Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Jadi Generasi Muda Yang Antimainstream, Yuk!


 sumber: www.stylehasnosize.com


Hola, rasanya lama sekali saya ga posting disini. Hampir 2 bulan. Sebenernya nih, ada beberapa draft yang udah disiapkan, cuma sayanya aja yang belum menyempatkan diri u,u

Kalo nginget-nginget lagi kenapa selama ini ga ada satu postingan pun, jawabannya.. ehm.. semacam bulan-bulan ini lagi ga ada asupan bacaan. Bener-bener jarang banget baca (re: baca buku non kuliah). Jarang ke perpus, apalagi toko buku. Yah you know, menulis kan salah satu refleksi dari membaca. Kalo ga ada yang dibaca, ga ada juga yang mau ditulis. Postingan kali ini juga lain daripada yang lain, karena langsung publish. Biasanya setiap kali mau posting, saya nerapin sistem draft dan nyicil setiap hari, setelah itu baru deh editing. Tapi kali ini mau coba sedikit beda dengan “rada nyablak”.

Oke, langsung mulai aja ya..


Tau ga sih, generasi sekarang itu kaya gimana? -- “Kita ini generasi penerus!”, mungkin ada lagi yang bilang, “Stay young and forever”, dan mungkin ungkapan yang lainnya. Nih, sebenernya kita-kita ini yang generasi muda (sst yang udah tua diem aja :p), hidup di jaman serba modern, globalisasi tingkat tinggi, bahasa kerennya no borderless, artinya dunia tanpa batas, disebut generasi Y. Apa itu generasi Y? Intinya, generasi Y hidup di dunia internet, dengan segala informasi yang luas dan mudah untuk diperoleh. Generasi ini sangat melek dengan teknologi juga up to date. Buat lebih lengkapnya mengenai generasi Y bisa cek Google, guys.

Dengan segala tanda di atas, bisa bayangin kan apa aja implikasinya? Yap, anak muda sekarang jadi casciscus conversation menggunakan bahasa negara lain, adanya kontes breakdance, modern dance, disk jockey, dll. Urusan style, fashion, apalagi makanan dari luar negeri udah biasa banget kita santap. Mungkin masih banyak lagi yang lain.

Sadar ga sih, dari semua hal di atas, kalo ngikutin arusnya, kita jadi generasi mainstream? Gimana ga mainstream, hampir semua teman di lingkungan kita mungkin juga melakukan hal yang sama. Coba diresapi sebentar, mungkin inilah penjajahan era sekarang, bukan dengan berperang, tapi melalui pergeseran kebudayaan dan pemikiran, isn’t it? Yah mungkin ini murni pendapat dari apa yang dipikiran aja, cuma udah banyak bukti kok tentang generasi kita yang “udah lupa sama kebudayaan bangsa sendiri”. Kemarin barusan Kartini-an, ada beberapa survey yang membuktikan bahwa masih banyak temen-temen kita yang ga kenal Kartini itu siapa. Helooow, separah itu kah? Ini baru dari sudut pandang nasional, belum ke daerah lho. Yakin deh, kalo dihitung pake statistik cuma segelintir dari seratus persen anak muda Indonesia yang masih peduli sama budaya Indonesia dan budaya daerah. Jadi, #kitakudupiye guys?

Yuk coba kita berkaca sebentar, mau dibawa kemana era generasi muda Indonesia. Kita bisa melihat dari diri sendiri dulu, kok. Contohnya, saya yang etnis Jawa, belajar menyukai tembang Jawa, tembang dolanan-nya dari Wali Songo, lagu keroncong—campursari, sastra Jawa seperti Maskumambang, Dandang Gula, Bapak Pocung, dll. Juga kebudayaan daerah setempat seperti tatakrama dan adat istiadat. Apa yang saya lakukan itu bukan berarti jadul atau ga gaul lho, saya juga senang membaca novel bahasa inggris, menulis postingan dengan bahasa inggris, contohnya bisa dilihat disini, dan belajar kebudayaan negara lain juga. Dari temen-temen sendiri yang berasal dari etnis beragam, bisa disesuaikan dengan kebudayaan daerah masing-masing ya! Kita bisa kok menyeimbangkan budaya dalam negeri (daerah) dan luar negeri. Karena kenyataannya, masih banyak diantara kita yang cuek sama kebudayaan daerah sendiri dengan alasan “ga gaul’, “ngebosenin”, dan bermacam alasan lain. Kalem aja, itu cuma perbedaan mindset kok! Selama kita menganggap sesuatu yang membosankan, ya pasti ujungnya beneran membosankan, begitu pula sebaliknya.

“Sometimes there is no next time, no second chance, no time out. Sometimes it is NOW or NEVER –quotes-“
Yuk jadi generasi muda antimainstream mulai dari sekarang J !

12 komentar :

Posting Komentar