Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Akhir Bulan: Waktunya Curhat Colongan

                                                                                                      src: tumblr


Sangat menikmati semester 7! Kuliah cuma Senin, Selasa, Rabu. Terus, Kamis, Jumat, Sabtu, Minggu nya? Maen. Baca komik. Ketawa-ketiwi. Guling-guling di kasur. Dan sisanya, adalah hal-hal yang bakal aku tulis disini. Tujuan aku nulis ini sederhana. Aku pengen lebih bahagia dengan mengingat “apa aja sih yang udah aku lakuin bulan Oktober ini?” 
Ngelist hal-hal sederhana gini bikin aku jadi mikir dan ngerasa bisa jadi manusia yang bermanfaat. Bermanfaat dalam tiap aktivitas yang dijalanin, bermanfaat buat diri sendiri, dan juga orang lain. Juga terhindar untuk menjadi GENERASI WACANA. Apa-apa cuma rencana, trus di-up-date di sosmed, tapi rencananya enggak berhasil diubah jadi realita. Fiuh, ga banget kan!. Here I go:

1. Maju bimbingan skripsi!
Kalian mungkin pikir. Huwala bimbingan doang, gitu aja takut! Eits, belum tau yak dosbingnya siapa. Mau ngadep besok, malem sebelumnya ini mata kedap kedip gelisah ga bisa tidur. Doi ini sebenernya ga galak kok. Tapi emang rada shock therapy aja di awal bimbingannya. Aku ga bakal nyeritain beliau ini cara ngebimbingnya gimana. Kalo pengen tau, tanya aja sama anak-anak bimbingannya hehe. Pokoknya istimewah. Istilah kerennya: UJIAN KOMPRE LISAN DULU. KALO LOLOS SILAKAN LANJUT BAHAS SKRIPSI. Dan... finally, setelah 3x pertemuan saya kena badai katarina, akhirnya bisa lolos juga. Yeay!! Sekarang udah mulai masuk kerangka skripsi deh J

2. Produktif baca buku
Aku sekarang punya prinsip; Semakin aku banyak baca buku, maka semakin banyak pula tulisan yang bakal aku hasilkan. Nah, sebulan terakhir ini, aku udah baca beberapa diantaranya:
1. Hujan Bulan Juni - Buku kumpulan sajak. Salah satu masterpiece nya Sapardi Djoko Damono. Ga perlu diragukan, buku ini keren abis! Sejak baca buku ini, aku pengen bisa jadi seorang pembaca puisi yang baik dan bisa musikalisasi puisi. Bahkan saking pengennya, aku search youtube musikalisasi puisinya Sapardi. Disitu aku kepo banget katanya beliau pernah collab sama Jubing Kristianto. Dan aku belum dapet info, darimana bisa beli album musikalisasi puisinya. Kalo temen-temen ada yang tahu, bisa tinggalin comment di bawah ya! Gracias J
2. The Lovely Bones by Alice Sebold. Novel yang difilmkan sama Dreamworks Pictures ini menceritakan tentang Susie Salmon yang diperkosa dan dibunuh secara keji oleh George Harvey, seorang psikopat berdarah dingin. Kehidupan Susie Salmon di alam baka serta cerita keluarga dan lingkungan yang ditinggalkan oleh Susie diceritakan dengan sangat apik dari sisi victimologi (sisi korban). Recommended buat kamu yang suka genre thriller dan mistery.
3. The Invention of Hugo Cabret – Brian Selznick. Ceritanya sederhana tapi keren. Ditambah ilustrasi-ilustrasi yang sangat detail. Percayalah buat kamu yang ga suka baca novel, sekali kamu baca ini dijamin anggapanmu bahwa “novel itu sangat membosankan” bakal hilang.
4. Intertwine – Takdir yang Berjalin by FLOCK (Fei, Lia Indra Andriana, Orizuka, Clara Canceriana, KP Januwarsi). Cerita yang berbeda dari tiap pengarang namun memiliki satu benang merah mengenai Bridal dan gaun pengantin. Ending ceritanya ga ketebak dan bener-bener ninggalin impress yang mendalam buatku. Ceritanya manis, fav banget deh pokoknya aku suka.
5. Rahasia Menulis Kreatif by Raditya Dika. Ini semacam how-to nya Raditya Dika. Ga tersedia versi printednya, karena ini bentuknya E-book dan dijual secara online. Big thanks to Radith! Karena dia udah banyak banget bantu buat nulis fiksi yang sekarang lagi aku buat.
6. Koala Kumal by Raditya Dika. Ngakak tapi nyelekit. Itu kalimat pertamaku setelah baca Koala Kumal. Topik utama dari buku ini seputar patah hati. Hampir semua cerita di dalemnya sukses buat aku ngakak, tapi selalu meninggalkan kesan mendalam di ending ceritanya. Aku selalu seneng dari cara Radith menyampaikan cerita, selalu ada pesan moral yang bisa diambil. Dan hampir semua cerita Radith disini pernah aku alami. Jadi, Koala Kumal termasuk buku yang gue banget.
7. Gone Girls by Gillian Flynn. Novel ini adalah pengecualian. Karena aku baca buku ini entah uda berapa bulan karena stuck. Bahasanya lumayan berat dan banyak kosakata baru. Fyi, aku enggak baca versi terjemahan, jadi baca versi aslinya yang bahasa Inggris. Buat baca Gone Girl, menurutku perjuangan banget! Hampir tiap hari aku nyicil baca. Mayoritas baru bisa baca buku ini jam 1 ato 2 malem. Dan kaga kelar-kelar. Sejam cuma dapet berapa lembar doang L. Niat buat ga lanjutin buku ini sempet ada, tapi karena ceritanya yang GILAK KEREN PARAH!, aku ga bisa berhenti buat ga ngebaca buku ini. Honestly, aku baru nyampe sepertiga halaman buku waktu aku nulis postingan ini. Karena bukunya mau segera aku balikin ke yang empunya. Mungkin lain kali aku bakal hunting cari novel impor secondhand (karena ga kuat kalo beli yang baru di Periplus, kalo dikasih mah mau :p). Oya, novel ini difilmkan kok sama 20th Century Fox. 10 jempol buat Gillian Flynn. Ceritanya cerdas!
8. Women Who Love Too Much – Robin Norwood. Ini salah satu buku non fiksi yang mikirnya pake hati. Ya, keliatan aja dari judulnya udah kaya gitu hehe. Kali ini aku baca yang versi Englishnya. Bener-bener berasa ditampar. Bagus banget dan semua yang Robin tulis disini aku banyak setujunya. Menurutku, semua wanita emang udah diciptakan buat “terlalu mencintai”. Ini bukan novel galau, sama sekali bukan. Karena isinya lebih ke psikologi tapi bukan psikologi yang berat, karena Robin pinter banget cara nulisnya. Lebih ke pengalaman pribadi tiap-tiap wanita yang konsultasi ke dia (doi psikolog). Ga heran karena kontennya yang berkualitas, buku ini termasuk salah satu NYTB (New York Times Bestseller). Aku sangat merekomendasikan banget buku ini buat kamu para ladies.
9. Karnoe – Sejarah Tak Tertulis di Balik Nama Besar by Jombang Santani Khairen. Dilihat dari sudut pandang seorang pembaca awam yang tidak mengenal Mas Karnoe, saya agak bingung membaca novel ini. Terasa alur ceritanya kurang urut dan jujur saja aku ga terlalu nikmatin bacanya. Kurang nampol. Tapi aku suka pembawaan penulis waktu nyeritain setting kampus UI dan FEUI, berasa bisa ngerasain kuliah disana.
10. Beberapa biji majalah Marketeers edisi bulan-bulan kemaren yang belum sempat aku baca, akhirnya bisa aku baca semua.

3. Ikut lomba lagi
Bulan ini aku ikut lomba nulis fiksi dan lomba nulis tingkat mahasiswa (non fiksi). Semoga bisa menang ya J. Kalaupun kalah, toh ga apa-apa. Tabungan kegagalanku lumayan lah bisa nambah. Jadi, aku bikin notes, “Aku tuh udah gagal berapa kali? Dan gagal ngelakuin apa aja?”. Dari setiap kegagalanku tadi, aku hargai sebesar Rp 50.000. Misalnya, aku gagal ikut lomba A, jadi tabunganku nambah gocab. Aku belum berhasil bikin karya B, jadi tabunganku nambah cepek, dst. Ini duit sifatnya virtual, jadi bukan duit beneran. Rugi bandar dong eyke, udah gagal tapi masih harus keluar duit mwhehe. Kalo di manajemen keuangan, ada istilah default risk, atau risiko gagal bayar. Konsep ini coba aku aplikasikan di kehidupan sehari-hari. Gampangnya, “kalo lo gagal, lo musti bayar”. Kaya gini supaya kita bisa menghargai setiap proses kegagalan yang kita lakuin. Juga bisa jadi obat hati supaya ga sedih-sedih banget ya istilahnya. Juga suatu hari nanti, kalau kamu udah berhasil, kamu bakalan bisa senyum-senyum sendiri waktu trace-back dan baca history kegagalan kamu J

4. Nulis cerpen dan produktif nulis
Konsekuensi dari jarang nya ngepost blog bulan Oktober adalah: beberapa cerpen yang aku hasilkan dan essai random yang belum layak buat dibaca publik, serta beberapa tulisan pendek yang mampir lewat di otak, yang aku tulis di tumblr.

5. Ngelanjutin novel
Aku udah berhasil melakukan riset karakter dengan mewawancarai beberapa orang yang menjadi target sasaranku. Buat kalian yang ngerasa kemaren-kemaren aku wawancarain, selamat ya.. menurutku pribadi kalian itu unik haha. Tapi ada beberapa nama dari list yang belum berhasil aku wawancarain, dan semoga di November aku udah harus selesai. Karena mau ga mau, aku harus ngikutin timeline yang udah aku tulis supaya novel ini bisa kelar tepat waktu.

6. Nglakuin sesuatu yang baru di luar rutinitas
a. Pergi ke luar kota luar provinsi sendirian, tanpa direncanakan (langsung berangkat saat itu juga).
b. Bikin dongeng anak (dan kamu tahu, ternyata keisengan belaka ku ini bakal menjadi sebuah karya, karena bakalan collab sama sohibku anak FSRD ITB (Fakultas Seni Rupa dan Desain) yang menawarkan diri untuk bikin ilustrasinya.) Sebelumnya, temenku ini pernah tanya ke aku, gimana sih caranya nerbitin buku ilustrasi anak? Dan aku bantu jawab sebisaku. Tapi setelah aku update status di line tentang problemku yang agak kesulitan waktu bikin dongeng anak, ternyata muncul peluang lain yang menjanjikan yang datangnya enggak pernah kita duga. Jadi, positifnya yang bisa kita ambil adalah; apa pun karya yang kamu hasilkan, lakukan dengan tulus. Jika terjadi suatu masalah, berbagilah, siapa tau Tuhan memberikan jalan untuk segala kesulitanmu J
c. Nglakuin social project. Jadi ceritanya, aku diajakin sama temenku buat bikin social project yang bakal dilakuin pas libur semesteran sekitar Januari-Februari. Karena jadi volunteer dan bikin social project termasuk salah satu dalam dreamlistku, maka tanpa babibu dan ga banyak mikir, langsung bilang yesh. Project ini nanti bakal ngajar ke sekolah-sekolah di Semarang, baik itu SD, SMP, atau SMA yang berkaitan sama lingkungan dan cara hidup sehat, dan juga bakal dateng ke komunitas-komunitas sosial buat “merangkul” mereka, plus beberapa konsep acara lain selama 1,5 bulan full non-stop, dan itu dilakuin setiap hari. Tapi ternyata, sekitar bulan Januari-Maret, aku diajakin sohibku buat submit internship ke perusahaan. Disini aku bimbang, dua-duanya dreamlistku. Dan waktunya bersamaan. Otomatis harus ada yang aku korbankan buat dieliminasi salah satu. Akhirnya dengan sangat berat hati, aku bilang ke Project Leaderku tentang social project yang belum bisa aku ikutin. Disitu aku minta maaf dan sedih banget sampe mau nangis waktu ngomong, karena emang bener-bener pengen ikutan banget, dan masalah yang dihadapi kaum miskin di Semarang harus cepet-cepet dicari solusinya. Keputusannya, aku pilih submit internship dengan pertimbangan, “kapan lagi? sebelum lulus vroh”. Alhamdulillah keputusan yang aku ambil ternyata tepat. Kok ya kebetulan banget, setelah ada insiden aku nge cancel buat join social project, aku ditawarin buat ikutan acara galang dana untuk korban kabut asap dengan bikin project sama Komunitas Blogger. Hasil dari project tadi, disumbangin buat beli kaleng oxycan.  Disitu aku bersyukur dan subhanallah, terharu. Dimana ada kemauan buat nolong orang lain, ternyata Allah membukakan pintu lain dan ngasih aku kesempatan lain yang enggak kalah indahnya.
d. Give some gifts to my lovely people. Keluar duit dan tenaga dikit buat ngebahagiain orang yang kita sayang, why not?
e. Sudah 4x dalam bulan ini, aku bikin rutinitas “sehari tanpa smartphone”. Rasanya idup ini lebih seger.
f. Iseng bikin prakarya, sebuah mini studio dari kardus buat foto-foto stuffs supaya hasilnya lebih ciamik.
g. Sekali dalem seminggu kalo pas ngampus sengaja engga pake bedak dan lipstik. Simple emang. Tapi cantik ga harus pake make up kok. Cukup andelin senyuman aja dan perasaan bahagia. Duileh.
h. Hunting buku sastra. Susahnya minta ampun! Sampe sekarang aku belom dapet bukunya Ayu Utami, KumCernya Seno Gumira Ajidarma, dan beberapa penulis sastra Indonesia lainnya. Aku juga lagi hunting novel-novelnya Haruki Murakami, terutama 1Q84. Tapi kalo judul buku yang lain ada, aku mau, deh. Kalo temen-temen ada yang tau dimana yang jual, bisa bantu aku dengan comment di bawah ya.
i. Selama 1 minggu sama sekali ga minum kopi, baik kopi instan yang sachet an atau pun kopi item. Niatnya pengen 2 minggu sama sekali ga minum. Tapi minggu selanjutnya ga kuat L.
j. Ngerecord self-conversation terus didengerin sendiri. Mungkin ini kayak agak LOL gimana gitu, ya. Karena biasanya, sebelum tidur aku nulis diary pake bahasa inggris. Udu mergo nggaya, ben imbang lah, iso jowo yo iso inggris. Rak ketang 5 menit. Mbangane ora. Trus pas waktu itu, udah jam 12 malem dan aku ngerasa cape banget buat nulis. Akhirnya aku curhat ngomong sendiri dan aku record. Iseng aja sih. Sekalian ngelatih speaking. Eh malah keterusan.
k. Jadi content writer! Yippy! Sebanyak 4 artikel tiap harinya harus aku bikin dan dipublish di sebuah website. Ini juga salah satu dreamlist aku. Seneng banget rasanya, dreamlist yang aku bikin mulai banyak tanda checklistnya.



Tidak ada komentar :

Posting Komentar