Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Surat Terbuka Buat Pejuang Skripsi

                                          src: memecrunch.com


Pernah waktu itu, saya maen tebak-tebakan ga jelas sama beberapa kawan. Waktu udah sampe puncak tebakan yang super duper garing, kaya misalnya, “Sus, sus apa yang rasanya pahit?”. Jawabannya, “SUSah lupain dia.” Terus dilanjut lagi, “Apa bedanya kamu sama Honda?”. Setelah muter-muter mikir ampe pala puyeng, ternyata jawabannya, “Kalo Honda itu One Heart, kalo kamu itu My Heart”. Langsung serentak pada teriak, “Eaaaaaa” dengan suara kenceng banget. Sumpah sepik abis. Ya no wonder saya jadi pinter nyepik, kalo lama-lama kumpul ama orang-orang kaya gitu.

Setelah kayanya udah pada keabisan pertanyaan, tiba-tiba ada salah seorang kawan yang nyeletuk, “Pekerjaan tuh, pekerjaan apa yang cuma ada di Indonesia?”. Ada yang jawab, pemulung lah, joki 3 in 1 lah, persewaan pacar, dan lain-lain yang jawabannya ngaco. Tapi ternyata ga ada yang bener. Lantas kami pada kepo. Ternyata jawabannya apa? “MOTIVATOR”. Lah kok bisa??

Jawabannya panjang.

Dan ternyata serius.


Sampe-sampe kita lupa kalo lagi maenan tebak-tebakan ga jelas kaya sebelumnya. Akhirnya kita malah ribut ngomongin tentang profesi motivator tadi yang (katanya) cuma ada di Indonesia.

Ya menurut temen saya tadi sih, kata artikel yang dia baca, jarang atau mungkin ga ada profesi dengan titel “Motivator” di luar negeri. Kenapa bisa begitu? Jawab dia, “Mungkin mental orang Indonesia masih cetek kali ya jadi perlu banyak-banyak dimotivasi.”

Emang dasar orang kita mah, ga ada bangga-bangganya ama negeri sendiri. Itu respon batin saya sebenarnya.

Tapi setelah diskusi tadi, pertanyaan teman saja jadi berbuntut panjang dan mengganjal di otak. Apa bener orang kita harus selalu dimotivasi? Apa bener yang namanya motivator cuma ada di Indonesia? Apa sebegitu rendahnya mental orang-orang kita? Apa harus segitunya? Dan kemudian “apa-apa” yang lain akhirnya menghasilkan tulisan ini.

Saya jadi kepikiran sama cerita-cerita orang jaman dahulu. Orang-orang yang mayoritas idup di jaman susah. Sampai-sampai saya tanya sama papa, mama, dan nenek: “Waktu jaman dulu kalian masih kecil, ada pekerjaan yang namanya motivator ga, sih?”. Walaupun saya sebenarnya yakin seratus persen bahwa jawabannya TIDAK, tapi tetap saja saya tanyakan hal itu. Mungkin saking ga percayanya. Enggak main-main lho, profesi motivator bisa dijadikan ladang penghasilan yang ampe tumpeh-tumpeh kali, ya? Intinya sangat lebih dari cukup. Dan profesi ini di jaman sekarang sudah merupakan kebutuhan psikologis seseorang untuk dapat merasa terpacu dan lebih semangat dalam menjalani sesuatu.

Mana ada orang jaman dulu yang berhasil karena usaha dan jerih payah mereka dan sering mendengar “ceramah” dari motivator? Paling mereka juga cuma dinasehatin ama keluarga sendiri. Tapi faktanya? Justru orang-orang yang berhasil, mereka jarang sekali diberi motivasi oleh orang lain. Mereka merasa termotivasi karena diri mereka sendiri. Mereka merasa, karena susahnya kondisi dan situasi yang belum mendukung mereka untuk meraih keberhasilan, mental mereka menjadi semakin tangguh, apalagi ditambah tidak ada atau sedikit orang yang memberi motivasi kepada mereka.

Bandingkan dengan saat ini. Ketika kita mendengarkan motivator, atau biasanya kami para mahasiswa, sering sekali mengikuti seminar. Tapi efeknya? Hanya beberapa jam saja. Seperti masuk telinga kanan dan langsung keluar telinga kiri. Tentu ini tidak dialami oleh semua orang, ya. Yang saya maksudkan adalah, mayoritas orang pasti mengalami hal ini. Bahkan mungkin Anda?

Bisakah kalian memahami apa yang saya ungkapkan disini? Bahwa efek yang dihasilkan dari motivasi yang diberikan oleh orang lain dengan motivasi yang diberikan oleh diri sendiri hasilnya sangat jauh berbeda. Tuhan sudah memberikan program default dari tiap otak manusia: Ketika kamu jatuh, kamu harus bangkit lagi. Tugasmu sekarang adalah, mencari dimana titik kebangkitan itu berada. Sederhana. Lebih sedikit upaya yang kita lakukan jika kita mencari titik kebangkitan itu “sendiri”. Dibandingkan kita mencari orang lain yang bisa membantu kita, kemudian baru mencari dimana letak titik kebangkitan itu. Kerja sekali atau kerja dua kali, kalian pilih yang mana?

Orang jaman dahulu memilih kerja sekali. Dan orang jaman sekarang memilih kerja dua kali.

Kenapa bisa begitu?

Jaman dulu kondisi susah, fasilitas ga lengkap, mau ngerjain ini itu musti usaha ampe capek banget, intinya susah, deh. Tanya deh sama orang tua kalian, dulu waktu ngerjain skripsi itu gimana? Mau akses ke perpustakaan yang berdebu, kumuh, gerah, ga ada kipas angin, itu juga bukunya ga lengkap, nyari referensi muter-muter, cari data ke perusahaan susahnya minta ampun karena ga ada link. Tapi skripsinya bisa kelar tepat waktu. Kalo pun molor, itu gara-gara orang jaman dulu kebanyakan kuliah sambil kerja. Karena mereka ga mampu buat bayar kuliah, jadi musti cari duit sendiri.

Jaman sekarang, internet cepet (eh kadang-kadang lemot, deng), kalo bingung tinggal Googling, transportasi terfasilitasi. Tanya deh sama diri kalian sendiri, sekarang ngerjain skripsinya gimana? Mau akses ke perpus, wuii Acnya dingin empuk ampe ampe bisa bikin ngantuk, cari buku tinggal ketik di keyboard yang udah pake sistem komputerisasi, jurnal bertebaran tinggal minta kode akses ama pustakawan, wifi gratisan? banyak, e-book gratis tinggal download aja asal ada kuota, mau ke perusahaan tinggal calling temennya temen papa yang punya kakak kerja di perusahaan itu. Terus kalo duitnya udah mulai tipis tinggal chat, “Pa, Ma, bisa minta tolong transfer?”, ga perlu musti repot kerja dulu cari duit sendiri buat biayain kuliah. Tapi skripsinya??
........................................................Semoga bisa kelar sesuai target ya J

Mungkin sudah ratusan semangat saya koarkan kepada kawan-kawan seperjuangan yang sekarang ada di semester 7. Tapi mungkin semangat tadi cuma berefek sesaat. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Karena? Ya karena saya yang memberi semangat kalian. Saya orang lain. Saya bukan kalian. Jadi, masih mau nunda-nunda lagi ngelarin bab 1, 2, atau bahkan 3? Kalian cuma butuh satu: diri kalian sendiri.


Maaf kalau pikiran yang berawal dari motivator tadi, dan berujung pada surat buat para pejuang skripsi ini terlalu tajam. Maaf juga kalo tulisan saya absurd. Se absurd perasaan yang mengganjal hati saya. Saya doakan yang lagi pada ngerjain skripsi, semoga diberi kemudahan ya. Skripsi musti kelar sesuai target kalian sendiri. Tahun depan giliran saya J Xie xie chao!

9 komentar :

Posting Komentar