Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Mahasiswa? Nikmatin Aja Lagi!


Suasana kelas lagi rusuh karena lagi pada ngerjain tugas dari dosen. Tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Argh, kesel gue kalo kek gini caranya pengen cepet-cepet lulus aja. Trus kerja dapet duit.”

Dalam hati saya ngakak. Maaf mas, kalo waktu bisa dilama-lamain aja saya mending milih jadi mahasiswa terus. Soalnya kalo udah lulus banyak tanggungannya. Mungkin pengen cepet-cepet lulus itu artinya pengen cepetan nikah kali, ya.

Salah seorang teman yang sudah lulus pernah cerita, “Lulus sama wisuda mah enaknya cuma sehari doang. Malemnya lo tidur, besoknya secara resmi lo menyandang predikat sebagai pengangguran.” I’m totally agree with him.

Saya juga keinget sama film kartun Pinky Momo, yang katanya doi pengen banget jadi orang dewasa, karena dunia orang dewasa itu menyenangkan. Kalau anak kecil nonton begituan, dijamin berasa jadi anak karbitan, pengen cepet-cepet jadi dewasa. Padahal kalo udah jadi orang dewasa, pasti pengen balik ke masa kecil lagi.

Saya kebetulan mendapatkan kesempatan untuk mencicipi gimana sih rasanya dunia kerja setelah lo lulus?

1. Ketika usai pesta wisuda, satu persatu teman kalian bakal menghilang. Sibuk sama dunianya masing-masing. Otomatis waktu kontak kalian bakal berkurang. Dan kalian akan menemukan perbedaan-perbedaan lain. Menemukan dunia-mu sendiri. Menemukan lingkaran pertemanan mu yang baru.
2. Kirim lamaran kesana kemari nunggu di apply. Nunggu nya juga enggak sebentar.
3. Ga bakal dapet perintah yang jelas dari atasan waktu dapet jobdesc. Jangan harap bisa sering tanya ke pimpinan. Sama kaya kita sering nanya tugas ke dosen, bisa bayangin kaya gimana?
4. Situasi temen makan temen. Sirik dan sikut-sikutan antar persaingan menjadi semakin ganas. Jangan gampang percaya sama orang, yang mungkin dia memang kelihatannya baik. Di ibukota, kejadian kaya di sinetron-sinetron ga jelas di tv emang nyata adanya.
Dst

Serius, temen-temen bakal ngerasain “lebih enak jadi pekerja/apapun itu, daripada jadi mahasiswa”, KALAU temen-temen udah nyiapin semuanya dengan baik sebelum lulus. Mungkin ada yang bilang, “Saya orangnya spontanitas kok! Ngapain pake bikin rencana segala.”

Hey, Tuhan saja mengatur hidup kita dengan segala perencanaan-Nya, lho. Apakah kita sebagai makhluk, sudah cukup puas menjalankan hidup tanpa rencana?

Manusia yang berencana saja, Tuhan yang akhirnya menentukan. Namun, bagaimana dengan yang tidak berencana?


Ya, segalanya kembali ke individu masing-masing. 

1 komentar :

Posting Komentar