, sekaligus asah skill.

Lo yang suka fotografi bisa tuh cari job foto.

Yang suka gambar, bisa ngejual karyanya.

Pinter pidato, bisa ikutan lomba.

Yang jago akademik, bisa jadi tentor les.

Yang geek IT bisa buka service hardware.

Yang pinter desain atau bikin website bisa build up website.

Yang sering ngeblog bisa menghasilkan dollar dari PPC (Pay Per Click).

Intinya maksimalkan potensi, ubah karya menjadi uang.

d. Ikut program pemerintah atau instansi swasta
PKM (Program Kreatifitas Mahasiswa), PMW (Program Mahasiswa Wirausaha), atau program-program lain yang kasih kucuran dana itu ada banyak banget di kampus.

Kalo lo bilang sedikit, itu karena lo ga tau infonya aja. Makanya sering maen ke mejanya petugas akademik.

“Pedekate” ke petugasnya buat cari info mengenai hal ini. Kadang info-info macem program hibah gini emang ga ditempel di papan pengumuman atau pun website.

Ini fakta lho, karena petugasnya sendiri yang cerita ke gue. Jadi kalo lo emang pengen tembus, musti rajin-rajin tanya dan cari info.

Lumayan lho kalo kita bisa lolos. Project yang kita bikin didanai. Dapet investor bermodalkan proposal, kan keren!

e. Berdagang
Gue optimis banget jadi pedagang. Karena di hadits yang gue baca, sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada di berdagang.

Jadi, selama lo masih muda, cobalah berjualan. Apa aja deh yang lo suka.

Kalo lo punya alesan, “Jualan apaan? Modal aja ga punya, duit juga cekak”. Itu adalah excuse yang expired dan basi. Niat lo masih kurang.

Mantepin dulu kalo emang mau berdagang. Gue sekarang jualan takoyaki dan buka angkringan di rumah. Awalnya dulu mulai jualan kosmetik karena gue demen sama lipstik. Trus gue mikir, kenapa gue ga jualan lipstik aja.

Terus karena waktu itu gue kena tipu, akhirnya ngumpulin modal lagi pelan-pelan. Gue bingung mau jualan apa, akhirnya gue jualan coklat. Karena gue suka makan coklat. Sesimpel itu kok.

Pilih produk yang lo suka aja. Karena kalo jualannya ga laku, bisa lo makan atau lo pake sendiri hahaha. Bukan itu sih maksudnya, karena kalo lo dari awal udah suka sama produk yang lo tawarkan ke konsumen, maka lo ga bakalan cepet nyerah buat ngejualin barang itu.

Lo boleh kok ga percaya sama orang lain, tapi kali ini percaya deh sama gue hehe.

f. Tetap jaga pola hidup sederhana
Makan seadanya (tiap hari juga seadanya sih).

Maksudnya jangan berlebihan dalam hal belanja. Tetaplah menjadi sederhana. Karena seperti hukum fisika, tekanan itu berbanding lurus dengan gaya. Kalo hidup lo banyak tekanan, artinya lo kebanyakan gaya.

Hematlah dalam hal-hal yang berbau konsumtif. Royal lah untuk memperbanyak hal-hal produktif. Semisal lo punya kendaraan, boleh lah sesekali naek angkot.

Itung-itung membantu program pemerintah mengurangi kemacetan dan mengurangi polusi. Atau kalo pas lagi ada kelebihan uang, sesekali boleh lah menghadiahi diri sendiri buat nongski cantik di mall, atau beli kopi di kafe, biar tau gimana rasanya, biar ga ndeso sesekali jadi kekinian.

Sesekali aja ya. Mayoritas orang jatuh di sisi finansial karena terlalu menuruti gaya hidup yang serba wah dan supaya dianggap eksis.

Tips di atas beberapa diantaranya ga berlaku buat mahasiswa tingkat akhir kaya gue, misal yang ikutan lomba-lomba (karena kan udah mau lulus). Buat mahasiswa tingkat akhir, ga ada tips dan rahasia lain buat mencapai kebebasan finansial selain dari keinginan kuat dari dalem diri lo sendiri. Itu toga udah melambai-lambai buat dipake, lho! #kebeletlulus #selfiepaketoga

Yuk #BanggaJadiBidikMisi! Terapkan ilmu-ilmu yang didapatkan. Inget pesan dari Pak SBY tadi. Eh jangan diinget doang, deng. Tapi dipraktekkin. Jangan takut gagal. Jangan cepet nyerah. Kalo lo nyerah dan takut gagal, berarti lo cupu. #BidikmisiAntiCupu

Kalo ada yang mau sharing dan tanya-tanya, kindly to sent me an email on sofynito.amalia@gmail.com. Via line juga bisa di @sofynito.

Beberapa brand dan produk investasi di atas sengaja ga gue sebutin. Nanti jadi endorser gratis dong gue hehe. Gue juga bukan tahu semuanya. Gue cuma suka sharing aja tentang hal-hal yang positif dan bermanfaat.


Hidup bisa didesain. Kebahagiaan bisa diatur. Karier bisa direncanakan. Mulailah dari sekarang.

5 komentar :

Posting Komentar

SEHARUSNYA KITA MALU SAMA MR. R!


credit image: pictures.4ever.eu

Salah satu orang yang mampu mengubah jalan hidup gue adalah Mr. R. Sejujurnya gue ga kenal siapa dia.Makanya disebut Mr. R. Perubahan yang gue alami adalah, gue mulai berani untuk berbisnis.

Sekarang pertanyaannya, siapa itu Mr. R? Dialah Ray Kroc. Mungkin hanya segelintir dari kita yang ‘ngeh’, siapa itu Ray Kroc. Kalo gue sebut McDonald’s, coba ngaku, siapa yang ga tau? Lalu, apa hubungannya McD dan Ray Kroc?

Beliau adalah sosok di balik suksesnya McDonald’s. Di usia 50 tahun, dia baru terlibat dalam jaringan makanan terbesar di dunia. Dimana, orang 50 tahun pada umumnya lebih memilih untuk menikmati masa tuanya.

Suatu ketika, Ray Kroc mengunjungi sebuah restoran di daerah San Bernardino milik Richard dan Maurice McDonald. Ray Kroc kagum dengan sistem “servis cepat” yang diperkenalkan oleh dua bersaudara itu pada tahun 1948. Makanan disajikan dalam piring-piring kertas dan perabotan-perabotan plastik, dengan harga murah, dan pesanan tersedia dalam waktu kurang dari 60 detik. Hari berikutnya, Kroc memaparkan visinya kepada McDonald bersaudara untuk memberikan hak eksklusif penjualan model usaha. Dengan alasan sudah merasakan hidup yang nyaman dan tidak perlu bekerja lebih keras, awalnya McDonald bersaudara tidak tertarik. Namun pada akhirnya, usaha Ray Kroc tidak sia-sia.

Bukan berarti, restoran fastfood seperti McDonald’s ini adalah yang pertama kali. Ray Kroc memiliki banyak pesaing. Tetapi dia memiliki diferensiasi dari kualitas makanan, kebersihan, keseragaman restoran, hingga hubungan baik yang dibangun oleh para pewaralabanya.

Faktanya, banyak orang mengira bahwa Kroc muncul dengan ide orisinil dari McDonald bersaudara. Tetapi itu keliru. McDonald bersaudara menciptakan konsep dan sebagian besar pembangunan merek. Namun, sangat benar jika dikatakan bahwa Mr. R adalah orang dibalik suksesnya McDonald’s. Tanpa andilnya Ray Kroc, nama McDonald’s tidak akan terdengar hingga ke seluruh penjuru dunia, dan tetap akan menjadi restoran kecil di daerah San Bernardino.

Dari perjalanan hidup Ray Kroc tadi, gue salut sama perjuangannya. Originalitas yang dimiliki McDonald bersaudara ternyata tidak cukup. Perbedaan antara Ray Kroc dengan McDonald bersaudara adalah, Ray Kroc memiliki dorongan untuk mengubah bisnis kecil menjadi raksasa global, sedangkan duo McDonald tidak. Perlu keberanian tingkat tinggi dan rasa tidak pernah puas dalam mencapai hasil yang lebih baik.

Rasa tidak pernah puas itu beda banget sama ga bersyukur. Steve Jobs aja punya prinsip “Stay Hungry Stay Foolish” dan selalu ingin belajar dan terus belajar. Ray Kroc adalah seorang genius yang menurut Thomas Alva Edison sebagai 1% inspirasi dan 99% kerja keras. Lebih gilanya, Kroc tidak memiliki plan B. Pekerjaan sebelumnya sebagai sales multimixer memang menjanjikan. Tetapi usaha tersebut pasti akan berhenti pada masanya, dan dia tidak mungkin bertambah muda. McDonald’s benar-benar menjadi pertaruhan terakhirnya.

Seorang expert, dulunya adalah seorang beginner. Semua hasil yang besar dilakukan dari langkah yang kecil. Banyak anak muda jaman sekarang yang baru memulai saja sudah galau, parahnya lagi diupload di sosmed biar semua orang tau betapa galau dirinya akibat masalah yang dihadapi. Seharusnya kita malu sama Mr. R!




8 komentar :

Posting Komentar