. tentang fiksi dan cerita diri .

7 Hal Penting Kalo Kamu Lagi Buntu Skripsi


Kayaknya kalimat di atas kesannya belagu banget ya? Tapi ini bener loh. Untuk bisa menyelesaikan sebuah skripsi, jangan membentengi diri kita dengan mempersulit pikiran. Ada kalanya kita harus bersikap “ngegampangin urusan”. Mulai aja belum, kok udah ngeluh. Ini yang namanya mental block, guys! Mental block itu semacam pikiran yang ngebentengin diri kita untuk bisa mencapai sesuatu. Dengan adanya mental block, otak kita jadi tersistem buat jadi manusia yang pesimis.

Wey, gue bingung nih nulisnya? Bahkan ide aja belom ada. Sama banget! Sebenarnya itu masalah saya L Andaikata skripsi itu bisa digantiin sama cerpen ato novel. Seneng, bahagia, ngimpi. Salah satu kendala yang saya temui kalo bikin paper atau karya ilmiah adalah: terlalu banyak ngasih opini. Dimana itu berdasarkan logika atau asumsi. Dan yang lebih parah, kadang dari imajinasi saya sendiri. Apalah seorang saya, penemu sebuah teori juga bukan.

Bagaimana caranya memunculkan ide? Saya cari ide daridulu, kini, dan nanti, tapi tak kunjung menemukan. Tapi sekarang, saya sudah dapet solusinya: BANYAK-BANYAKLAH MEMBACA. Simpel kan? Tapi susah untuk dilakukan (duh kan mental block lagi. Plisdeh kurang-kurangin). Nalarnya, “Apa yang mau ditulis kalo enggak ada yang dibaca?” Terus, baca apa aja dong, nih?

1. Skripsi senior
Perpus adalah gudangnya skripsi senior. Disitu kamu bisa ngubek-ngubek koleksi milik kampus. Atau kamu bisa download di repository kampus.

2. Koran
Kompas, Suara Merdeka, Jawa Pos, Tempo, Sindo, The Jakarta Post, Jakarta Globe, apa pun itu. Ratusan masalah ada disini. Semakin kamu biasa baca koran, nalar buat identifikasi suatu permasalahan jadi lebih peka. Jangan pekanya sama gebetan doang makanya. Yang males beli koran ato langganan, tinggal buka aja dari browser di smartphone kamu.

3. Website
Berikut beberapa website yang bisa nambah wawasan dan inspire kamu buat ide skripsi. Lebih spesifik ke isu-isu ekonomi dan bisnis, karena saya anak ekonomi. Buat temen-temen dari fakultas lain, bisa direlevankan dengan hal yang berkaitan dengan jurusanmu ya J
-bps.go.id (bisa banget lho, masalah yang kamu temukan berawal dari sebuah data statistik)
-Business School (Big Ten/Ivy League) internasional
-Asian dan ASEAN’s Business School : Prasetya Mulya, SMB ITB, FEB UI, PPM, IPMI dll
-Atau NTU dan NUS di Singapore
-Washington Post, New York Times, dll

4. Majalah atau tabloid
Pasti perpus kalian langganan majalah ternama kok. Trust me deh. Kalo kalian mau ribet dikit dan mau ngeluarin budget, bisa langganan dan langsung dikirimin ke alamat rumahmu. Atau kamu tinggal download appsnya aja via Google Play. Mudah. Praktis.

5. Jurnal
Nah ini perlu agak mikir emang yah. Maklum lah bahasanya ilmiah semua. Yang nulis juga para profesor-profesor. Kita yang masih belom lulus sarjana jelas aja puyeng bacanya. Mungkin perlu puluhan kali baca baru kita bisa khatam jurnal. Solusi terbaik memahami tulisan para profesor ini adalah: bertanya dengan sesama profesor juga. Alias dosen kalian. Ga usah takut buat konsultasi sama dosen. Cukup siapin mental aja haha. Banyak dosen yang bisa kalian pertimbangkan buat diajak sharing. Santai aja, kita kuliah kan juga bayar. Jadi konsultasi sama dosen bisa dimanfaatkan sebaik mungkin. Tipsnya, jangan datang dengan otak hampa: alias bener-bener engga tahu apa-apa. Setidaknya, kalian udah usaha buat nambah wawasan dari beberapa sumber tentang masalah yang mau didiskusikan sama dosen. Dengan semakin updatenya wawasan/bacaan yang kamu obrolkan, biasanya dosen senang dan makin open buat bantu kamu. Karena doi tahu, kamu banyak menyerap ilmu dari sana-sini.

6. Tanya temanmu yang jago KTI (Karya Tulis Ilmiah) atau tanya senior
Kalian bakal lebih ngerasa nyaman dan bisa “lepas” buat cerita mengenai permasalahan yang dihadapi sama teman sebaya. Karena biasanya temen-temen ini udah lebih dulu ngerasain apa yang lagi kamu rasakan sekarang. Jadi, kemungkinan mereka untuk membantu meringankan masalahmu bakal lebih besar karena mereka tahu solusinya.

7. Daftar isi sebuah buku diktat
Cara ini saya terapkan kalo mau bikin esai atau artikel. Biasanya, dari daftar isi, saya perhatikan satu persatu kata. Kemudian saya pilih sub pokok bahasan yang membuat saya “kepo”. Dari kekepoan itu, biasanya timbul kegelisahan atau keinginan untuk “mengorek” materi tersebut lebih jauh. Dari pokok bahasan utama yang didapat, kemudian saya jabarkan faktor-faktor yang mempengaruhi dan segala hal yang berkaitan melalui sebuah mind map. Kalo udah bikin mind map, biasanya saya bakalan langsung kebayang tuh outline tulisannya kaya gimana. Outline atau kerangka tulisan bisa berbentuk poin-poin atau deskripsi singkat yang nantinya bakal jadi acuan kamu buat mengembangkan tulisan.

Jadi kesimpulannya, kalian bisa cari sumber update ilmu terbaru dari sumber terkini => relevankan dengan kondisi di dalam negeri => relevankan dengan kondisi perpus di kampus kamu.

Semoga 7 hal tadi bisa men-trigger kamu buat memunculkan ide dalam menulis skripsweet yaa. Saya suka banget sama quotes yang satu ini, jadi saya pake buat closing artikel ^^

Kadang kita tidak sadar kita menggelisahkan sesuatu sampai kita menemukan kegelisahan itu ditulis dalam bentuk lain. Kadang, kita memang perlu disadarkan. –Raditya Dika-


*Artikel ini ditulis berdasarkan intisari dari pelatihan menulis skripsi di kampus serta beberapa pemikiran pribadi penulis.

3 komentar :

  1. Sangat bermanfaat bagi aku yang sudah mulai bertarung ngejain skripsi

    BalasHapus
  2. bermanfaat buat skripsi gue, tapi yang jelas tiap gue buntu ngerjain skripsi gue malah lebih memeilih jalan-jalan.. :v

    BalasHapus
  3. iya, dulu aku jg suka ngubek2 skripsi senior, website, jurnal, kalau lg blank ide

    BalasHapus