. tentang fiksi dan cerita diri .

Tentang Sebuah Penolakan

   src: diamondindonesia.co.id
                                                           

“Nduk, besok habis lulus kuliah mau ngapain?” Tanya Mama di siang bolong.
“Nanti liat dulu Ma, sambil jalan.” Jawabku enteng.
Itu sedikit percakapan antara ibu dan anak yang terjadi 4 bulan yang lalu.
---
“Besok nanti mau kerja dimana, Nduk?” Tanya Mama di suatu malam.
“Opi nanti ga mau kerja, Ma.” Jawabku mantap.
“Gimana ceritanya kamu ga mau kerja???!!#$&*)”:>?cbdgfiedf~!**#@{}
*And the World War III began*

Begitulah beberapa potong percakapan antara aku dan ibu sekitar 3 bulan yang lalu. Orang tua mana yang ga kaget kalo anaknya ga mau kerja? Pasti mayoritas orang tua mengalami reaksi yang sama. Sebenernya aku salah juga, sih. Jawabannya memang kalo dipikir terlalu frontal dan mengagetkan. Ada dua kalimat yang perlu digarisbawahi saat ini. Yang bagian pertama jawabannya ngambang, “Nanti liat dulu Ma, sambil jalan.” Sepintas mirip-mirip ya sama pertanyaannya si cewe, “Mau dibawa kemana hubungan kita?”. Terus cowonya jawab, “Jalani aja dulu lah, ya”.

Si cewe minta kepastian ke cowonya, apa bener-bener serius mereka ngejalanin hubungannya. Sama kaya Mama ke aku, tanya kepastian gimana nasib masa depanku nanti, apa bener-bener serius dijalanin prosesnya.

Bagian kedua, “Opi nanti ga mau kerja, Ma.” Sekilas mirip sama kalo cowo lagi nembak cewe. Terus dijawab sama cewenya, “Aku ga mau jadi pacar kamu.” Dyaarr. Ditolak mentah-mentah. Oke, jujur aja ini jawaban lebih nyakitin daripada bagian pertama. Eh, nyakitin mana sih, digantungin apa ditolak??

Sekarang, ada yang bisa nebak ga, apa persamaannya antara bagian pertama dan kedua? Kalo kamu ngejawab, “Sama-sama sakitnya tuh disini”. Bisa dijamin berarti kamu salah satu orang yang susah move on.

Ngaconya udahan. Jawabannya yang bener itu: saya sama-sama belum siap. Yang pertama, saya belum siap mengutarakan apa yang ada di pikiran. Sehingga jawaban yang keluar dari mulut ya itu tadi, “Nanti liat dulu.” Sedangkan yang kedua, saya belum siap dengan respon yang pasti diterima jika menjawab sesuai dengan hati nurani. Maka saya memilih untuk menjawab praktis, “Saya ga mau kerja”. Walaupun penolakan yang saya lakukan berakibat risiko terjadinya World War III tadi.

Mungkin dari kalian ada yang bertanya-tanya, kenapa saya tidak mau bekerja?

Simple saja, karena saya tidak suka. Saya tidak suka disuruh-suruh si A untuk melakukan sebuah pekerjaan B, dengan cara C, tenggat waktunya D, dan hasilnya harus E. Bekerja disini maksudnya adalah ikut orang lain. Kerja dengan orang lain. Kita yang disuruh, orang lain yang menyuruh. Bahasa kerennya mungkin “berkarier di sebuah perusahaan”. Saya sangat mengerti keadaan diri sendiri. Bahwa saya bukan tipe orang yang nyaman melakukan pekerjaan dengan cara disuruh orang lain.

Alasan lainnya, saya tidak ingin menjadi wanita karier yang berangkat sebelum anaknya bangun, dan pulang malam ketika si anak sudah tidur. Daripada nanti ujungnya resign, mending sekalian aja gausah karier di perusahaan. Praktis banget emang mikirnya.

Belum lagi curhatan dari teman-teman yang sudah lulus kuliah. Hampir tiap hari saya dicurhatin susahnya cari pekerjaan. Trus kalo udah keterima kerja, ngeluh melulu karena pekerjaannya ga sesuai sama yang diharapkan. Ya begitulah risikonya kalo kerja ikut orang lain. Kalo maunya kerja sesuai sama yang diharepin, yaa berarti kudu punya usaha sendiri tho? Bukannya saya nakut-nakutin, tapi faktanya jaman sekarang memang susah banget ngelamar kerja di sebuah perusahaan (soalnya udah pernah ngalamin juga). Saya tidak mau beasiswa S1 selama 4 tahun jadi mubazir dan menambah beban negara dengan menjadi pengangguran.

Lantas kalo ga mau kerja, habis lulus mau ngapain?
Ada dua alternatif yang sudah dipikirkan

1. Ingin melanjutkan pendidikan dengan beasiswa S2 di Amerika atau Inggris. Ambil jurusan finance management atau jurusan yang berhubungan sama bisnis dan manajemen.

2. Cari duit sendiri tapi bukan dengan karier di perusahaan.
Baik alternatif pertama mau pun kedua sebenernya sama-sama meragukan. Yaiyalah meragukan, namanya juga masa depan hehehe. Tapi kalau disuruh milih, saya lebih sreg sama alternatif yang kedua. Ada beberapa pertimbangan yang saya pikirkan kenapa memilih yang ini. Yah, cukup kompleks lah sebenernya. Salah satunya, keinginan tak terbendung saya untuk menjadi penulis internasional. Agak lucu jika nanti saya yang seorang lulusan STM Teknik Komputer Jaringan, pernah bekerja di Event Organizer, kuliah di Manajemen hingga S2 pula, eh ujungnya jadi penulis. Tapi gitu ya kerennya orang Indonesia, masih banyak orang-orang di luar sana yang juga studinya tidak sesuai sama pekerjaannya yang sekarang. Sangat fleksibel. Ini nyambung juga sama postinganku yang sebelumnya tentang ke-fokus-an.

Sembari menyelesaikan tulisan ini dan memostingnya di blog, aku tunjukkan kepada Mama juga Papa, supaya dibaca dan di-aamiin-i dalam setiap doa mereka.


Dan sekarang, aku sudah mampu menerjemahkan apa itu ?!#$&*)”:>?cbdgfiedf~!**#@{} yang diucapkan Mama sebelumnya. Karena kini, giliran Mama Papa yang mengangguk dan menjawab dengan mantap, “Pasti, Nak.”

7 komentar :

  1. Semoga karier atau studi kamu lancar yah! Good Post!! heheh Blogwalking! hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Allah. Semoga berkah buat Galih juga ya! Terimakasih sudah maen dimari, sering2 yaa

      Hapus
  2. HAI, teman-teman, dukung aku ya buat jadi School Editor GADIS Annual Edition 2015.

    Caranya:

    • Vote via Website
    1. Klik link ini >> bit.ly/SyifaGADIS2015
    2. Pilih VOTE di bawah artikelku
    3. Daftar/sign up jadi member di GADIS.co.id
    4. Cek email kamu, dan aktivasi akun GADIS
    5. Sekarang masuk/login dan klik VOTE di artikelku lagi, kalau sudah ada message data kamu terkirim artinya kamu sudah vote aku
    6. Kamu bisa vote satu kali setiap hari, jadi boleh banget tiap hari vote kok

    • Vote via SMS
    Kirim SMS ke 08111901555. Formatnya:

    MBY(spasi)Nama kamu#Sekolahkamu#SchoolEditor#Asy-syifaaHalimatuSadiah#SMAN1Cililin

    Contoh: MBY DindaImani#SMAN5Bandung#SchoolEditor#Asy-syifaaHalimatuSadiah#SMAN1Cililin

    *) Tarif SMS normal kok, jadi kirim sebanyak-banyaknya, dan ajak juga teman-teman kalian :)

    TERIMAKASIH ^^

    BalasHapus
  3. keren beasiswa S2 finance management , mau dong infonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Dani. Saya juga lagi cari-cari nih mas. Langsung tanya ke bagian dekanat. Mas ada info apa aja yg dari internet? Mungkin bisa dishare :D

      Hapus
  4. Kalau gamau disuruh, kan kakak bisa jadi boss, atau yang memberikan lapangan pekerjaan. #soktahu.

    Btw, semangat dan sukses utk apa yang kakak inginkan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Allah, Fadillah baek banget ya doain aku jadi pemimpin :)
      Bismillah, aamiin, yuk semangattt! Sukses juga buat kamu yaah

      Hapus