Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Akhir Bulan: Waktunya Curhat Colongan

                                                                                                      src: tumblr


Sangat menikmati semester 7! Kuliah cuma Senin, Selasa, Rabu. Terus, Kamis, Jumat, Sabtu, Minggu nya? Maen. Baca komik. Ketawa-ketiwi. Guling-guling di kasur. Dan sisanya, adalah hal-hal yang bakal aku tulis disini. Tujuan aku nulis ini sederhana. Aku pengen lebih bahagia dengan mengingat “apa aja sih yang udah aku lakuin bulan Oktober ini?” 
Ngelist hal-hal sederhana gini bikin aku jadi mikir dan ngerasa bisa jadi manusia yang bermanfaat. Bermanfaat dalam tiap aktivitas yang dijalanin, bermanfaat buat diri sendiri, dan juga orang lain. Juga terhindar untuk menjadi GENERASI WACANA. Apa-apa cuma rencana, trus di-up-date di sosmed, tapi rencananya enggak berhasil diubah jadi realita. Fiuh, ga banget kan!. Here I go:

1. Maju bimbingan skripsi!
Kalian mungkin pikir. Huwala bimbingan doang, gitu aja takut! Eits, belum tau yak dosbingnya siapa. Mau ngadep besok, malem sebelumnya ini mata kedap kedip gelisah ga bisa tidur. Doi ini sebenernya ga galak kok. Tapi emang rada shock therapy aja di awal bimbingannya. Aku ga bakal nyeritain beliau ini cara ngebimbingnya gimana. Kalo pengen tau, tanya aja sama anak-anak bimbingannya hehe. Pokoknya istimewah. Istilah kerennya: UJIAN KOMPRE LISAN DULU. KALO LOLOS SILAKAN LANJUT BAHAS SKRIPSI. Dan... finally, setelah 3x pertemuan saya kena badai katarina, akhirnya bisa lolos juga. Yeay!! Sekarang udah mulai masuk kerangka skripsi deh J

2. Produktif baca buku
Aku sekarang punya prinsip; Semakin aku banyak baca buku, maka semakin banyak pula tulisan yang bakal aku hasilkan. Nah, sebulan terakhir ini, aku udah baca beberapa diantaranya:
1. Hujan Bulan Juni - Buku kumpulan sajak. Salah satu masterpiece nya Sapardi Djoko Damono. Ga perlu diragukan, buku ini keren abis! Sejak baca buku ini, aku pengen bisa jadi seorang pembaca puisi yang baik dan bisa musikalisasi puisi. Bahkan saking pengennya, aku search youtube musikalisasi puisinya Sapardi. Disitu aku kepo banget katanya beliau pernah collab sama Jubing Kristianto. Dan aku belum dapet info, darimana bisa beli album musikalisasi puisinya. Kalo temen-temen ada yang tahu, bisa tinggalin comment di bawah ya! Gracias J
2. The Lovely Bones by Alice Sebold. Novel yang difilmkan sama Dreamworks Pictures ini menceritakan tentang Susie Salmon yang diperkosa dan dibunuh secara keji oleh George Harvey, seorang psikopat berdarah dingin. Kehidupan Susie Salmon di alam baka serta cerita keluarga dan lingkungan yang ditinggalkan oleh Susie diceritakan dengan sangat apik dari sisi victimologi (sisi korban). Recommended buat kamu yang suka genre thriller dan mistery.
3. The Invention of Hugo Cabret – Brian Selznick. Ceritanya sederhana tapi keren. Ditambah ilustrasi-ilustrasi yang sangat detail. Percayalah buat kamu yang ga suka baca novel, sekali kamu baca ini dijamin anggapanmu bahwa “novel itu sangat membosankan” bakal hilang.
4. Intertwine – Takdir yang Berjalin by FLOCK (Fei, Lia Indra Andriana, Orizuka, Clara Canceriana, KP Januwarsi). Cerita yang berbeda dari tiap pengarang namun memiliki satu benang merah mengenai Bridal dan gaun pengantin. Ending ceritanya ga ketebak dan bener-bener ninggalin impress yang mendalam buatku. Ceritanya manis, fav banget deh pokoknya aku suka.
5. Rahasia Menulis Kreatif by Raditya Dika. Ini semacam how-to nya Raditya Dika. Ga tersedia versi printednya, karena ini bentuknya E-book dan dijual secara online. Big thanks to Radith! Karena dia udah banyak banget bantu buat nulis fiksi yang sekarang lagi aku buat.
6. Koala Kumal by Raditya Dika. Ngakak tapi nyelekit. Itu kalimat pertamaku setelah baca Koala Kumal. Topik utama dari buku ini seputar patah hati. Hampir semua cerita di dalemnya sukses buat aku ngakak, tapi selalu meninggalkan kesan mendalam di ending ceritanya. Aku selalu seneng dari cara Radith menyampaikan cerita, selalu ada pesan moral yang bisa diambil. Dan hampir semua cerita Radith disini pernah aku alami. Jadi, Koala Kumal termasuk buku yang gue banget.
7. Gone Girls by Gillian Flynn. Novel ini adalah pengecualian. Karena aku baca buku ini entah uda berapa bulan karena stuck. Bahasanya lumayan berat dan banyak kosakata baru. Fyi, aku enggak baca versi terjemahan, jadi baca versi aslinya yang bahasa Inggris. Buat baca Gone Girl, menurutku perjuangan banget! Hampir tiap hari aku nyicil baca. Mayoritas baru bisa baca buku ini jam 1 ato 2 malem. Dan kaga kelar-kelar. Sejam cuma dapet berapa lembar doang L. Niat buat ga lanjutin buku ini sempet ada, tapi karena ceritanya yang GILAK KEREN PARAH!, aku ga bisa berhenti buat ga ngebaca buku ini. Honestly, aku baru nyampe sepertiga halaman buku waktu aku nulis postingan ini. Karena bukunya mau segera aku balikin ke yang empunya. Mungkin lain kali aku bakal hunting cari novel impor secondhand (karena ga kuat kalo beli yang baru di Periplus, kalo dikasih mah mau :p). Oya, novel ini difilmkan kok sama 20th Century Fox. 10 jempol buat Gillian Flynn. Ceritanya cerdas!
8. Women Who Love Too Much – Robin Norwood. Ini salah satu buku non fiksi yang mikirnya pake hati. Ya, keliatan aja dari judulnya udah kaya gitu hehe. Kali ini aku baca yang versi Englishnya. Bener-bener berasa ditampar. Bagus banget dan semua yang Robin tulis disini aku banyak setujunya. Menurutku, semua wanita emang udah diciptakan buat “terlalu mencintai”. Ini bukan novel galau, sama sekali bukan. Karena isinya lebih ke psikologi tapi bukan psikologi yang berat, karena Robin pinter banget cara nulisnya. Lebih ke pengalaman pribadi tiap-tiap wanita yang konsultasi ke dia (doi psikolog). Ga heran karena kontennya yang berkualitas, buku ini termasuk salah satu NYTB (New York Times Bestseller). Aku sangat merekomendasikan banget buku ini buat kamu para ladies.
9. Karnoe – Sejarah Tak Tertulis di Balik Nama Besar by Jombang Santani Khairen. Dilihat dari sudut pandang seorang pembaca awam yang tidak mengenal Mas Karnoe, saya agak bingung membaca novel ini. Terasa alur ceritanya kurang urut dan jujur saja aku ga terlalu nikmatin bacanya. Kurang nampol. Tapi aku suka pembawaan penulis waktu nyeritain setting kampus UI dan FEUI, berasa bisa ngerasain kuliah disana.
10. Beberapa biji majalah Marketeers edisi bulan-bulan kemaren yang belum sempat aku baca, akhirnya bisa aku baca semua.

3. Ikut lomba lagi
Bulan ini aku ikut lomba nulis fiksi dan lomba nulis tingkat mahasiswa (non fiksi). Semoga bisa menang ya J. Kalaupun kalah, toh ga apa-apa. Tabungan kegagalanku lumayan lah bisa nambah. Jadi, aku bikin notes, “Aku tuh udah gagal berapa kali? Dan gagal ngelakuin apa aja?”. Dari setiap kegagalanku tadi, aku hargai sebesar Rp 50.000. Misalnya, aku gagal ikut lomba A, jadi tabunganku nambah gocab. Aku belum berhasil bikin karya B, jadi tabunganku nambah cepek, dst. Ini duit sifatnya virtual, jadi bukan duit beneran. Rugi bandar dong eyke, udah gagal tapi masih harus keluar duit mwhehe. Kalo di manajemen keuangan, ada istilah default risk, atau risiko gagal bayar. Konsep ini coba aku aplikasikan di kehidupan sehari-hari. Gampangnya, “kalo lo gagal, lo musti bayar”. Kaya gini supaya kita bisa menghargai setiap proses kegagalan yang kita lakuin. Juga bisa jadi obat hati supaya ga sedih-sedih banget ya istilahnya. Juga suatu hari nanti, kalau kamu udah berhasil, kamu bakalan bisa senyum-senyum sendiri waktu trace-back dan baca history kegagalan kamu J

4. Nulis cerpen dan produktif nulis
Konsekuensi dari jarang nya ngepost blog bulan Oktober adalah: beberapa cerpen yang aku hasilkan dan essai random yang belum layak buat dibaca publik, serta beberapa tulisan pendek yang mampir lewat di otak, yang aku tulis di tumblr.

5. Ngelanjutin novel
Aku udah berhasil melakukan riset karakter dengan mewawancarai beberapa orang yang menjadi target sasaranku. Buat kalian yang ngerasa kemaren-kemaren aku wawancarain, selamat ya.. menurutku pribadi kalian itu unik haha. Tapi ada beberapa nama dari list yang belum berhasil aku wawancarain, dan semoga di November aku udah harus selesai. Karena mau ga mau, aku harus ngikutin timeline yang udah aku tulis supaya novel ini bisa kelar tepat waktu.

6. Nglakuin sesuatu yang baru di luar rutinitas
a. Pergi ke luar kota luar provinsi sendirian, tanpa direncanakan (langsung berangkat saat itu juga).
b. Bikin dongeng anak (dan kamu tahu, ternyata keisengan belaka ku ini bakal menjadi sebuah karya, karena bakalan collab sama sohibku anak FSRD ITB (Fakultas Seni Rupa dan Desain) yang menawarkan diri untuk bikin ilustrasinya.) Sebelumnya, temenku ini pernah tanya ke aku, gimana sih caranya nerbitin buku ilustrasi anak? Dan aku bantu jawab sebisaku. Tapi setelah aku update status di line tentang problemku yang agak kesulitan waktu bikin dongeng anak, ternyata muncul peluang lain yang menjanjikan yang datangnya enggak pernah kita duga. Jadi, positifnya yang bisa kita ambil adalah; apa pun karya yang kamu hasilkan, lakukan dengan tulus. Jika terjadi suatu masalah, berbagilah, siapa tau Tuhan memberikan jalan untuk segala kesulitanmu J
c. Nglakuin social project. Jadi ceritanya, aku diajakin sama temenku buat bikin social project yang bakal dilakuin pas libur semesteran sekitar Januari-Februari. Karena jadi volunteer dan bikin social project termasuk salah satu dalam dreamlistku, maka tanpa babibu dan ga banyak mikir, langsung bilang yesh. Project ini nanti bakal ngajar ke sekolah-sekolah di Semarang, baik itu SD, SMP, atau SMA yang berkaitan sama lingkungan dan cara hidup sehat, dan juga bakal dateng ke komunitas-komunitas sosial buat “merangkul” mereka, plus beberapa konsep acara lain selama 1,5 bulan full non-stop, dan itu dilakuin setiap hari. Tapi ternyata, sekitar bulan Januari-Maret, aku diajakin sohibku buat submit internship ke perusahaan. Disini aku bimbang, dua-duanya dreamlistku. Dan waktunya bersamaan. Otomatis harus ada yang aku korbankan buat dieliminasi salah satu. Akhirnya dengan sangat berat hati, aku bilang ke Project Leaderku tentang social project yang belum bisa aku ikutin. Disitu aku minta maaf dan sedih banget sampe mau nangis waktu ngomong, karena emang bener-bener pengen ikutan banget, dan masalah yang dihadapi kaum miskin di Semarang harus cepet-cepet dicari solusinya. Keputusannya, aku pilih submit internship dengan pertimbangan, “kapan lagi? sebelum lulus vroh”. Alhamdulillah keputusan yang aku ambil ternyata tepat. Kok ya kebetulan banget, setelah ada insiden aku nge cancel buat join social project, aku ditawarin buat ikutan acara galang dana untuk korban kabut asap dengan bikin project sama Komunitas Blogger. Hasil dari project tadi, disumbangin buat beli kaleng oxycan.  Disitu aku bersyukur dan subhanallah, terharu. Dimana ada kemauan buat nolong orang lain, ternyata Allah membukakan pintu lain dan ngasih aku kesempatan lain yang enggak kalah indahnya.
d. Give some gifts to my lovely people. Keluar duit dan tenaga dikit buat ngebahagiain orang yang kita sayang, why not?
e. Sudah 4x dalam bulan ini, aku bikin rutinitas “sehari tanpa smartphone”. Rasanya idup ini lebih seger.
f. Iseng bikin prakarya, sebuah mini studio dari kardus buat foto-foto stuffs supaya hasilnya lebih ciamik.
g. Sekali dalem seminggu kalo pas ngampus sengaja engga pake bedak dan lipstik. Simple emang. Tapi cantik ga harus pake make up kok. Cukup andelin senyuman aja dan perasaan bahagia. Duileh.
h. Hunting buku sastra. Susahnya minta ampun! Sampe sekarang aku belom dapet bukunya Ayu Utami, KumCernya Seno Gumira Ajidarma, dan beberapa penulis sastra Indonesia lainnya. Aku juga lagi hunting novel-novelnya Haruki Murakami, terutama 1Q84. Tapi kalo judul buku yang lain ada, aku mau, deh. Kalo temen-temen ada yang tau dimana yang jual, bisa bantu aku dengan comment di bawah ya.
i. Selama 1 minggu sama sekali ga minum kopi, baik kopi instan yang sachet an atau pun kopi item. Niatnya pengen 2 minggu sama sekali ga minum. Tapi minggu selanjutnya ga kuat L.
j. Ngerecord self-conversation terus didengerin sendiri. Mungkin ini kayak agak LOL gimana gitu, ya. Karena biasanya, sebelum tidur aku nulis diary pake bahasa inggris. Udu mergo nggaya, ben imbang lah, iso jowo yo iso inggris. Rak ketang 5 menit. Mbangane ora. Trus pas waktu itu, udah jam 12 malem dan aku ngerasa cape banget buat nulis. Akhirnya aku curhat ngomong sendiri dan aku record. Iseng aja sih. Sekalian ngelatih speaking. Eh malah keterusan.
k. Jadi content writer! Yippy! Sebanyak 4 artikel tiap harinya harus aku bikin dan dipublish di sebuah website. Ini juga salah satu dreamlist aku. Seneng banget rasanya, dreamlist yang aku bikin mulai banyak tanda checklistnya.



Tidak ada komentar :

Posting Komentar

7 Hal Penting Kalo Kamu Lagi Buntu Skripsi


Kayaknya kalimat di atas kesannya belagu banget ya? Tapi ini bener loh. Untuk bisa menyelesaikan sebuah skripsi, jangan membentengi diri kita dengan mempersulit pikiran. Ada kalanya kita harus bersikap “ngegampangin urusan”. Mulai aja belum, kok udah ngeluh. Ini yang namanya mental block, guys! Mental block itu semacam pikiran yang ngebentengin diri kita untuk bisa mencapai sesuatu. Dengan adanya mental block, otak kita jadi tersistem buat jadi manusia yang pesimis.

Wey, gue bingung nih nulisnya? Bahkan ide aja belom ada. Sama banget! Sebenarnya itu masalah saya L Andaikata skripsi itu bisa digantiin sama cerpen ato novel. Seneng, bahagia, ngimpi. Salah satu kendala yang saya temui kalo bikin paper atau karya ilmiah adalah: terlalu banyak ngasih opini. Dimana itu berdasarkan logika atau asumsi. Dan yang lebih parah, kadang dari imajinasi saya sendiri. Apalah seorang saya, penemu sebuah teori juga bukan.

Bagaimana caranya memunculkan ide? Saya cari ide daridulu, kini, dan nanti, tapi tak kunjung menemukan. Tapi sekarang, saya sudah dapet solusinya: BANYAK-BANYAKLAH MEMBACA. Simpel kan? Tapi susah untuk dilakukan (duh kan mental block lagi. Plisdeh kurang-kurangin). Nalarnya, “Apa yang mau ditulis kalo enggak ada yang dibaca?” Terus, baca apa aja dong, nih?

1. Skripsi senior
Perpus adalah gudangnya skripsi senior. Disitu kamu bisa ngubek-ngubek koleksi milik kampus. Atau kamu bisa download di repository kampus.

2. Koran
Kompas, Suara Merdeka, Jawa Pos, Tempo, Sindo, The Jakarta Post, Jakarta Globe, apa pun itu. Ratusan masalah ada disini. Semakin kamu biasa baca koran, nalar buat identifikasi suatu permasalahan jadi lebih peka. Jangan pekanya sama gebetan doang makanya. Yang males beli koran ato langganan, tinggal buka aja dari browser di smartphone kamu.

3. Website
Berikut beberapa website yang bisa nambah wawasan dan inspire kamu buat ide skripsi. Lebih spesifik ke isu-isu ekonomi dan bisnis, karena saya anak ekonomi. Buat temen-temen dari fakultas lain, bisa direlevankan dengan hal yang berkaitan dengan jurusanmu ya J
-bps.go.id (bisa banget lho, masalah yang kamu temukan berawal dari sebuah data statistik)
-Business School (Big Ten/Ivy League) internasional
-Asian dan ASEAN’s Business School : Prasetya Mulya, SMB ITB, FEB UI, PPM, IPMI dll
-Atau NTU dan NUS di Singapore
-Washington Post, New York Times, dll

4. Majalah atau tabloid
Pasti perpus kalian langganan majalah ternama kok. Trust me deh. Kalo kalian mau ribet dikit dan mau ngeluarin budget, bisa langganan dan langsung dikirimin ke alamat rumahmu. Atau kamu tinggal download appsnya aja via Google Play. Mudah. Praktis.

5. Jurnal
Nah ini perlu agak mikir emang yah. Maklum lah bahasanya ilmiah semua. Yang nulis juga para profesor-profesor. Kita yang masih belom lulus sarjana jelas aja puyeng bacanya. Mungkin perlu puluhan kali baca baru kita bisa khatam jurnal. Solusi terbaik memahami tulisan para profesor ini adalah: bertanya dengan sesama profesor juga. Alias dosen kalian. Ga usah takut buat konsultasi sama dosen. Cukup siapin mental aja haha. Banyak dosen yang bisa kalian pertimbangkan buat diajak sharing. Santai aja, kita kuliah kan juga bayar. Jadi konsultasi sama dosen bisa dimanfaatkan sebaik mungkin. Tipsnya, jangan datang dengan otak hampa: alias bener-bener engga tahu apa-apa. Setidaknya, kalian udah usaha buat nambah wawasan dari beberapa sumber tentang masalah yang mau didiskusikan sama dosen. Dengan semakin updatenya wawasan/bacaan yang kamu obrolkan, biasanya dosen senang dan makin open buat bantu kamu. Karena doi tahu, kamu banyak menyerap ilmu dari sana-sini.

6. Tanya temanmu yang jago KTI (Karya Tulis Ilmiah) atau tanya senior
Kalian bakal lebih ngerasa nyaman dan bisa “lepas” buat cerita mengenai permasalahan yang dihadapi sama teman sebaya. Karena biasanya temen-temen ini udah lebih dulu ngerasain apa yang lagi kamu rasakan sekarang. Jadi, kemungkinan mereka untuk membantu meringankan masalahmu bakal lebih besar karena mereka tahu solusinya.

7. Daftar isi sebuah buku diktat
Cara ini saya terapkan kalo mau bikin esai atau artikel. Biasanya, dari daftar isi, saya perhatikan satu persatu kata. Kemudian saya pilih sub pokok bahasan yang membuat saya “kepo”. Dari kekepoan itu, biasanya timbul kegelisahan atau keinginan untuk “mengorek” materi tersebut lebih jauh. Dari pokok bahasan utama yang didapat, kemudian saya jabarkan faktor-faktor yang mempengaruhi dan segala hal yang berkaitan melalui sebuah mind map. Kalo udah bikin mind map, biasanya saya bakalan langsung kebayang tuh outline tulisannya kaya gimana. Outline atau kerangka tulisan bisa berbentuk poin-poin atau deskripsi singkat yang nantinya bakal jadi acuan kamu buat mengembangkan tulisan.

Jadi kesimpulannya, kalian bisa cari sumber update ilmu terbaru dari sumber terkini => relevankan dengan kondisi di dalam negeri => relevankan dengan kondisi perpus di kampus kamu.

Semoga 7 hal tadi bisa men-trigger kamu buat memunculkan ide dalam menulis skripsweet yaa. Saya suka banget sama quotes yang satu ini, jadi saya pake buat closing artikel ^^

Kadang kita tidak sadar kita menggelisahkan sesuatu sampai kita menemukan kegelisahan itu ditulis dalam bentuk lain. Kadang, kita memang perlu disadarkan. –Raditya Dika-


*Artikel ini ditulis berdasarkan intisari dari pelatihan menulis skripsi di kampus serta beberapa pemikiran pribadi penulis.

3 komentar :

Posting Komentar

15 Tempat Nugas & Nongkrong Ala Mahasiswa #FreeWifi1

Sebagai seorang mahasiswa bangkotan a.k.a semester tua, kebiasaan hidup saya sekarang berubah. Dulu, saya selalu laper mata tiap liat lipstik yang shadenya cantik, atau baju lengan panjang lutchu. Saking lucunya, harus diketik pakai “tch”. Sekarang benda-benda itu rasanya jadi kurang menarik. Mata saya lebih melek ketika lewat di tempat yang tertempel stiker berbentuk mirip speaker atau TOA mesjid. Stiker FREE WIFI. I’m sure everyone loves internet. Tapi, bagi mahasiswa yang di rumahnya ga tersedia wifi (macam saya ini lah), simbol tadi punya daya tarik tersendiri.

Bagi saya, WIFI tidak jauh kaitannya dengan skripsi dan juga naskah. Jadi, bisa dibilang: Wifi = skripsi = naskah = I’m happy. Balalala~ *ala Baymax di Big Hero*. Kebetulan saya pecinta kopi, teh, dan es krim. 3 benda ini tidak bisa lepas dari hari-hari saya. Mereka bisa mengubah status bad day menjadi “Okay, I’m in a good mood now!”. Jadi, akan bahagia sekali rasanya jika saya bisa menikmati kopi/teh/es krim di tempat yang ada FREE WIFI nya, sambil mengerjakan skripsi atau naskah. Aaah, sempurna.

Oh ya, saya baru aja kelar KKN di Comal, Pemalang. Jadi, hampir 35 hari ini engga minum kopi kesukaan karena ketinggalan di rumah. Pas lagi pengen bikin, dibukalah kotak tempat nyimpen kopi. Ladalah, ternyata kopi Excelso saya tinggal beberapa sendok. Sebel rasanya. Padahal saya baru minum 3x doang. Tapi, setelah tahu siapa pelaku yang menghabiskan kopi saya selama sebulan ini, sebelnya jadi hilang. Ternyata pelakunya adalah Papa. Yang engga mungkin saya sebelin apalagi marahin karena udah ngabisin kopi saya diam-diam -_-. Akhirnya saya pergi ke tempat favorit, dan mojok buat nulis postingan ini. Yang dijabarkan di sini tentu sudah pernah saya kunjungi. Beberapa diantaranya sukses menjadi tempat favorit saya buat ngerjain tugas/skripsi, bikin naskah, atau sekedar menikmati me-time.

1. Perpustakaan Referensi Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Tembalang (Lantai 2)
Bagi temen-temen mahasiswa, perpustakaan tentu bukan tempat asing buat didatengin. Yah, walau mungkin datengnya pas lagi butuh doang, sih :p. Perpus FEB sangat nyaman dan sikonnya mendukung buat ngerjain tugas atau skripsi. Colokan tersedia dimana-mana. Jadi, engga perlu khawatir laptop kalian bakal keabisan batere. AC dingin, pengharum ruangan wangi. Koneksi internet ada. Petugas ramah. Duduk di kursi bisa, lesehan pun oke. Lengkap deh, pokoknya. Kamu musti coba.

2. Ruang Hotspot Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro (Gedung Laboratorium Lantai 3)
Kalau kalian mau ngerjain tugas kelompok yang perlu banyak diskusi, tempat ini jadi pilihan oke. “Apa bedanya sama perpus, kak?” Kalau di ruang hotspot kita bisa lebih bebas. Bawa makanan, diskusi, nonton film, atau dengerin musik diperbolehkan. Yang itu semua haram dilakukan kalau lagi di perpus. Tapi menurut saya, tempat ini kurang cocok buat ngerjain skripsi, sih. Karena orang-orang yang berada di tempat ini dibolehin buat berisik dalam batas yang sewajarnya. Kalau di perpus kan musti hening, tuh, jadi lebih cocok buat nyekripsweet. Uhm, tempat ini ACnya lebih dingin daripada di perpus, lho. Jadi, buat kalian yang lagi ada jam kosong dan gabut, tempat ini cocok buat jadi tempat ngadem sambil selonjoran (tempatnya full lesehan, btw). Selonjoran aja ya, jangan ketiduran. Kalo mau tidur mending balik kosan aja deh, hehe. Bagi kamu yang ga bawa laptop, bisa pakai PC yang ada di ruang hotspot. Tersedia open source Linux dengan beberapa distro, antara lain Red Hat, Mint, Ubuntu, dll. Buat yang ngerasa geek dan suka sama IT, banyak banget lho koleksi majalah IT disini. Lumayan baca majalah gratis (karena rata-rata harga majalahnya 40ribuan).

3. Ruang Laboratorium Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro (Lantai 3)
Disini udah banyak PC, guys. Kalian ga perlu ribet tenteng laptop kesana kemari. “Loh kak, kan datanya ada di laptop?” Wah gaes, ini udah jamannya cloud storage. Buat kalian yang terbiasa ngerjain tugas dengan bawa laptop terus. Coba kebiasaan ini pelan-pelan mulai diubah. Pertama, bawa laptop itu berat. Pundak kalian jadi mrengkel (apalah ini Bahasa Indonesianya). Belom kalo baterenya abis, musti cari colokan. Ribet deh pokoknya. Biasakan upload dan nyimpen file yang lagi temen-temen kerjakan di Google Drive atau Drop Box. Jadi, ga ada lagi alesan “Duh, file gue ada di laptop. Gue kan ga bawa laptop.” atau “Duh, datanya di flashdisk. Flashdisknya sekarang ketinggalan di rumah.” Tinggal buka Gdrive atau Dropbox. Download filenya. Beres dah. Saya pribadi memisahkan file yang berhubungan dengan skripsi dan naskah di dua folder yang berbeda di akun Gdrive. Jadi filenya rapih, ngerjain pun juga enak.

4. Legend Coffee, daerah Mugas (sebelah GOR Tri Lomba Juang Semarang)
Tempat nongkrong yang anak muda binggo. Kafe ini cuma 7 menit dari rumah saya. Lokasinya strategis. Buat yang pertama kali kesini engga bakalan nyasar, deh. Dulu, pertama kali muncul Legend Coffee di Yogyakarta. Deket sama sekolah adek saya di SD Masjid Syuhada Kotabaru. Bahasa gaulnya Spinkade alias Sekolah Pinggir Kali Code hahaha. Untung sekarang Semarang ga mau kalah update sama Jogja, akhirnya mereka buka cabang dimari. Tempatnya nyaman buat ngelaptop. Bisa milih duduk di kursi atau sofa gede. Bisa indoor, atau mau outdoor di bawah payung-payung. Disini ada wifi biasa dan juga wifi-id. Koneksinya cepat, kok. Pilihan makanannya buanyak banget. Termasuk pilihan kopinya. Mulai dari kopi yang latte-latte an, espresso, sampai kopi nusantara. Semua ada. Saya sampe bingung milihnya. Harganya termasuk murah (start from 10k) kalau dibanding kafe lainnya. Buat yang engga pengen ngelaptop, hiburannya bisa nonton HBO atau FOX karena LEDnya langganan tv kabel. Konsep kafe 24 jam yang banyak mainannya juga pas buat kalian yang ngaku gamers. Ada Xbox, Wii, PS3, sampe mainan kayak ding-dong ding-dong an gitu. Saya belom pernah coba, sih. Karena ga bareng temen, jadi males kalo nge-game sendirian.

5. Milken Kafe, Jalan Erlangga Barat Pleburan
Satu kalimat setelah kesini: “Susunya enak banget!”. Saya engga terlalu suka susu sapi. Tapi begitu saya minum susu disini, rasa eneg susu sapinya ilang sama sekali. Ampe ketagihan. Pilihan makanannya banyak banget. Waktu itu, saya pesen susu yang ada oreonya (lupa nama menunya). Gelasnya jumbo, plus pesen pancake yang porsinya ternyata lumayan banyak. Harganya engga mahal, kok. Start from 10ribuan. Koneksi internetnya juga cepet. Colokan ada di setiap sudut ruang. Jadi kalian bisa lama-lama buat nangkring di depan laptop.

6. Peacock Coffee
Awalnya, Peacock pertama kali buka di Jalan S. Parman Semarang. Pertama kali kesana, saya terpana karena....baristanya ganteng. Sungguh. Dua kali saya terpana karena...kopi disini bener-bener enak! Dengan harga per mug 25k untuk semua varian beverages, dengan rasa yang enak tentu saja ini worthed it. Setiap saya ke Peacock, ga pernah absen buat mesen Chocolate Waffle. Ini favorit saya setelah Moccacino, Cappuccino, Carmelito, Americano, Hazelnut Latte, dan Cookie Latte. Mojito nya juga seger banget. Banyak sekali favorit saya karena memang rata-rata kopi disini mantap. Harga foods cuma 10k aja. Ternyata Peacock juga buka cabang di Jogja. Jaraknya cuma 3 menit dari STM saya, SMKN 2 Yogyakarta. Saya bahagia karena Jogja sekarang ga kalah gawl sama Semarang (kebalikan sama Legend Coffee tadi ya, guys). Beruntungnya, sekarang Peacock buka cabang di Jalan Gajahmada yang bisa ditempuh cuma 2 menit dari rumah. Oya, cafe ini 24 jam gaes. Jadi jangan khawatir diusir sama mas-mas barista yang ganteng karena toko mau tutup. Saya pernah nongkrong disini sampe jam setengah 2 pagi gara-gara dikejar deadline tulisan. Recommended deh buat kalian yang lagi pengen nongkrong atau lagi pengen wifi-an aja.

7. J.Coffee Paragon
Buat rasa gausah diraguin lagi deh. Yang jelas lazis banget karena harganya juga “lazis” hehehe. Hampir gocab duit untuk ukuran large cup, itu udah termasuk PPN. Favorit saya adalah Cappuccino Avocado. Sumpah ini enak banget! Buat kalian yang lagi bete berat sangat disarankan buat minum ini. Jcoccino juga sedaap buat kalian yang doyan kopi pure. Gausah pesen donat kalo lagi ga pengen makan. Karena kalian bakal dapet free donut glaze.

8. Dunkin’ Donuts Hotel Amaris Pemuda
Tempatnya kecil, jadi ga perlu takut berisik seperti di Starbucks atau kedai kopi lainnya yang umumnya menyediakan tempat yang luas. Harga donat relatif sekitar 8k. Yang saya suka dari Dunkin’ adalah donatnya yang padat dan rasanya lebih kenyang di perut daripada merek pesaingnya. Apalagi nih tempat jadi satu sama Gramedia. Jadi habis hunting buku, biasanya mampir ke sini. Original black coffee nya nikmat banget kalo dipesen bareng Almond donut atau Hazelnut donut. Buat harga kopinya mulai dari 20k. Pilihan kopinya juga beragam, antara lain, original, espresso, cappuccino, sampai latte.

9. Indomaret Point Pandanaran
Tempat favorit buat nongkrong karna cuma butuh goceng duit buat beli sesuatu disini. Lebih murah lagi, kalian cuma butuh 3 ribu perak buat beli air yang bisa bikin fokus. Bonusnya wifi-an sepuasnya karena tempat ini terbuka 24 jam. Buat yang suka ngemil, banyak banget pilihan snack di Indomaret Point. Yang enak adalah semacam churros dengan bumbu asin yang bisa dipilih (BBQ, balado, atau keju) dan makanan mirip risol gitu tapi dalemnya melted kalo di mulut, nikmat tak tertahankan. Sekarang di Indomaret Point juga ada menu berat buat kalian yang emang pengen makan nasi atau makanan yang bikin kenyang.

10. KFC Coffee Pandanaran
24 jam kafe yang engga pagi, siang, sore, malem, sampe dini hari pun antriannya naudzubillah panjangnya. Saya heran apa emang orang-orang Semarang kalo begadang semuanya nongkrong di KFC ato gimana. Kopinya engga terlalu banyak pilihan disini, tapi tempatnya asyik buat nongkrong karena harga terjangkau dan juga strategis. Ada juga menu donuts sama moon cake dengan harga 8k. Buat yang pengen makan berat, tinggal jalan 5 langkah udah sampe di “KFC yang sesungguhnya”. Menu goceng jadi menu favorit karena harganya yang murah dan juga lumayan buat ganjel perut.

11. McD Pandanaran / McD ADA Banyumanik
Selalu ada tempat cozy buat nongkrong sambil nugas. Salah satunya McD. Saya yakin hampir setiap orang udah pernah makan di McD, jadi menu-menunya udah ga asing lagi. Hash Brown dan Mc Flurry selalu jadi andalan saya kalo lagi nugas. Saking demennya sama McFlurry, biasanya saya pesan sampe 2 cup L gendats lah jadinya. Sepotong Hash Brown dan Mc Flurry udah cukup buat saya pas lagi “ngemekdi”. Yah, walau sebenernya laper. Tapi apalah daya kalo kantong lagi cekak. Kalo lagi modal dikit biasanya saya pesen Double Cheese Burger. Ga akan ada yang nolak buat burger yang satu ini.

12. Perpustakaan Daerah Jawa Tengah, Jalan Sriwijaya
Woow! Saya engga nyangka Semarang punya perpus bagus kaya gini. Petugasnya welcome. Dateng-dateng saya langsung disambut mbak-mbak manis. Rupanya dia tahu kalo saya baru dateng pertama kali. Jadi doi langsung ngehadang saya gitu. Padahal saya udah pede banget masuk nyelonong langsung mau naek ke tangga, biar dikira sering dateng kesini hahaha. Oh rupanya, mbak manis ini nyegat saya buat nulis di buku tamu di LED touchscreen. Setelah tanya kesana kemari, saya langsung naek ke Ruang Layanan Koleksi Dewasa yang ada di lantai dua. Perpus ini terbagi ke dalam beberapa ruangan, antara lain ruang yang tadi saya sebutkan, Ruang Berkala yang isinya majalah-majalah, dan Ruang Dewasa dan Fiksi Dewasa. Buku-bukunya komplit. Tempatnya dingin. Tempat buat bacanya banyak. Koneksi internetnya wow. Cocok sekali untuk mahasiswa nugas atau nyekripsweet yang lagi butuh tempat tenang dan konsentrasi tinggi. Buat jadi member, tinggal turun ke lantai 1. Isi biodata via formulir registrasi dan juga lewat software komputer. Tinggal tunggu 3 menit, nanti dipanggil sama petugas buat foto dan cetak kartu anggota. Langsung deh jadi kartunya. Semua fasilitas disini free. Aktivitas di perpus dilayani setiap hari, ga ada liburnya loh. Salut deh buat para petugas PerpusDa *dicurhatin ibu-ibu yang jaga karna tiap hari masuk kerja*. Kalo boleh kasih saran, interior perpustakaan bisa dipercantik dengan warna-warna dan wallpaper atau gambar yang menarik. Supaya orang-orang betah ke perpus. Dan kesan kuno, bulukan, berdebu dari sebuah perpustakaan bisa hilang di image masyarakat. Perpus Jawa Tengah bisa mencontoh Perpus Yogyakarta dalam hal design ruang dan interior tempat.

13. Tong Tji Tea House
Buat yang engga doyan kopi, Tong Tji merupakan pilihan yang tepat buat nongkrong. Cabangnya banyak banget di Semarang. Tapi saya lebih suka di Citraland Mall sama HOM Hotel Pandanaran. Teh Sereh hangat selalu bisa jadi teman yang pas buat santai dan rileks pikiran. Banyak sekali pilihan teh disini mulai dari yang es hingga yang hangat. Snack nya juga yummy banget loh. Mendoan di Tong Tji bener-bener bikin saya ketagihan. Ga perlu rogoh kocek dalam buat nongkrong or nugas disini. Cukup ceban aja kalian udah bisa nikmatin segelas teh Tong Tji ukuran large.

14. Florian Ice Cream Mataram, Jalan MT. Haryono
Hello pecinta es krim! Disini tempat kalian buat manjain lidah dengan manisnya es krim. Berbagai macam menu es krim bisa dicobain. Saya lupa nama menunya apa. Yang jelas rasanya enak karena Florian udah terkenal dari jaman saya masih kecil (atau papa saya masih kecil). Colokan listrik ada di setiap meja, jadi bisa betah ngelaptop lama-lama. Harganya standar kafe es krim, kok. Tempatnya nyaman banget dengan interior yang sweet dan bikin perasaan kamu nyaman. Ada juga mini library dengan berbagai macam komik mulai dari Naruto, Doraemon, Paman Gober, dan juga pilihan novel.

15. Stove Syndicatte Ngesrep Tembalang
Yang enak dari Stove adalah waffle nya yang wow rasanya. Jadi favorit banget deh tiap kemari. Banyak banget pilihan waffle mulai dari yang rasa standar macem coklat, strawberry, hingga yang lagi hitz macem green tea. Kopinya banyak banget pilihan. Interior dan tempatnya bikin pengen lama-lama nongkrong disini. Untuk harga, standar harga kafe mulai dari 20k buat kopinya.


Sekian 15 tempat buat nugas dan nongkrong ala mahasiswa/anak muda. Bakal dilanjut ke update-an #FreeWifi2. See yaa.

1 komentar :

Posting Komentar

9 Pertanyaan Yang Musti Kamu Jawab Kalo Masih Bingung Sama Jati Diri Kamu

                                                                              src: this

“Mbak, aku galau nih”

Kegelisahan yang dilontarkan adik beberapa hari yang lalu membuyarkan lamunan saya.

Adik lagi ada di kelas 4 sekolah menengah, dan bingung untuk meneruskan pekerjaan di sebuah perusahaan multi nasional corporate walaupun dia ga seneng sama apa yang dia kerjakan VS memilih kuliah tapi juga bingung sama jurusan yang akan dia pilih. Saya yakin hal ini juga terjadi di sebagian besar lulusan sekolah menengah. Dan saya tergerak buat bikin tulisan ini. Mungkin bisa menjadi sedikit pencerah buat adik-adik yang kemarin habis ngerjain UAN. Karena saya paham rasanya, gimana galaunya. Jadi saya ga rela kalau adik saya ato temen-temen yang bernasib sama, salah untuk mengambil keputusan dan belom bener-bener mengenali diri sendiri. Kalau kata Justin Bieber, “Rasanya sangat sulit untuk mengambil keputusan besar di saat kita berada di peralihan usia remaja dan dewasa.” Oya, ada satu quotes yang saya suka dari Nigel Cole, aktor sama sutradara terkenal, “Semua orang tahu betapa sulitnya menjadi remaja. Di usia ini kamu diharapkan untuk bisa bersikap dewasa. Hal ini sama sekali tidak mudah karena jauh di dalam hati sebenarnya kamu masih tetap merasa anak-anak.”

Sebagai kakak yang baik, saya beri masukan dan beberapa link terkait yang bisa dia baca, renungkan, dan kemudian putuskan (termasuk link dari postingan ini hehehe). Setiap orang punya cara sendiri untuk menyelesaikan masalahnya. Termasuk saya. Ini beberapa “ritual” yang saya lakukan jika saya sedang ada di persimpangan jalan. Mungkin teman-teman bisa mencobanya.

Saya sarankan bagi orang-orang yang mengalami galau seperti ini untuk pergi ke suatu tempat yang sunyi. Kalau bisa jangan di tempat indoor. Karena ini akan memiliki efek psikologis dan pengaruh sama cara berpikir kita (entah ini teori darimana tapi saya juga merasakan kalo lagi mikir dan mecahin masalah di ruang yang dibatasi sekat, rasanya pikiran jadi lebih sempit). Tapi, kalau teman-teman lebih nyaman di kamar, it’s okay. Yang penting: No gadget, no laptop, no interaction with others. Try to talk with your self and define it. Gambar apa yang jadi kebingungan kalian kalo perlu. Saya melakukan ini setiap saat ketika banyak hal mengganjal di pikiran. Saya punya whiteboard sendiri buat numpahin semua kegalauan. Lengkap dengan spidol warna warni. Kalau temen-temen ga ada whiteboard, bisa pakai sketch book atau kertas ukuran agak gede.

Saya biasanya membuat 5 kolom di dalam kertas. Boleh digambar dengan tabel atau tanpa tabel. Gambarnya pakai simbol atau apa aja yang kebayang di imajinasi kamu. Boleh juga pakai tulisan.

Bagian 1 : tujuan utama yang pengen temen-temen capai. Tulis dengan SIZE BESAR atau di tulis tebal
Bagian 2 : masalah yang lagi kamu hadapi
Bagian 3 : solusi yang bisa kamu lakukan
Bagian 4 : target kamu beberapa waktu ke depan
Bagian 5 : rencana detail / upaya yang harus kamu lakukan buat mencapai target

Setelah itu, coba jawab 9 pertanyaan berikut:
1. Apa sih yang bener-bener kalian pengenin?
2. Yang kepengenannya itu tak terbantahkan?
3. Yang kepengenannya sampe kepikiran tiap mau tidur, bahkan sampe kebawa mimpi?
4. Yang kepengenannya diperdebatkan sama orang tua, keluarga, atau orang lain?
5. Yang kalau kalian ngelaksanain itu, kalian bakal tetep ngelakuin bahkan ketika kamu capek sekalipun?
6. Yang kalau kalian ngelakuin itu, kalian bakal ngerasa ketagihan dan dapat energi lebih buat ngelakuinnya lagi?
7. Yang bukan dua, tiga, atau empat hal, tapi satu keinginan aja?
8. Yang pengen banget kamu realisasikan, tapi kamu masih TAKUT untuk merealisasikannya
9. Jadi, sekarang udah tau kepengenannya apa?

Tulis jawaban dari 9 pertanyaan tadi dan COBA TERJEMAHKAN KE DALAM GAMBAR 5 KOLOM.
Setelah selesai, coba dilihat gambarnya. Sekarang, udah lebih jelas dan kebayang kan langkah apa yang mau kamu tempuh selanjutnya?

Satu yang mau saya tekankan disini adalah: ABAIKAN ASPEK REALISTIS. Realistis hanya dibutuhkan oleh orang yang ragu akan hasil pencapaiannya sendiri. Realistis hanya dilontarkan oleh orang yang pesimis dengan kehidupannya sendiri. Saya punya prinsip dalam hidup; “Nahkoda yang pantas untuk memimpin jalan hidup ini adalah saya sendiri. Bukan orang lain.”

Bukan berarti temen-temen jadi buta terhadap segala masukan dan arahan dari orang lain ya. Itu artinya mereka peduli. Pertimbangkan apa yang benar-benar sesuai dengan diri sendiri. Pertimbangan orang lain bisa dijadikan masukan, tapi bukan untuk dijadikan keputusan. Inget ya, belajar jujur sama diri sendiri. Tanpa intervensi dari orang lain J

18 komentar :

Posting Komentar

Tell What You Wanna Tell

It has been so long since vocational, writing in English. Heaven knows how many sentence are spooky, but I don’t care. Whether it is true or false, there’s too much other meanings could be explore if I try to stretch it. Uhm there’s some that I would like to say, I mean, I would like to write:

One. I dissapointed.

Who make you dissapointed? No one.

So, what? You don’t know if you don’t experience
Why? C’mon, go on! Ehm, okay. I don’t wanna be a loser ye know. For some reasons, I can make a promise. Especially a promise to my self. But, don’t you know? I almost forgot (or forgottable?), ignore it, even broke it up. It is happened in all of my “unimportant” conditions such as amma wrote to post the article in English 2 weeks again (re : 2 months ago). Maybe I’ve got my scatty.

Two. My office got crushed and still 20 days to alive and I can’t fix it. So what should I do?

Three. I must try to reach my best result on final exam. I kid it not. Just bring your A-game, sweety!


Four. I just met up w/ awhole ‘nother person. Sometimes familiarity breeds contempt, and I don’t wanna be like that, absotively. I always related to this “bad news”, and feeling so sad. Hopefully, I wish I could brush up on from my many booboo that I’ve took.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Antara Janji dan Mimpi di Yogyakarta



Kau tahu, apa yang paling membuatku gelisah saat ini?


Yogyakarta.

Hanya 3 senti jarak dari peta. Tetapi kota itu mengubah hidupku 180 derajat.

Seperti merasa terpanggil, aku memilih Yogya untuk menetap dan belajar selama 3 tahun. Begitu juga dengannya, aku memilih untuk menambatkan hati disana. Masih sangat lekat di benakku, takkan pernah aku bosan, entah untuk kesekian kalinya pergi ke Yogya. Tetapi kali ini, aku pergi untuk tujuan yang berbeda. Bersekolah dengan latar belakang budaya yang lain dari tempat asalku berada. Impianku masih tetap sama, walau tidak menyangka pada akhirnya mendapatkan sesuatu yang lebih dari sekedar impian. Yaitu kenangan.

Ada satu yang tak pernah lupa dari kenangan ini. Sepanjang aku menyusuri Jl. AM. Sangaji, sebelah utara Tugu Yogya, masih kuingat dirinya; berdiri di selasar parkiran motor sekolah, sambil membawakan sepotong es krim di tengah cuaca panas Yogya, 4 tahun yang lalu. Aku tertawa membayangkan kejadian itu, ketika es krim yang ada mulai mencair karena orang yang ditunggu tak juga datang. Aku memang terlambat menepati janji, tapi dia tidak marah. Padahal yang aku bayangkan dia akan marah karena lama menunggu, juga tangannya lengket akibat es krim yang meleleh. Ini satu yang kusuka dari Yogya, orang-orangnya istimewa. Begitu juga dengannya :)

Ya, Yogya lebih dari sekedar istimewa. Untuk kali ini, kami berdua sepakat. Tak akan ada yang mampu menandingi lelahnya berkendara dan naik bukit, untuk melihat indahnya seisi Yogya dari Kalibiru. Tak akan ada yang bisa menggantikan enaknya lotis pedas Batas Kota kesukaan kami. Tak akan ada yang sanggup meluruhkan kenangan terbaik, saat dirinya menyematkan kalung di leherku, dengan saksi pohon beringin kembar di Alun-Alun Kidul Yogya. Dan berjanji akan menemuiku lagi di tempat yang sama, dengan harapan yang sama, tapi di waktu yang berbeda.


Sekarang, dia sudah pindah. Melabuhkan mimpi-mimpi di ibukota. Tetapi Yogya masih menyapanya, dan percaya bahwa lelaki yang bijaksana, akan selalu menepati janji kepada wanita terbaiknya. Semoga.




Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Mahasiswa? Nikmatin Aja Lagi!


Suasana kelas lagi rusuh karena lagi pada ngerjain tugas dari dosen. Tiba-tiba ada yang nyeletuk, “Argh, kesel gue kalo kek gini caranya pengen cepet-cepet lulus aja. Trus kerja dapet duit.”

Dalam hati saya ngakak. Maaf mas, kalo waktu bisa dilama-lamain aja saya mending milih jadi mahasiswa terus. Soalnya kalo udah lulus banyak tanggungannya. Mungkin pengen cepet-cepet lulus itu artinya pengen cepetan nikah kali, ya.

Salah seorang teman yang sudah lulus pernah cerita, “Lulus sama wisuda mah enaknya cuma sehari doang. Malemnya lo tidur, besoknya secara resmi lo menyandang predikat sebagai pengangguran.” I’m totally agree with him.

Saya juga keinget sama film kartun Pinky Momo, yang katanya doi pengen banget jadi orang dewasa, karena dunia orang dewasa itu menyenangkan. Kalau anak kecil nonton begituan, dijamin berasa jadi anak karbitan, pengen cepet-cepet jadi dewasa. Padahal kalo udah jadi orang dewasa, pasti pengen balik ke masa kecil lagi.

Saya kebetulan mendapatkan kesempatan untuk mencicipi gimana sih rasanya dunia kerja setelah lo lulus?

1. Ketika usai pesta wisuda, satu persatu teman kalian bakal menghilang. Sibuk sama dunianya masing-masing. Otomatis waktu kontak kalian bakal berkurang. Dan kalian akan menemukan perbedaan-perbedaan lain. Menemukan dunia-mu sendiri. Menemukan lingkaran pertemanan mu yang baru.
2. Kirim lamaran kesana kemari nunggu di apply. Nunggu nya juga enggak sebentar.
3. Ga bakal dapet perintah yang jelas dari atasan waktu dapet jobdesc. Jangan harap bisa sering tanya ke pimpinan. Sama kaya kita sering nanya tugas ke dosen, bisa bayangin kaya gimana?
4. Situasi temen makan temen. Sirik dan sikut-sikutan antar persaingan menjadi semakin ganas. Jangan gampang percaya sama orang, yang mungkin dia memang kelihatannya baik. Di ibukota, kejadian kaya di sinetron-sinetron ga jelas di tv emang nyata adanya.
Dst

Serius, temen-temen bakal ngerasain “lebih enak jadi pekerja/apapun itu, daripada jadi mahasiswa”, KALAU temen-temen udah nyiapin semuanya dengan baik sebelum lulus. Mungkin ada yang bilang, “Saya orangnya spontanitas kok! Ngapain pake bikin rencana segala.”

Hey, Tuhan saja mengatur hidup kita dengan segala perencanaan-Nya, lho. Apakah kita sebagai makhluk, sudah cukup puas menjalankan hidup tanpa rencana?

Manusia yang berencana saja, Tuhan yang akhirnya menentukan. Namun, bagaimana dengan yang tidak berencana?


Ya, segalanya kembali ke individu masing-masing. 

1 komentar :

Posting Komentar

Tuang Idemu Sekarang. Besok Keburu Ilang!

                             src: http://i.ytimg.com/vi/R0JKCYZ8hng/maxresdefault.jpg


KAGET.
Itu reaksi saya ketika membuka email 1 minggu yang lalu.

Beberapa orang mengirimi email untuk menanyakan lebih lanjut mengenai postingan blog saya yang berjudul Event Organizer, Disinilah Aku Banyak Belajar. Belum habis rasa kagetnya, waktu buka blog lagi, ternyata memang postingan itu >1000 pageviews dan lumayan banyak yang komen. Sejenak saya berpikir, "Apa sebegini nya ya respon orang-orang?" Ada orang yang menanyakan bagaimana caranya bekerja di EO, ada yang bertanya bagaimana caranya mendapatkan client, bahkan yang bikin lebih kaget ada yang kirim email seperti ini, "Mbak, apakah ada workshop atau seminar khusus mempelajari mengenai dunia per-EO-an? Jika ada, saya ingin ikut". Sama sekali ga kepikir loh ada orang yang request semacam itu! Keren kalik ya, ada seminar tentang EO, padahal yang create acaranya juga orang-orang EO. Semacam "siapa ngomongin siapa".

Mungkin ada beberapa yang heran kenapa saya kaget. Karena saya pikir, postingan itu tidak lebih dari curhatan semata. Mengungkapkan apa yang telah dijalani. Tapi ternyata reaksinya luar biasa. Saya yang sudah hampir sebulan ini ga posting blog, tiba-tiba lihat visitor sudah mencapai angka 10 ribu 600 dua puluh visits. Bikin saya heran (lagi) sekaligus bersyukur.

Ada rasa bahagia ketika saya dapat sharing apa yang telah saya lakukan. Ada rasa kepuasan batin ketika saya menuangkan ide dan pengalaman saya saat itu juga. Sekecil apa pun ide mu, se "tidak penting" nya apa yang kamu pikirkan, tuangkan lah semuanya dalam media. Media apa pun. Yang bisa di-review lagi, yang bisa bikin pikiran refresh ketika kita merasa loyo. Jangan ditunda-tunda karena saya sudah sangat kapok, ide yang ditunda, lama kelamaan hilang. Lupa lah. Males ngelanjutinnya lah. Atau yang paling parah, biasanya otak kepikir, "Kok kayaknya ide ini jelek ya? Ga realistis ya? Kayaknya malu-maluin deh?!". Terus ujungnya ide itu hilang gitu aja. Padahal mungkin, di belahan dunia yang lain, orang memandang ide itu brilian. Orang merasakan sesuatu yang berbeda dari apa yang kita rasakan. Who knows? 

Makanya, menuangkan ide saat itu juga hukumnya penting! Ini menurut saya. Ada beberapa orang yang memang sengaja mengendapkan ide dan butuh beberapa waktu untuk explore. (Bukan seperti saya yang langsung saat itu juga). Tapi saya yakin, orang tersebut, setidaknya minimal 'mencatat' apa yang ada di pikirannya.

Mungkin ada yang mikir, "Kalo saya publish ide, nanti ada yang nyontek? Ada yang plagiat?". Menurut saya, tidak perlu dikhawatirkan. Karena ide yang muncul dari orang yang pertama kali memikirkannya adalah masterpiece. Original. Tidak akan ada yang bisa memahami sistem kerja otak saya, kecuali saya sendiri. Seperti itu contohnya.

Oh ya, saya mau share lagi tentang keajaiban menuangkan ide. Ketika kita memiliki sebuah pengalaman, saya ambil contoh mengenai EO tadi. Dan kita menuangkan, kemudian membagikannya dengan orang lain, lihat feedback dari orang-orang. Ada yang bertanya, ada yang memberi masukan, atau mungkin ada yang memberi kritik, (atau haters?). Bantu mereka selagi kita bisa mengupayakan. 
Kemudian, suatu ketika saya memiliki sebuah permasalahan mengenai making money dari dunia online. Saya tetap menuangkan apa yang menjadi keresahan saya. Dan ternyata, saya takjub ketika ada seorang expert yang dengan ringan tangannya menawarkan bantuan. Bantuan yang bukan main-main dan menjadi kunci utama dari permasalahan saya. Subhanallah, ya :')

Jangan ragu untuk menulis, memikirkan, brainstorming, dan menuangkan ide-mu. Sekecil apa pun. Se sederhana apa pun. Se orisinal apa pun. 

src: http://41.media.tumblr.com/b03bb3ea80438ede7fd8f1cdb09f22e9/tumblr_nhoyd29Jxk1tirs7oo1_1280.jpg

Tidak ada yang salah dengan ide. Yang jadi masalah adalah, apakah ide itu akan direalisasikan atau tidak. 

4 komentar :

Posting Komentar

WOW Sepertiga Bulan! #1Day1Dream

Huaaa ga kerasa udah postingan ke-10. Berat banget emang ikut #1Day1Dream ini, timingnya pas lagi ga pas. Tapi justru karena itu kali ya lombanya diadain. Biar nyeleksinya lebih mudah kan, min? *senggol mincut :p*

Buat mimpi ke-10 ini. Aku cuma pengen ngewujudin apa yang udah aku tulis dari hari ke 1-9. Nah ini buat realisasinya supaya mimpi itu ga cuma jadi postingan blog doang. Ga cuma buat ikutan lomba aja. Ga cuma nanti bakal dapetin hadiah lombanya aja. (Tapi plis pengen banget itu hadiah liburan ama nginep gratisnya). Tapi kalo postingan cuma jadi pajangan doang, percuma kan? Mending ditulis gimana caranya supaya bisa menuhin mimpinya itu.

Langsung aja ya
Hari pertama: Pengen bisa ngomong english lancar.
Realisasi: Latihan setiap hari Minggu, Selasa, Jumat.

Hari kedua: Punya bisnis
Realisasi: Udah jalan di bulan Februari

Hari ketiga: Diving ke

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Disiplin Mengelola Uang #1Day1Dream

Saya ngrasain banget, kondisi akhir-akhir ini, pengeluaran tak terkendali. Gapapa sih kalo pemasukannya juga nambah terus. Lah ini? Boro-boro nambah dah. Saya ga habis pikir kenapa bisa boros begini. Padahal saya jarang jajan. Sesekali makan di luar it's okay lah. Saya juga ga freak sama shopping baju. Justru lebih sering belanja pakaian kalo lagi butuh doang. Tapi nggak tau kenapa, ini duit cepet banget keluarnya. Belum kelar akhir bulan aja duit yang sisa udah seret banget. Aaaaa kesel banget lah pokonya. Saya ngerasa gagal jai anak ekonomi #apabangetdah.

Dulu awal semester, saya sempet tuh tiap hari nulis pemasukan dan pengeluaran, termasuk buat invest sama saving. Tapi lama kelamaan, bener-bener ga sempet (baca: enggak disempetin) gara-gara sering banget berangkat pagi pulang malem. Sampe kosan langsung ambruk gegara kecapean. Nah, kayanya mulai dari situ deh kebiasaan "make" duitnya bener-bener enggak terkontrol.

Ini baru pengeluaran pribadi, gimana pengeluaran rumah tangga besok??! Nahlo

Makanya dari sekarang musti disiplin alokasiin kebutuhan duit. Enggak asal bablas aja ga terkontrol. Ceritanya sekalian jadi cewe istriable idaman haha. Bulan Februari, udah harus mulai bikin kontrol buat pemasukan dan pengeluaran. Demi masa depan yang lebih baik :)

1 komentar :

Posting Komentar

Ngurangin Lemak di Badan dengan Jogging! #1Day1Dream



source: LeFunny.net


Sedih kalo inget habis nimbang, trus lihat angka timbangan yang semakin merangkak ke atas. Omegat seriusan berat badan saya sekarang 59 kg??! Saya sendiri masih nggak percaya kalo nginget kemaren habis nimbang. Kalo di ilmu marketing, itu angka psikologis. Sama aja kaya 60 kg. Saking nggak percayanya, sampe cerita ke orang-orang kalo diri ini naek 4 kg. Emang sih, waktu itu sempet kepikir statement, "Ah kan aku nimbangnya pas habis makan malem, jelas aja 59 kg." Tapi yang jelas, pikiran ini udah was-was banget. Ga mau overweight, soalnya lebih banyak negatifnya daripada positifnya. Terutama dari sisi kesehatan.

Dengan tinggi badan 160 cm, berat 59 kg memang belum termasuk overweight. Tapi, kenaikan dari 55 kg ke 59 kg dalam tempo yang lumayan singkat, bikin parno sendiri. Secara, angka segitu udah mendekati angka kritis. Kenapa angka kritis? Karena nanti efeknya bakalan: mager, kurang gerak, males ngapa-ngapain, depan gadget mulu, cepet ngantuk, ujungnya ga produktif, dan ini yang paling berbahaya: bikin penyakitan!

Padahal, dulu saya termasuk orang yang "kuat" kalo disuruh lari. Nilai ujian olahraga lari saya selalu di atas 80 dan selalu dapet A. Awal semester 1-3, karena kuliah belum begitu padet, saya masih sempetin tuh jogging rutin. Seminggu paling nggak minimal 2 kg. Dan terbukti, badan jadi kenceng dan rasanya bugar. Jarang sakit. Lebih kerasa seger, dan tidur jadi lebih berkualitas. Nggak kaya sekarang, mau tidur aja insom, gara-gara terlalu sering begadang. Dan efek yang paling nakutin kalo begadang itu.... rasa lapar menyerang di malam hari. Ya jelas nakutin banget lah, nggak ngeluarin kalori, tapi malah dimasukin asupan gizi. Habis itu dipake buat tidur pula. Jadi kan ga ada pembakaran dalam tubuh. Hasilnya malah lemak jahat pada nambah di tubuh :(

Pernah waktu itu aku iseng buat jogging. Saking lamanya ga jogging, bener-bener nyiksa banget. Belom setengah puteran udah berhenti. Ngos-ngosan. Jadinya kaya gini



Makanya sekarang mau niatin jogging lagi. Supaya lemak-lemak di badan pada hilang. Badan jadi beratnya ideal dan proporsional lagi. Target balik ke awal aja, antara 54-55 kg aja. Soalnya kalo kurang dari itu juga malah nggak baik. "Jadi cewe jangan terlalu slim", kata Papa Mama sih gitu hehehe. Oktober 2015 semoga udah balik ke berat badan semula lagi ya!

Biar semangat, mau kasih gambar ini ah


Sumber: cendiceruns.files.wordpress.com, photos-ak.sparkpeople.com



































2 komentar :

Posting Komentar

Hafal Asmaul Husna & Juz 30 #1Day1Dream

Saya dari SD setiap pagi sesaat setelah masuk kelas, saya dan teman-teman membaca juz amma. Atau Al-Quran juz 30. Jadi walaupun saya tidak berniat menghafalkannya, lambat laun bacaannya nempel di otak. Apalagi waktu itu masih SD, memori otak sedang masa emas dalam hal mengingat. Tapi sejak sekarang saya belum juga hafal juz 30. Lagu-lagu barat aja malah hafal. Sedih ya.

Makanya sekarang saya niatin lagi buat hafalin juz 30 sama Asmaul Husna. Inshaa Allah bulan Ramadhan tahun ini saya sudah hafal ya. Segini aja dulu #1Day1Dream nya. Karena laptop saya masih error jadi saya cuma bisa bikin postingan pake gadget. Maklum kalau sedikit dan ala kadarnya. Cheers ^^

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Writer Wannabe #1Day1Dream

Maaf ya yang komen belum pada dibales. Lagi hectic banget sama tugas dan UAS. Besok UAS dua matkul dan masuknya kebetulan pagi. Nanti kalau jeda UAS pasti bakalan keurus kok ini blog. *Prolog*

Saya cinta menulis. Menjadi penulis adalah impian saya sejak duduk di bangku sekolah. Alhamdulillah Allah membukakan jalan bagi saya untuk dapat menjadikannya sebuah kenyataan. Februari ini akan terbit buku pertama saya. Dan Inshaa Allah saya akan membuat buku kedua di tahun yang sama. Saat ini sedang tahap gali ide, bener-bener masih dasar banget. Tapi yang jelas, keinginan buat nerbitin buku di tahun ini sudah bulat.

Bismillah, buku kedua terbit maksimal Desember 2015. Aamiin.

*no image. no spoiler :)*

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

I'm The Next Google Student Ambassador #1Day1Dream

Inilah kenapa postingan pertama saya judulnya “Speaking English Fluently? I’m Ready!”

Keinginan saya yang ke-lima adalah: menjadi Google Student Ambassador 2015.

Dari SMP saya sudah ngebet banget pengen kerja di Google. Padahal jaman saya masih SMP (tahun 2006), Google masih sesuatu yang belum umum seperti sekarang ini. Dulu, Yahoo! masih menjadi raja diraja dari dunia per-online-an. Orang kalo pake search engine masih pake Bing, ato Yahoo!. Apalagi email. Semua orang mayoritas pake email yang domain belakangnya @ymail, @yahoo, @rocketmail (Bagi yang sekarang masih pake email yang belakangnya kaya gitu, jaminan pasti buat emailnya udah dari jaman kapan tau xD). Jarang banget ada orang yang pake email @gmail. Tapi entah kenapa sejak saya SMP sudah ngefans sama Google. Dan saya semakin ngefans sama Google karena sekarang bener-bener jadi raja diraja dunia online.

Setiap hari, ga ada yang namanya “enggak buka Google”. Dari tahun 2007, kala orang-orang masih belum terlalu melek internet, saya sudah terbiasa “tanya aja sama Google” ketika mengalami kesulitan. Pernah waktu itu kejadian konyol. Habis pulang kelas 8 SMP, saya langsung online dan streaming-an Youtube. Selesai download album Westlife yang paling baru, dan saya convert ke mp3. Terus, saya mau burning CD tapi nggak tahu gimana caranya. Yang saya kepikiran waktu itu bener-bener “dibakar”. Ditaroh di atas kompor. Ujungnya, tanya Google deh gimana caranya. Langsung ketemu jawabannya. “Ternyata sangat simple cara burning CD ya.” Pikir saya waktu itu.

Tapi, kalo dipikir, ternyata odong juga ya. Saya udah bisa download video, convert, tapi enggak tahu caranya burning CD. *nggakngertilagi* *makluminabegelabil*

Itu salah satu kebiasaan saya, “tanya aja sama Google”. Sampai sekarang, saya setiap hari selalu pakai aplikasi dari Google. Yaiyalah, kan aplikasinya doi bejibun banget. Mulai dari OS Android di gadget, bikin schedule kuliah or meet-up or apa pun pakainya GCalendar, tiap hari buka file pembukuan di GSheet, upload file naskah via cloud storage Gdrive, nulis to-do-list pake GKeep, bikin kuesioner proposal skripsi pake Gforms, dan lain-lain yang mungkin ga bisa disebutin lagi. (Maen 2048 download di Gplay haha. Btw, ngeblog juga pake Blogger -__-). Itu semua bener-bener memudahkan saya buat ngelakuin aktivitas sehari-hari. Jadi saya nggak perlu mengingat apa yang harus saya lakukan. Nanti biar Google aja yang ngingetin. Kan jadi bisa fokus sama apa yang lagi saya kerjakan J

Karena rasa terima kasih saya sama Google. Maka saya memutuskan untuk bisa memberikan feed back dengan cara berbagi dengan apa yang saya dapatkan dari Google untuk orang lain. Salah satu caranya dengan ikut GSA. Siapa tau ada program jalur khusus buat internship trus bisa kerja di Google. Aamiin.

Saya juga udah 2 kali ini ikut event yang diadakan sama Google. Yang pertama, Google ngadain conference buat UKM di Sheraton Hotel Yogyakarta. Saya yang waktu itu di Semarang, rada jealous sekaligus kecewa, kenapa Google enggak ngadain acara yang sama di Semarang. Kenapa Google baru ngadain acara itu pas saya udah enggak di Jogja lagi (btw dulu saya sekolah Sekolah Teknik Menengah di Jogja). Yah mungkin Google punya alasan tersendiri lah ya, kenapa belum ngadain acara yang sama di Semarang. Acaranya sumpah keren banget. Gak nyesel bela-belain dateng dari Semarang ke Jogja karena emang TOP BGT! Saya nyesel. Sekarang jadi makin-makin ngefansnya ama Google L

Event yang kedua, saya ikut GAFE (Google Apps For Education) di kampus Teknik Undip. Itu acara sharingnya anak-anak GSA Semarang dan Google. Jadi, GSA membantu temen-temen lain yang belom familiar dengan Google. Ya bener, namanya juga Ambassador J . Dan saya satu-satunya anak Ekonomi yang ikut acara itu. Tapi bodo amat, saya ngga minder apalagi malu. Toh, dulu saya (mantan) anak Teknik. *ngeles aje lu* Yang penting, saya bisa dapetin ilmunya, dan informasi tentang gimana caranya jadi GSA. Sebelum ikut acara GAFE pun, saya sudah pengen banget bisa jadi GSA. Semoga impian itu bisa terwujud di tahun ini. Doakan saja J


Biar semangat, kasih fotonya gift dari Google ya. Saya punya beberapa gift dari Google, cuman lagi pengen pasang foto yang ini.


6 komentar :

Posting Komentar

Passive Income Dari Ngeblog, Gimana Tuh? #1Day1Dream



Udah jadi blogger dari tahun 2011. Tapi efeknya segini-gini aja. Kalian temen-temen blogger merasakan hal yang sama nggak, sih?

Tulisannya dibaca orang, dikasih masukan. Bisa menginspirasi. Bisa belajar publikasi. Emang sih semuanya itu dapet kepuasan batin tersendiri. Tapi, kalo bisa dapet lebih dari itu kenapa enggak?

Ini #1Day1Dream yang keempat punyaku. Pengen ngeblog yang ngga sekedar ngeblog. Pengen ngeblog yang juga menghasilkan uang!
Di ekonomi, istilah passive income itu sebenernya penting banget diterapin dalam kehidupan sehari-hari. Tidur, makan, ongkang-ongkang, tapi kitanya dapet duit. Siapa yang nggak mau? :D

Gimana caranya ya, ngeblog tapi bisa menghasilkan uang?
Setelah tanya sana sini, ada fasilitas yang namanya Google Adsense. Ilmu saya belom nyampe buat ngejelasin hal ini. Daripada saya salah ngejelasin, jadi kalau yang belum paham mending Googling aja ya hehe. Saya sudah tahu beberapa caranya, tapi ada beberapa hal yang bikin saya bingung. Jujur aja blog ini ga pengen di monetize, soalnya biar pure jadi blog personal aja. Sepertinya saya harus bikin blog baru ya? Kalau menurut temen-temen yang lebih tahu gimana? Setahu saya blognya harus punya tema tertentu, gitu. Niche blog istilahnya. Untuk target seenggaknya bisa dapetin pasive income dari blog tiga digit dolar bulan November 2015.

Sharing yuk, teman-teman! Saya yakin banyak yang lebih tahu tentang Google Adsense. Atau ada cara lain buat dapetin iklan selain Google Adsense? {Jangan bilang buka toko online ya :)}

Source img: blog.piformula.com

5 komentar :

Posting Komentar

Obat penghilang KZL #1Day1Dream

Sumpah hari ini "tjakep banget!"
Kenapa saya baru bisa posting sekarang??
Karna emang hari ini ada aja kejadiannya. Barusan ini kirim email proposal skripsi pake perjuangan banget. Laptop hang, gegara berhari hari dipake nonstop buat lembur tugas. Tethering error gabisa konek. Internet unstable banget. Ini juga ngeposting ngandelin tablet yang tadi sempet nge lag mulu. Astaga, udah hopeless banget lah ini sebenernya mau nglanjutin #1Day1Dream
Ini juga nekat tinggal 15 menit kurang tetep aja posting :(. Emang dasarnya saya maksain banget ya :')

Keinginan saya yg ke-3 adalah: pengen diving (minimal snorkling) ke Karimun Jawa!
Ya, saya sudah cukup pusing sama tugas tugas akhir semester yang sangat bikin KZL. Makanya dream nya yang enak enak aja udeh. Jadi saya pengen, akhir tahun 2015 nanti ditutup dengan refreshing. Back to nature. #ObatPenghilangKZL
Gitu aja sih udah mepet juga waktunya. Walo gitu masih nekat juga disempwtin posting. Maap kalo tulisannya belepotan, maklum enggak pake lepi :( Maapin juga ga sempet donlod image keburu jam 12 malem.

5 komentar :

Posting Komentar

“Anak Ekonomi kok nggak punya bisnis!” #1Day1Dream

           src: http://i0.wp.com/webhostmu.com/media/bisnis-online.png?resize=602%2C376



Sebelum adanya Blogging Project: #1Day1Dream ada, saya sudah menuliskan apa yang ingin saya lakukan di postingan blog yang ini. Walaupun disitu sangat ringkas, karena hanya saya sendiri yang paham dengan detail dan timeline pencapaiannya. By the way, thanks for my older post. Setidaknya saya bisa lebih cepat merumuskan mimpi jauuh lebih detail. Dan yang jelas, ga bakal keluar “jalur”
Ada beberapa yang sudah saya capai, jadi buat tantangan hari kedua ini otomatis nulis yang belum tercapai ya :)

Oh ya, sebelumnya mau curhat dulu dong. Beberapa bulan terakhir ini saya merasakan hidup yang tidak produktif. Kuliah - pulang - suwung - bingung - kuliah - pulang - suwung - bingung - dst. Setiap hari seperti itu. Bayangin aja bosennya kaya apa. Glundung-glundung ga jelas di kasur, maen hape, dengerin lagu, makan, bobok, hoahm banget lah rasanya. Ternyata gini ya rasanya mager. Rasanya badan jadi linu semua.
Saya justru kangen sama aktivitas saya yang dulu. Kuliah - rapat - ngeproject - kumpul - garap tugas (Ini enggak sengaja kok ditulis di bagian terakhir. Suer). 
Rasanya seru abis. Badan gerak semua. Otak diputer terus buat mikir. Bahagia aja, gitu.

Karena sekarang kondisi saya kesepian suwung, maka saya harus cari kegiatan lagi yang produktif. Ini salah satunya: Bikin usaha!
“Anak Ekonomi kok nggak punya bisnis!” Begitu ledekan orang tua saya.

Setelah saya pikir-pikir, bener juga sih. Kan saya anak Fakultas Ekonomika dan Bisnis, jurusan Manajemen pula. Ya  masa teorinya mau dibuang begitu aja? Kalo ilmunya enggak dipake, aturan daridulu saya masuk Fakultas Sastra aja ato Fakultas Teknik sekalian (Plis move on dong).

Kenapa saya pilih bikin bisnis?
1. Karena saya masih muda, tenaga saya masih banyak. Saya juga belum berkeluarga, jadi saya belom punya beban buat mikirin suami, apalagi menafkahi anak. (Itu nanti aja 4 tahun lagi hehe)
2. Karena saya sudah semester 5. Artinya saya sebentar lagi lulus
3. Karena saya anak FEB, dan tergabung dalam organisasi Kelompok Mahasiswa Wirausaha. Yamasa nggak punya bisnis?
4. Karena saya sudah punya ilmunya. Tapi belum nyoba prakteknya
5. Karena saya masih mahasiswa, setidaknya bisa banyak konsultasi sama dosen, bisa pedekate sama orang-orang yang lebih dahulu expert. Kalo salah nggak papa. Kalo malu-maluin juga nggak papa. Jenenge yo iseh mahasiswa~
6. Karena saya masih mahasiswa, saya punya market, yaitu teman-teman saya sendiri
7. Karena sehabis lulus nanti, saya ingin memiliki bisnis yang survive dan sustainable (Read: bertahan dan berkesinambungan)
8. Senggaknya jangan jadi useless ilmunya karena saya sudah terlanjur "kecemplung" di Ekonomi

Jadi, itu semua mau dimulai kapan lagi, kalau bukan sekarang?!


Oke, oke. Udah tahu kalo emang waktunya harus sekarang. Terus mau bikin bisnis apa, dong?

Nah, itu sendiri yang bakal saya bahas.
Saya sedang membangun, ehmm.. lebih tepatnya lagi mengembangkan bisnis yang sudah ada. Bisnis yang dahulu sempet macet dan belum berkembang. Bahasa ekonominya lebih mirip-mirip sama akuisisi. Tapi yang ini bukan akuisisi lho ya. Cuma mirip aja.

Bisnis ini bergerak di bidang seni dan kerajinan. Seperti membuat undangan, packaging, hantaran pengantin, handycraft, souvenir, trus macem benda-benda buat gift yang unik-unik lainnya. By the way, saya saat ini sedang on progress bikin business plan nya lho! Doakan saya ya! :D
Buat target, bulan November 2015 aja ya. Setiap bulan minimal dapet 2 project, karena bisnis ini mainnya orderan. Bismillah November 2015, bisnis ini udah berjalan dan udah bisa menghasilkan. Menghasilkan yang enggak melenceng dari bisplan. Tapi kalo melencengnya di peningkatan profit mah, saya ga bakal nolak :)

4 komentar :

Posting Komentar