Sofy Nito

. tentang fiksi dan cerita diri .

Surat Terbuka Buat Pejuang Skripsi

                                          src: memecrunch.com


Pernah waktu itu, saya maen tebak-tebakan ga jelas sama beberapa kawan. Waktu udah sampe puncak tebakan yang super duper garing, kaya misalnya, “Sus, sus apa yang rasanya pahit?”. Jawabannya, “SUSah lupain dia.” Terus dilanjut lagi, “Apa bedanya kamu sama Honda?”. Setelah muter-muter mikir ampe pala puyeng, ternyata jawabannya, “Kalo Honda itu One Heart, kalo kamu itu My Heart”. Langsung serentak pada teriak, “Eaaaaaa” dengan suara kenceng banget. Sumpah sepik abis. Ya no wonder saya jadi pinter nyepik, kalo lama-lama kumpul ama orang-orang kaya gitu.

Setelah kayanya udah pada keabisan pertanyaan, tiba-tiba ada salah seorang kawan yang nyeletuk, “Pekerjaan tuh, pekerjaan apa yang cuma ada di Indonesia?”. Ada yang jawab, pemulung lah, joki 3 in 1 lah, persewaan pacar, dan lain-lain yang jawabannya ngaco. Tapi ternyata ga ada yang bener. Lantas kami pada kepo. Ternyata jawabannya apa? “MOTIVATOR”. Lah kok bisa??

Jawabannya panjang.

Dan ternyata serius.


Sampe-sampe kita lupa kalo lagi maenan tebak-tebakan ga jelas kaya sebelumnya. Akhirnya kita malah ribut ngomongin tentang profesi motivator tadi yang (katanya) cuma ada di Indonesia.

Ya menurut temen saya tadi sih, kata artikel yang dia baca, jarang atau mungkin ga ada profesi dengan titel “Motivator” di luar negeri. Kenapa bisa begitu? Jawab dia, “Mungkin mental orang Indonesia masih cetek kali ya jadi perlu banyak-banyak dimotivasi.”

Emang dasar orang kita mah, ga ada bangga-bangganya ama negeri sendiri. Itu respon batin saya sebenarnya.

Tapi setelah diskusi tadi, pertanyaan teman saja jadi berbuntut panjang dan mengganjal di otak. Apa bener orang kita harus selalu dimotivasi? Apa bener yang namanya motivator cuma ada di Indonesia? Apa sebegitu rendahnya mental orang-orang kita? Apa harus segitunya? Dan kemudian “apa-apa” yang lain akhirnya menghasilkan tulisan ini.

Saya jadi kepikiran sama cerita-cerita orang jaman dahulu. Orang-orang yang mayoritas idup di jaman susah. Sampai-sampai saya tanya sama papa, mama, dan nenek: “Waktu jaman dulu kalian masih kecil, ada pekerjaan yang namanya motivator ga, sih?”. Walaupun saya sebenarnya yakin seratus persen bahwa jawabannya TIDAK, tapi tetap saja saya tanyakan hal itu. Mungkin saking ga percayanya. Enggak main-main lho, profesi motivator bisa dijadikan ladang penghasilan yang ampe tumpeh-tumpeh kali, ya? Intinya sangat lebih dari cukup. Dan profesi ini di jaman sekarang sudah merupakan kebutuhan psikologis seseorang untuk dapat merasa terpacu dan lebih semangat dalam menjalani sesuatu.

Mana ada orang jaman dulu yang berhasil karena usaha dan jerih payah mereka dan sering mendengar “ceramah” dari motivator? Paling mereka juga cuma dinasehatin ama keluarga sendiri. Tapi faktanya? Justru orang-orang yang berhasil, mereka jarang sekali diberi motivasi oleh orang lain. Mereka merasa termotivasi karena diri mereka sendiri. Mereka merasa, karena susahnya kondisi dan situasi yang belum mendukung mereka untuk meraih keberhasilan, mental mereka menjadi semakin tangguh, apalagi ditambah tidak ada atau sedikit orang yang memberi motivasi kepada mereka.

Bandingkan dengan saat ini. Ketika kita mendengarkan motivator, atau biasanya kami para mahasiswa, sering sekali mengikuti seminar. Tapi efeknya? Hanya beberapa jam saja. Seperti masuk telinga kanan dan langsung keluar telinga kiri. Tentu ini tidak dialami oleh semua orang, ya. Yang saya maksudkan adalah, mayoritas orang pasti mengalami hal ini. Bahkan mungkin Anda?

Bisakah kalian memahami apa yang saya ungkapkan disini? Bahwa efek yang dihasilkan dari motivasi yang diberikan oleh orang lain dengan motivasi yang diberikan oleh diri sendiri hasilnya sangat jauh berbeda. Tuhan sudah memberikan program default dari tiap otak manusia: Ketika kamu jatuh, kamu harus bangkit lagi. Tugasmu sekarang adalah, mencari dimana titik kebangkitan itu berada. Sederhana. Lebih sedikit upaya yang kita lakukan jika kita mencari titik kebangkitan itu “sendiri”. Dibandingkan kita mencari orang lain yang bisa membantu kita, kemudian baru mencari dimana letak titik kebangkitan itu. Kerja sekali atau kerja dua kali, kalian pilih yang mana?

Orang jaman dahulu memilih kerja sekali. Dan orang jaman sekarang memilih kerja dua kali.

Kenapa bisa begitu?

Jaman dulu kondisi susah, fasilitas ga lengkap, mau ngerjain ini itu musti usaha ampe capek banget, intinya susah, deh. Tanya deh sama orang tua kalian, dulu waktu ngerjain skripsi itu gimana? Mau akses ke perpustakaan yang berdebu, kumuh, gerah, ga ada kipas angin, itu juga bukunya ga lengkap, nyari referensi muter-muter, cari data ke perusahaan susahnya minta ampun karena ga ada link. Tapi skripsinya bisa kelar tepat waktu. Kalo pun molor, itu gara-gara orang jaman dulu kebanyakan kuliah sambil kerja. Karena mereka ga mampu buat bayar kuliah, jadi musti cari duit sendiri.

Jaman sekarang, internet cepet (eh kadang-kadang lemot, deng), kalo bingung tinggal Googling, transportasi terfasilitasi. Tanya deh sama diri kalian sendiri, sekarang ngerjain skripsinya gimana? Mau akses ke perpus, wuii Acnya dingin empuk ampe ampe bisa bikin ngantuk, cari buku tinggal ketik di keyboard yang udah pake sistem komputerisasi, jurnal bertebaran tinggal minta kode akses ama pustakawan, wifi gratisan? banyak, e-book gratis tinggal download aja asal ada kuota, mau ke perusahaan tinggal calling temennya temen papa yang punya kakak kerja di perusahaan itu. Terus kalo duitnya udah mulai tipis tinggal chat, “Pa, Ma, bisa minta tolong transfer?”, ga perlu musti repot kerja dulu cari duit sendiri buat biayain kuliah. Tapi skripsinya??
........................................................Semoga bisa kelar sesuai target ya J

Mungkin sudah ratusan semangat saya koarkan kepada kawan-kawan seperjuangan yang sekarang ada di semester 7. Tapi mungkin semangat tadi cuma berefek sesaat. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Karena? Ya karena saya yang memberi semangat kalian. Saya orang lain. Saya bukan kalian. Jadi, masih mau nunda-nunda lagi ngelarin bab 1, 2, atau bahkan 3? Kalian cuma butuh satu: diri kalian sendiri.


Maaf kalau pikiran yang berawal dari motivator tadi, dan berujung pada surat buat para pejuang skripsi ini terlalu tajam. Maaf juga kalo tulisan saya absurd. Se absurd perasaan yang mengganjal hati saya. Saya doakan yang lagi pada ngerjain skripsi, semoga diberi kemudahan ya. Skripsi musti kelar sesuai target kalian sendiri. Tahun depan giliran saya J Xie xie chao!

9 komentar :

Posting Komentar

Dengarkan Curhatku

Maap ya Vierratale pinjem judul lagunya buat postingan blog. Itu murni trik bikin headline doang, kok. Malem ini bener-bener pengen curhat aja. Daripada postingan bulan November kosong kan sayang. 

November ini bener-bener bulan yang "I'm free" sekali (kata Syahrono). Karena saking free nya sampe keterusan dan lupa posting blog. Saya sangat menikmati masa-masa lepas jabatan di organisasi. Bersyukur sekali nikmat tiada duanya, lepas jabatan ini ditutup dengan akhir yang sangat manis. 
Pertama, organisasi saya alhamdulillah berhasil menyelenggarakan event tingkat Internasional dengan "testimoni" peserta dan pembicara yang sangat baik. I'm so proud of you all team EGROVE!
Kedua, organisasi Kelompok Mahasiswa Wirausaha FEB UNDIP mendapatkan dua penghargaan: Pertama, award dari Future Leader Summit. Kedua, award dari BPR MAA dan HIPMI (Himpunan Pengusaha Muda Indonesia) sebagai The Most Inspirational Communities.
Ketiga, divisi saya alhamdulillah dapet penghargaan Best Division of The Year. Bangga sekali dengan kalian, "anak-anakku" Divisi Media Marketing! Walaupun sebagai Manajer, semua target saya belum dapat terlampaui, tapi ternyata dibalik itu semua banyak benefit lain yang saya dapatkan selain dari pencapaian target.
Keempat, saya sekarang punya free time lebih buat cari duit.
Kelima, saya bisa lebih fokus buat nerusin cita-cita saya jadi penulis. Doain ya, bentar lagi buku saya mau terbit di pasaran. Kalian musti beli, guys :)

Sungguh November yang sangat manis. Dan saya harap, Desember dan seterusnya juga begitu.


Tembalang, 28 November 2014

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Horeee Dapet Liebster Award!


Selamat hari blogger nasional!!
Yapski, hari ini emang hari blogger nasional, entah udah yang keberapa. Semoga para blogger-blogger di Indonesia semakin eksis, konsisten ngeblog, intinya semakin maju aja dunia per-blogger-an Indonesia ya!

Bertepatan dengan hari blogger nasional, saya juga berinisiatif untuk mengganti template blog saya. Sebenernya ini ga ada hubungannya, cuman kalo disambungin kayanya asik aja, gitu. Mau tahu alasannya kenapa? Ga bakal saya ceritain disini, kok. Tapi yang jelas template yang kemaren itu udah jadul banget. Sekarang udah mau rilis windows 10, masih jaman pake tema windows 8?
Trus sekarang desain apa pun semuanya mengarah ke arah minimalis dan simple. Mulai dari desain rumah, desain grafis yang sekarang lebih mengarah ke pop desain gitu, sampe desain template website juga, semuanya serba simple! Keren aja gitu warna putih, sederhana, minimalis, tapi kontennya tetep ngena. Gue banget intinya.

Segitu aja ngelanturnya, sekarang mau bahas tentang Liebster Award.
Liebster Award, apaan tuh??
Apanya AMI & Panasonic Award?

Jadiii, Liebster Award tuh penghargaan gitu. Entah siapa juga yang nyiptain pertama kali si Liebster ini. Udah mulai populer dari tahun 2012-an (tapi gue baru dapet akhir-akhir ini -,-). Yang jelas semacam pesan berantai dari satu blogger ke blogger lainnya. Tujuan dari adanya Liebster ini buat ngejalin hubungan antar sesama blogger jadi makin deket, nyambung silaturahim gitu bahasa kerennya. Terus juga sebagai bahan evaluasi para blogger yang sering hiatus (jarang ngeblog) buat ngeblog lagi. Istilahnya kaya ketibanan PR gitu biar blognya update lagi. Jujur aja itu murni tujuan gue sih hahaha. Beware, kalian-kalian yang jarang nge-blog siap-siap dapet Liebster dari gue. *Akhir-akhir ini lagi latah ngomong pake "gue"*

Ga asal berantai aja, tapi Liebster Award ini ada syaratnya:
1. Ngepost tentang Liebster Award di blog kita (lunas ya)
2. Ngucapin terimakasih + sertakan link sama yang kasih Liebster Award ke kita
3. Ceritakan 11 hal tentang diri sendiri
4. Jawab 11 pertanyaan yang dikasi sama si pemberi Liebster
5. Pilih 11 blogger buat ngedapetin Liebster Award, daaan.. beri 11 pertanyaan tentang apa yang ingin kamu ketahui tentang mereka

Langsung dijawab ya

1. Udah tuh di atas 

2. Thaankss bangeett buat Mba Indy yang kemaren abis wisuda, congrats ya mbaaak! (Gapapa ya ucapannya nyempil di postingan blog hehehe). Mba Indy ini salah satu kawan yang aktif (banget) di komunitas blogger Kancut Keblenger dan juga nulis beberapa buku yang udah diterbitin *4 thumbs up*. Blognya udah 700 ribuan visitors, dewa banget lah doi. Nih silakan kunjungi blognya yang cetar kerennya http://indytatiana.blogspot.com/

3. 11 hal tentang diri sendiri? Hmmm gue malah udah nulis 29 hal tuh hahaha. Yaudah gapapa tulis lagi aja, itung-itung menggugurkan kewajiban :p
a. Yeaaay baru aja ganti template blog loh!!! (Penting ya??!)
b. Memang terkadang rada norak kaya yang dibilang di poin a
c. Cewe mandiri. Rajin. Pekerja keras. Istriable, deh pokoknya. Wkwkwk!
d. Mimpi jaman SMP: pengen jadi anak eksis. Mimpi jaman STM: pengen kerja di Google California. Mimpi jaman sekarang: dinikahin ama doi.
e. Bisa tidur dimana saja. Bisa makan apa aja. Kecuali makan kaca, lampu, paku. Karena saya bukan pemain debus.
f. Pernah jadi fans berat PSIS sama Manchester United. Sekarang ga terlalu, sih.
g. Buku yang lagi pengen dibeli: Surat Untuk Ruth nya Bernard Batubara, buku-bukunya Pramoedya Ananta Toer, Inferio nya Dan Brown, sama buku perencanaan keuangan Make it Happen! karangannya Prita Hapsari Ghozie *yelah kode banget sih pi.. bilang aja minta dibeliin*
h. Ukuran baju M-L. Ukuran sepatu 40. Ya barangkali ada yang mau ngado gitu, jadi ga perlu repot-repot ngepoin.
i. Geli dan bisa nangis kalo liat & dideketin sama cicak, tokek, kodok, dan belalang. Kasian ya dideketinnya ama binatang, bukan ama cowo. Pantes aja nangis :(
j. I AM AN INTERNATIONAL AUTHOR. 5 years again. Surely, I will be.
k. Prinsip hidup yang dipegang teguh sepanjang masa: I Could be More Than Just Amazing

Itu 11 hal tentang saya, yang memang 11 hal nya rado ngaco tapi itu beneran adanya kok. Kalo mau yang rada serius, silakan kepoin itu dan ini

3. Jawaban dari 11 pertanyaan yang dikasih Mba Indy

1. Ceritain dong awal kalian ngeblog?

Note: Pijit-pijit dulu matanya karena ini bakalan panjang
Buat blog sebenernya udah dari jaman SMP kelas 2, cuman lupa passwordnya dan jarang ke warnet gara-gara tarif per jamnya Rp 7000, ngalahin ongkos naek angkot selama seminggu.
Terus bikin blog itu berawal dari kesuwungan. Iya, dulu kita berempat kesepian waktu dapet tugas PKL (Praktek Kerja Lapangan). Namanya anak STM, di akhir masa sekolahnya bakalan dapet jatah  ambil PKL di industri atau instansi gitu, sekalian buat bahan praktikum nyiapin TA (Tugas Akhir) buat syarat kelulusan. Waktu itu tahun 2010, saya, Eko, Rizki, dan Inggit dapet PKL di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Kenapa kita milih di UIN? Alasan pertama: KARENA DISANA BANYAK MAHASISWA. Banyak mahasiswa artinya sama dengan cuci mata. Namanya masih anak sekolah, rasanya kalo lihat mahasiswa tu kita berasa ga ada apa-apanya. Mahasiswa itu di mata anak sekolahan terlihat gawl, keren, kece, intinya super sekali gitu lah. Alasan yang kedua: karena dapet rekomendasi kakak kelas kalo disitu bakal dapet ilmu, pengalaman, sama lingkungan yang bagus.
Nah, di awal kita PKL, kita bingung karena masih adaptasi. Banyak ngalamunnya. Trus iseng-iseng kita bikin website pake hosting gratis: http://seriseri.ueuo.com . By the way, SERI itu singkatan dari Sofy, Eko, Rizki, dan Inggit. Kita bikin website itu tujuannya buat belajar bikin website baru, belajar coding, belajar C Panel, sekalian nyatet laporan-laporan harian kita buat diolah lagi di Tugas Akhir. Tapi tetep, niat awal bikin websitenya karena suwung. Bukan yang laen. Tapi ujungnya, karena lama kelamaan kita berempat bener-bener sibuk banget sama kerjaan di PKL, sampe itu blog ga difungsiin sebagaimana mestinya, malah ujungnya dibuat maenan aja gitu sama ajang masukin curhatan-curhatan kita -__- Tapi, gini gini website sama singkatan nama kita (SERI) cukup banyak dijadiin bahan omongan sama anak-anak Teknik Komputer Jaringan. Sampe-sampe kita ngebikin Facebook SERI dan nge-add in satu-satu temen satu sekolah. Memang kayanya kita berempat obsesi jadi artis tapi ngga kesampaian, alhasil bikin trending topic biar diomongin banyak orang. 
Disamping website milik kita berempat, masing-masing dari kita wajib ngebikin blog atau website. Terus dijadiin ajang sharing buat tuker ilmu. Tiap hari juga kita wajib ngebahas perkembangan dari blog/website kita. Si Inggit bikin blog tentang resep-resep masakan. Doi emang pinter & seneng masak, plus udah siap-siap daftar di jurusan Tata Boga UNY. Kalo Rizki dan Eko bikin website pake hosting gratis (teteup dong sukanya gretongan), trus isinya ilmu-ilmu pemrograman gitu, tips trik tentang hal-hal yang berbau script, web, desain, sama pemrograman. Trus aku sendiri bikin blog yang engga tau mau diisi apa. Malahan cuma buat mainan karena asik gonta ganti template, pasang widget, sama utak-atik script html.
Masih inget banget waktu itu update blog masih copas dari blog orang laen. Bener-bener buta banget deh tentang blog. Sampe akhirnya dibeliin buku blogging sama Papa. Bukunya karangan Ollie Salsabeela. Terus, postingan yang pertama kali kontennya bikin sendiri itu karena lagi bosen ngejaga mahasiswa-mahasiswa yang lagi tes di Laboratorium SIC (Student Information Centre), trus bikin postingan yang ini. Kalo kalian kepo gimana lugunya bahasa waktu pertama kali ngeblog, silakan buka-buka aja older post aku. Dijamin ga karuan deh. Tapi jangan diketawain ya, namanya juga belajar *ngeles ajelu*

2. Nama blog kalian apa? Kenapa milih nama itu?

Nama blog: ahihihihi.blogspot.com
Bagi yang pertama kali denger or liat, pasti ngiranya yang punya alay. Ini ada sejarahnya, bro.
Jadi ceritanya nerusin nomer 1 tadi, blognya dibikinin sama Inggit soalnya bingung mau kasih nama apa. Waktu itu lagi beken banget Bernard Bear, yang sering banget bilang "ahihihihi". Terus sering banget ditiruin sama Eko waktu dia lagi gajelas pas PKL. Alhasil nama itu dijadiin nama URL blog saya.

Niatnya bulan ini mau ganti URL dari ahihihihi.blogspot.com jadi sofynito.com. Tapi ngga dibolehin sama mama, soalnya udah kadung jadi branding dari blog yang saya bikin. Kata Mama sih gitu. Terus karena udah dibikinin sama sobat Inggit, jadi eman kalo mau diganti.
Baiklah, saya bakal mencoret penggantian nama blog di dreamlist saya.

3. Selama ngeblog, postingan yang kalian anggap paling keren yang mana? Link ya.

Paling keren:
http://ahihihihi.blogspot.com/2013/12/saya-koleris-sanguinis-kalau-kamu-wajib.html karena bikinnya pake neliti, bikin kuesioner, analisis, dan baca-baca literatur

sama

http://ahihihihi.blogspot.com/2013/09/event-organizer-disinilah-aku-banyak.html karena priceless moment banget seumur hidup saya bisa berpartisipasi di event besar banget dan skala Internasional.

Worth it banget tapi, dua-duanya jadi popular post karena viewernya sampe 1000 visitors.

4. Konsisten buat postingan di blog penting ga sih? Alasannya?

Penting banget. Kalo ga konsisten namanya hiatus. Kalo hiatus namanya blogger pasif. Kalo pasif artinya................ (isi sendiri menurut kalian apa).

5. Menurut kalian, ngeblog ada manfaatnya ngga?

Banyak. Tadi udah disebutin juga di nomer 1 yaa.

6. Dari ngeblog bisa dapet apa aja sih selain temen?

a. Inspirasi
b. Bahan obrolan
c. Derajat ke-update-an meningkat
d. Ga gaptek
e. Tenar
f. Menginspirasi banyak orang
g. Moodboster meningkat. Karena berbagi itu seperti energi yang bersinergi.
h. DUIT

7. Apa yang bikin kalian males ngeblog?

Ga ada yang bikin males sebenernya, cuman: NGGAK SEMPET. Karena:
a. Banyak tugas
b. Banyak project
c. Belom nyari ide buat nulis
d. Kuota abis
e. Udah aja ya alesan-alesannya

8. Komik atau novel? Karena?

Both of all. Karena komik adalah bacaan pertama kali yang bikin saya jatuh cinta sama aktivitas membaca. Dilanjut sama baca yang lebih berat, yaitu novel.

9. Kalo disuruh nikah sama artis, maunya nikah sama siapa?Alesannya?

Ga mau nikah sama artis. Maunya sama doi. Titik.

10. Suka hujan nggak? Kenapa?

Karena kalo hujan, doa yang kita panjatkan jadi dikabulin. And rain, is everything about him.

11. 1 kata pertama yang kalian pikirin waktu kenal Mba Indy

Aku ga ngasih kata mbak, tapi mau kasih ini. Taraaaa...



Hahaha maapin ya mbaaa. Soalnya Mba Indy sering banget ngetik pake emoticon itu xoxoxo :3


5. 11 pertanyaan buat kalian yang ngedapetin Liebster Award dari saya!

1. Kenapa sekarang jarang ngeblog? 
2. Kenapa pake blogspot/wordpress/tumblr/dll? Alesannya ya
3. Pertama kali bikin blog, karena apa? atau karena siapa?
4. 3 blogger paling berpengaruh buat kamu adalah?
5. Ada niatan pengen ikut komunitas blogger ga? Kalo iya, apa?
6. Sekarang lagi sibuk ngapain?
7. Terus, kenapa milih nge-jomblo or LDR-an? Wajib jawab! kyakyakya
8. Sebutkan beberapa rencana kalian tiga tahun ke depan dong! Misal: 2015 pengen jadi..... 2016 pengen bikin....... 2017 pengen bisa........
9. Harapan kamu buat blog kamu di masa depan adalah? Terus, usaha kamu buat ngewujudin harapan kamu tadi adalah?
10. Menurut kalian aku itu orangnya gimana? Sebutin baek sama jeleknya ya. Baeknya 10. Jeleknya 10
11. Bikin pantun 4 baris dari 20 hal yang ngegambarin tentang aku tadi dong :3 wkwkwk

Naaah, ini bagian yang paling bikin demen hahaha. Dan, yang beruntung ngedapetin Liebster Award dari saya adalah:

1. Inggit
2. Vita
3. Vina
4. Selli
5. Fikar
6. Alan
7. Evi Teja
8. Ferdy
9. Isti
10. Siti
11. Mega

Ditunggu posting tentang Liebster Award kalian yaaaa :D 

1 komentar :

Posting Komentar

The Day After Tomorrow

                                            source: flickr.com

Jika kamu termasuk salah satu orang yang saya tanyai dengan kalimat, “Kamu habis lulus mau kerja jadi apa? Apa mau lanjut S2?”. Kalau iya, berarti kamu adalah target dari beberapa kegelisahan saya akhir-akhir ini. Saya menyebut ini sebagai #efekbabsatu. Tentu kalian sudah mafhum dengan “bab satu” yang saya maksud. Apalagi kalau bukan skripsi. Rasanya tahun depan saya sudah mau lulus saja, kalau sekarang udah disuruh ngerjain bab satu sama dosen. Padahal saya masih semester lima. #emang #gue #lebay. Dan itu berakibat panjang dengan munculnya #efekbabsatu tadi. Ini sebenarnya wajar dialami di rentang usia remaja beranjak dewasa seperti saat ini. Ketika saya baru saja memiliki predikat di akhir nama lengkap: Sofy Nito Amalia, S.E., saya baru akan mempersiapkan segalanya. Saya tidak mau seperti itu. Merintis semuanya ketika hal itu sudah berada di depan mata, itu namanya sama saja dengan mengasah pedang ketika musuh sudah berada tepat di depan kita. Dunia berputar semakin cepat. Lambat laun jalurnya semakin ketat. Dan kita semua tahu, kompetisi ini semakin hari semakin tidak bersahabat. Orang yang dulunya sahabat aja sekarang ga pernah curhat *sumpahgagalfokus*

Kembali ke pertanyaan tadi. Satu persatu dari orang yang saya tanyai, menjawab dengan bermacam-macam, seperti:

1. S2 dong. Fix.
2. Insya Allah kerja di OJK (Otoritas Jasa Keuangan)
3. Mau kerja jadi professional
4. Nerusin bisnis keluarga
5. Kerja di Multi Nasional Corporate
6. Kerja di Bank
7. Berdagang / bikin usaha sendiri
Dan yang ke-delapan adalah: Belum tahu.

Maaf kalau saya sedikit point blank. Ketika semua orang di luar sana sibuk merencanakan segala sesuatu untuk mewujudkan keinginannya, saat ini masih ada orang yang belum tahu dengan apa yang akan direncanakannya? What a pity. Khusus topik kedelapan ini akan saya bahas di postingan selanjutnya.

Ternyata kegelisahan yang saya alami juga di-iya-kan oleh teman-teman yang lain. Ini beberapa diantaranya:

“Ga semua mahasiswa ekonomi cocok jadi pengusaha, lho. Aku sadar kalo aku ga punya mental pengusaha. Paling enggak, punya keinginan jadi pengusaha aja tuh, aku sama sekali ga pernah terbersit di otak. Mungkin ada sebagian orang yang memang ditakdirkan seperti itu. Berdedikasi untuk sesuatu yang lain. Tapi itu ngga tepat buat aku.” – Miss A.

“Udah kepikiran pengen kerja di corporate besar. Aku ogah kerja di bank. Karena aku bukan orang yang selalu bisa ditarget dengan cepat untuk memenuhi jumlah nominal yang besar. Sedangkan perbankan menuntut itu semua.” – Mister B.

“Kerja di Multi National Corporate adalah salah satu mimpiku. Aku sadar mungkin skill ku di ilmu manajemen atau ekonomi kurang, jadi aku siasati buat les bahasa Inggris conversation dari sekarang. Supaya paling enggak, di mata perusahaan aku punya nilai lebih soalnya bisa bahasa Inggris.” – Nona C.

“Lebaran kemaren aku ketemu sama kakak sepupu, dia cerita sekarang kerja di salah satu perbankan terkenal di Indonesia dan ditempatin di luar Pulau Jawa. Disana banyak banget lulusan anak teknik, anak psikologi, kesehatan masyarakat, dll. Yang jelas anak fakultas ekonominya dikit banget. Ngenes. Dan itu realitanya kalo lahan kerja buat anak ekonomi udah ‘diembat’ juga sama jurusan lain. Jadi kalau emang pengin kerja disana ya emang harus qualified banget. Sadar diri aja deh, bank engga cocok buat aku. Lagian lahannya udah dicaplok sama jurusan lain. Jadi aku pengen buka bisnis di bidang kreatif. Mulai sekarang aku udah mulai bikin project lho! Mau gabung, Sof?” – Tuan D.

Ketika saya mendengarkan jawaban dari teman-teman, saya patut memberikan empat jempol ini ke mereka. Kenapa? Karena mereka memahami diri mereka sendiri. Dengan menyatakan kegelisahan mereka, lalu mengambil keputusan untuk bertindak sesuai dengan keinginannya sendiri, walaupun itu mungkin bertentangan dengan apa yang mereka lakukan saat ini. Kalau kita peka, sangat banyak orang-orang di sekitar kita yang memiliki pemikiran serta tindakan yang hebat. Tinggal kita nya aja mau menggali itu semua atau enggak? Inspirasi bisa datang dari mana saja, bahkan dari lingkungan terdekat. Banyak-banyaklah mendengar. Hanya itu saran saya.

Saya tutup sharing ini dengan kalimat unik yang keluar dari salah seorang teman saya: “Project udah kelar, bentar lagi organisasi lepas jabatan. Saatnya menata masa depan dan kehidupan.” – Mister E.



2 komentar :

Posting Komentar

"This" Quantity is Bullshit

Value added.

Ratusan kali sudah saya mendengar kata itu. Bukan hanya mendengar malah, mengucapkan dan menuliskannya pun demikian. No wonder, saya seorang mahasiswi fakultas ekonomi. Value added atau nilai tambah merupakan dua buah kata sakti mandraguna yang sering saya tuliskan di kertas ujian, demi meningkatkan diksi dan kualitas konten jawaban, demi memperpanjang kata demi kata sehingga kalimat yang saya tuliskan menjadi berkelas. Dan akhirnya, nilai A saya dapatkan. Sungguh mujarab. Sometimes I found my self so manipulative. Am I wrong? I just work smart, then I play hard.

Saya sedikit mau cerita.

Waktu itu di Semarang yang sangat panas, dan di penghujung tanggal 29, saya sedang on the way ke warung juice langganan untuk membeli juice pisang oreo kesukaan saya. Jujur saja minuman ini benar-benar racun. Gimana ga racun, saya tidak bisa kalau tidak minum juice setiap hari. Kemudian ketika kaki ini melangkah, tiba-tiba mata saya menangkap seonggok kertas kumel, berwarna merah, bergambar peci duo proklamator (yang keliatan pecinya doang soalnya kertasnya kucel). Aaaakk..! DUIT CEPEEEEKK! Dalam hati saya menjerit kegirangan. Apakah ini berkah anak salehah Ya Tuhan? Di akhir bulan seperti ini mendapatkan uang seratus ribu rupiah di pinggir jalan? Seketika di otak ini muncul dua cabang. Bukan dua cabang seperti alisnya Nagita Slavina di resepsi nikahannya doi, bukan. Tapi nih pikiran bener-bener nyabang jadi dua. Cabang pertama: Nemu duit cepek di akhir bulan! Maka nikmat Tuhan mana kah yang kau dustakan?. Cabang kedua: Ini duit siapa maak?! Mau dikembaliin kemana ya?

Oke, anggap aja cabang pertama itu sisi iblis, yang cabang kedua sisi malaikat. Lalu, bagaimanakah kelanjutan kisahnya? Apakah Sofy akan mengambil uang tersebut, atau mengembalikannya?? Yaudah kalian ngga usah kepo lah yaaa. Yang jelas saya mah anak baik *senyum nyengir kuda*.

Sekarang persoalannya ada di duit itu. Kalau kalian jadi saya, apakah kalian bakal ambil duit seratus ribu yang kumal tadi? Harap kesampingkan dulu tentang aspek kejujuran atau kebaikan di kasus ini, ya. Gimana? Masih ngga mau diambil juga duitnya?

Kalau kalian jawab: “Saya ngga mau ambil duitnya. Abisnya duit kucel, sih. Saya ga biasa mungut uang jatoh di pinggir jalan. Mungut duit ya dari mesin ATM, lah!” Oke, saya sedikit meragukan tentang sisi kewarasan haha. Entah gengsi atau apa ya, saya juga tidak tahu.

Tapiii kalau kalian jawab: “Ya diambil lah. Lumayan anak kosan bisa makan enak tiga hari. Kan yang penting nilainya!” Exactly! Itulah yang saya maksudkan. Nilainya. Nominalnya. Walaupun kertasnya rada kumel, toh kan masih berharga? Bisa difungsikan sebagaimana mestinya, kan? Karena apa? Karena uang tersebut bernilai. Karena uang tersebut memiliki value added walaupun bentuk fisiknya rada kumel.



Itu aja barang, lho. Gimana kalau kita sebagai manusia? Value added yang ada jauuh dan jauuh lebih berharga dibandingkan dengan barang. Ini kejadian murni saya alami beberapa bulan yang lalu. Saya memang menargetkan blog visitor 10.000 views dengan target pada bulan Oktober 2014. Bahkan saya membuat jadwal seperti ini:


Demi tercapainya keinginan tersebut, saya membuat timeline rinci, to-do-list, dan semua hal yang mendukung 10.000 page views tadi. Pokonya gimana caranya harus 10.000. Entah dibanyakin posting, kek. Blogwalking, kek. Apa aja, deh. Yang penting blog gue musti dapet 10.000 page views. Selalu dan selalu seperti itu yang saya pikirkan. Orientasi jumlah. Sasaran pada kuantitas.

Tapi apa yang terjadi? Itu semua omong kosong. Saya gagal. Saya tidak bisa mencapai target jumlah yang diinginkan. Entah karena alasan apa pun. Jujur saja saya harus meluangkan banyak waktu untuk menulis, mengedit, membacanya lagi, mengeditnya lagi, publish, dan lain sebagainya. Sedangkan kenyataannya, waktu saya terpakai untuk mengikuti kuliah, rapat, menjadi ketua panitia sebuah project, ikut kepanitiaan A dan B, kegiatan C, aargh omong kosong! Tak akan habis alasan yang saya kemukakan untuk menghindari mengapa tidak bisa mencapai target tersebut. Setelah dipikir-pikir, ya memang ada sesuatu yang tidak lurus disini. Orientasi kuantitas tadi memang tidak salah, namun juga tidak sepenuhnya benar. Saya hanya mengejar target dan target, hingga melupakan keadaan yang sebenarnya terjadi. Bahkan mirisnya, ketika saya membuka folder draft di laptop, banyak sekali file tulisan dengan konten yang hmm, menurut saya buruk. Karena ya itu tadi, saya terlalu berorientasi pada kuantitas. Bukan pada kualitas. Saya kesampingkan value added dalam konten tulisan, hanya untuk mencapai goals. It was such complicated, isn’t it?

Saya sudah sadar. Value added dan kualitas memang tidak ada duanya. Saya sudah tidak ngoyo lagi, walau tetap ada pada targetnya. Mau buktinya??

Walaupun rencana posting sebulan minimal 4x dan realitanya hanya sebulan 1x, tapi nyatanya blog ini dari hari ke hari selalu saja ada yang berkunjung. Seperti sebuah sistem bisnis yang sudah berjalan, dan itu autopilot. Ga usah disetir juga bisa jalan sendiri. Ga posting tapi tetep ada yang mengunjungi. Dan kalo dihitung-hitung kenaikannya lumayan, lho. Alhamdulillah entah ini kebetulan atau bukan, tapi kalau memang kita mengutamakan kualitas dan value added dalam setiap kegiatan APAPUN, hasil yang didapatkan memang jauh lebih memuaskan.

Be good. But more importantly DO GOOD. Chao!

2 komentar :

Posting Komentar

20+ Facts About Me

Jadi ceritanya, seminggu lalu, seisi rumah pada nasehatin adek yang paling kecil, Rizqi. Yah, walau tubuhnya ga ada kecil-kecilnya, tapi kalo di rumah selalu dijadiin bulan-bulanan ama abang-abangnya dan mbaknya. "Kok aku digodain terus sih, kesel!", gitu tuh dia kalo udah ngambek. Lagian saya juga cuma ngejawab enteng, "Salah siapa lahir terakhir." Memang saya kakak yang kejam.
Mulai dari Papa, Mama, saya, Helmi, Fachri, sampe Eyang pun, juga ikut-ikutan nasehatin si dedek. Mama bilang, "kita harus bisa jadi orang yang cinta dan respect sama diri sendiri". Intinya begitu. (Maap ga nyebutin apa duduk perkaranya disini, takut diomelin doi *ups). 

Nah, karena mencintai diri sendiri tadi, makanya saya bikin postingan ini. Ditambah, lagi ngetren banget di instagram tentang 20 facts about me dengan nampilin foto orang itu plus deskripsi tentang dirinya. Habis itu, musti nge tag/mensyen ke temen-temennya supaya bikin 20 facts about me juga. Yah, semacam pesan berantai gitu, deh. Kalo di dunia blogger, ada yang namanya Liebster Award. Mirip-mirip sama 20 facts bout me itu. Saya juga dapet nih tepokan Liebster Award dari Mba Indi, tapi belom dikerjain hehehe.


Btw, sebelum ngetren 20 facts bout me. Saya sebenernya udah pernah bikin hal beginian. Cuma, emang engga di-viral kan. Namanya juga iseng-iseng. Nih yang mau kepo


Kenapa saya 20+ facts bout me? Kenapa harus pake +? Biar beken gitu, kaya Google+. Terus karena saya sadar diri usia saya sudah 20+ :(

Kenapa 29, bukan 20? Kenapa ga sama kaya trend yang ada? Soalnya 29 itu angka ganjil. Angka ganjil konon lebih baik dari angka genap. Karena 29 itu angka marketing dan nipu psikologis, orang masih nganggep itu angka 20-an, padahal nyatanya udah mau mepet 30. Soalnya 29 ya karena saya lagi pengen aja nyebutin segitu.

Langsung aja ya, saya males ngetik di instagram ga bisa banyak, jadi mending posting di blog aja.


Here it is, 20+ facts bout me!



s
sumfah ini foto kaga pake filter apalagi 360 wkwk


1. Sering dikatain "senior", "angkatan tua". Faktanya tetap, "baby face" dan "mendewasa".

2. Pelor (nempel molor) banget. Rekor bisa tidur dengan cara berdiri! (di dalem bis).
3. Bisa tidur dimana saja. Bisa makan apa aja. Kecuali makan kaca, lampu, paku. Karena saya bukan pemain debus.
4. Pernah jadi fans berat PSIS sama Manchester United. Sekarang ga terlalu, sih.
5. Kalo capek/lagi bete tinggal sodorin ice cream aja. Habis semua perkara.
6. Jerawatan kalo lagi mau dapet, pas dapet, dan setelah dapet. Ga pernah enggak!
7. Punya tahi lalat banyak -_-
8. Ga suka susu sapi. Tapi kalo minum di kedai susu susuan jaman sekarang doyan. Apalagi kalo ditraktir. Bawaannya pengen nambah mulu.
9. Ekstrovert. Punya temen banyak. Introvert. Sering juga diem. AMBIVERT. Iyesh, saya perpaduan keduanya.
10. Geli banget ama cicak, tokek, dan kodok.
11. Kalo kecapean badannya memar-memar.
12. Alergi bulu, debu, sama hawa dingin. Tapi tenang, aku ga alergi sama kamu, kok.
13. Takut naek gunung. Takut bengeknya kumat.
14. Pengen banget bisa cas cis cus bahasa Inggris. And I'll always try to do that.
15. Sering dikatain, "ngakaknya lucu", "ketawanya mirip mak lampir"
16. Kalo mau nyeritain hal yang lucu, sebelum cerita malah udah ketawa duluan.
17. Belum pernah nonton konser musik. Ga nyaman aja gitu sama sesek-sesekannya.
18. Punya ratusan koleksi buku.
19. Salah satu momen ter-awkward. Lagi di salon trus mau potong rambut. Ditowel sama ibu-ibu di sebelah, "mbaknya mualaf ya?". Bayangkan, saya dikatain begitu sama stranger. Dikira saya enci-enci Cina. Bukan gitu bu, saya cuma kalo ngliat ga bisa jauh-jauh amat pandangannya.
20. Cewe mandiri. Rajin. Pekerja keras. Istriable, deh pokoknya. Wkwkwk!
21. Juga Setia *kedipin mata sambil kibas jilbab*
22. Tuh kan! Kurang apa coba gue??! HAHAHA minta digampar.
23. I AM AN INTERNATIONAL AUTHOR. 5 years again. Surely, I will be.
24. Mimpi jaman SMP: pengen jadi anak eksis. Mimpi jaman STM: pengen kerja di Google California. Mimpi jaman sekarang: dinikahin ama doi.
25. STM: jurusan Teknik Komputer Jaringan. Kerja: di Event Organizer. Kuliah: ambil jurusan Manajemen. Hobi: sastra dan nulis. Catat, saya bukan orang yang salah jurusan!
26. Pengen banget bisa jago nyanyi sama maen alat musik. Tapi maaf, ternyata semesta enggak ngerestuin elu, tong.
27. Kamu suwung? Kesepian? Ga ada kerjaan? Mending baca ini deh :) http://ahihihihi.blogspot.com
28. Kamu lelah? Cape? Ga bersemangat? "When you are tired. It's a sign that you're almost at the end of your fight." That's for you :)
29. I COULD BE MORE THAN JUST AMAZING
     

2 komentar :

Posting Komentar

Memaksa Diri Sendiri, Kenapa Enggak?

Saya bosan.

Hampir seminggu saya tidak beraktivitas seperti biasanya. Bolos kuliah, tidak ikut rapat, dan absen dalam sebuah kepanitiaan. Hanya karena sakit. Mahalnya kesehatan memang bisa menjadi sebuah tolak ukur tersendiri. Dan saya menyesal kenapa tidak dari kemarin-kemarin saya berusaha menjaga kesehatan. Walapun orang bodoh pun juga paham, menyesal selalu datang di akhir. Curhat dikit lah ya, sebenernya jam segini sudah seharusnya saya tidur. Mana badan belum begitu fit. Tapi saya tidak bisa tidur, karena....

Saya bosan.

Bukan bosan karena sakit tadi yang mau saya bahas disini, bukan. Tapi bosan dengan postingan blog saya yang menurut saya, hmm. Tidak ada kemajuan. Sebulan satu postingan. Begitu melulu. Dan parahnya itu terulang-ulang. Itu yang membuat saya tidak bisa tidur. Karena saya memiliki ritual sebelum tidur: selalu memikirkan apa saja yang saya inginkan, apa saja yang belum saya tempuh, dan apa saja apa saja yang lainnya.

Katanya mau jadi penulis? Emang bisa? Kalo latihan nulis saja jarang? Kalo tiap hari aja absen baca buku? Kalo tiap bulan aja jarang beli buku? Fix ya, yang terakhir itu murni ngidam doang, kok. Ya intinya seperti itulah pertanyaan-pertanyaan dari sisi lain jiwa saya yang jahat. (Mungkin lagi berusaha ngedown-in kali, ya)

Untuk mengalahkan sisi lain suara hati yang jahat itu, tentunya kita harus punya pertahanan diri. Ini penting, lho! Istilah gaulnya mental block. Ringkasnya, mental block itu sebuah pertahanan diri kalo misal kita punya pemikiran yang jelek mengenai suatu hal. Pokonya gimana caranya jangan sampe terjerumus sama suara hati yang berusaha ngejatuhin mental kamu. Gitu deh ya kalo dibahasakan. Maap kalo belepotan. Yang mau bahasa lebih formal, saya yakin Mbah Google lebih jago.

Akhirnya, saya kepikiran untuk membuat taktik. Ehm, sebentar. Kayanya terlalu high dan ngidih banget kalo pake kata “taktik”, soalnya ini kerjaan iseng sebenernya. Tapi, trust me it works. Halah, malah iklan. Nggak deng, sumfah ane jujur dan serius ini. Bener-bener simple banget. Saya buat draft 1 hingga draft 5 dan kemudian langsung mempublishnya. Yang namanya draft, tentunya masih mentah ya. Tapi draft saya ini sangat spesial dan lain daripada yang lain! Karena draft saya MASIH KOSONG. Buat apa dong bikin draft, lebih parah daripada mentah, justru kosong sama sekali, dan langsung dipublish? Kurang kerjaan banget, sih! Ooww, kalian belum tahu ya tujuan sebenernya, fufufu. Jadi, disini saya mencoba untuk memaksakan diri. Sekarang udah ngeh kan, sama judul di atas? Inilah yang mungkin dapat mengubah kebiasaan saya menulis sebulan sekali, menjadi menulis sebulan 5 postingan. Ya, saya mencoba untuk memaksa diri saya. Kalau tidak begini, saya tidak akan menulis. Dan apakah kamu tahu, apa keajaiban pemaksaan ini?

Dalam hitungan satu jam, saya bisa langsung menulis bukan hanya 5 draft sekaligus di laptop saya. Tapi 7 draft sekaligus! Ajaib kan? “Banget” kalo menurut saya. Seketika, ide yang tadinya susah terus bingung 'mau nulis apa?'. Ternyata dalam hitungan 60 menit saja, beberapa ide untuk menulis bertebaran begitu saja. Keren bukan? Subhanallah Allah menganugerahkan kemampuan otak yang luar biasa untuk manusia. Terkadang kita memang terjebak dalam rutinitas kemalasan. Malas untuk berpikir. Malas untuk bergerak. Malas untuk berbagi. Dan beribu macam alasan lainnya sehingga kita semudah itu mengucapkan kata “malas”. Otak sejatinya memang perlu dipaksa untuk berlatih dan berpikir ketika memang ada kesulitan yang melanda. Jujur aja sih walau sebenernya ketika saya begitu lancarnya menulis draft, seketika mengalirlah kalimat-kalimat yang memang jika dibaca lagi masih sangat jelek. Yang menurut saya, belum pantas untuk dipublikasikan. Tapi itu semua ga berarti kok, kalo memang hasilnya sesuai dengan yang kita inginkan. Walau harus dengan sebuah pemaksaan. Bukan begitu, toh? Iyain aja ya, itung-itung nyenengin saya lah.

Saya mau cerita sedikit tentang pemaksaan yang lain. Pernah suatu waktu, saya sengaja menyisihkan uang 100 ribu untuk 7 hari hidup di kosan. Transport sehari saja saya sudah hampir habis 10 ribu, belum makan, fotokopi, pulsa, jajan, beli cupacup, dll. Jika dihitung melalui perhitungan manusia, memang ga akan pernah cukup. Tapi, untuk takaran hitungan Tuhan? Itu sangat cukup, bahkan sisa beberapa puluh ribu lho! Keren kan ternyata. Masih ga percaya saya kalo nginget-nginget kejadian itu. Bisa sengirit itu.


Tidak selamanya memaksakan diri adalah sebuah hal yang negatif.



Jadi, kamu mau mencoba memaksakan diri terhadap hal apa? Mulai dicoba, yuk. Dari sekarang ya! J

1 komentar :

Posting Komentar

Tentang Sebuah Penolakan

   src: diamondindonesia.co.id
                                                           

“Nduk, besok habis lulus kuliah mau ngapain?” Tanya Mama di siang bolong.
“Nanti liat dulu Ma, sambil jalan.” Jawabku enteng.
Itu sedikit percakapan antara ibu dan anak yang terjadi 4 bulan yang lalu.
---
“Besok nanti mau kerja dimana, Nduk?” Tanya Mama di suatu malam.
“Opi nanti ga mau kerja, Ma.” Jawabku mantap.
“Gimana ceritanya kamu ga mau kerja???!!#$&*)”:>?cbdgfiedf~!**#@{}
*And the World War III began*

Begitulah beberapa potong percakapan antara aku dan ibu sekitar 3 bulan yang lalu. Orang tua mana yang ga kaget kalo anaknya ga mau kerja? Pasti mayoritas orang tua mengalami reaksi yang sama. Sebenernya aku salah juga, sih. Jawabannya memang kalo dipikir terlalu frontal dan mengagetkan. Ada dua kalimat yang perlu digarisbawahi saat ini. Yang bagian pertama jawabannya ngambang, “Nanti liat dulu Ma, sambil jalan.” Sepintas mirip-mirip ya sama pertanyaannya si cewe, “Mau dibawa kemana hubungan kita?”. Terus cowonya jawab, “Jalani aja dulu lah, ya”.

Si cewe minta kepastian ke cowonya, apa bener-bener serius mereka ngejalanin hubungannya. Sama kaya Mama ke aku, tanya kepastian gimana nasib masa depanku nanti, apa bener-bener serius dijalanin prosesnya.

Bagian kedua, “Opi nanti ga mau kerja, Ma.” Sekilas mirip sama kalo cowo lagi nembak cewe. Terus dijawab sama cewenya, “Aku ga mau jadi pacar kamu.” Dyaarr. Ditolak mentah-mentah. Oke, jujur aja ini jawaban lebih nyakitin daripada bagian pertama. Eh, nyakitin mana sih, digantungin apa ditolak??

Sekarang, ada yang bisa nebak ga, apa persamaannya antara bagian pertama dan kedua? Kalo kamu ngejawab, “Sama-sama sakitnya tuh disini”. Bisa dijamin berarti kamu salah satu orang yang susah move on.

Ngaconya udahan. Jawabannya yang bener itu: saya sama-sama belum siap. Yang pertama, saya belum siap mengutarakan apa yang ada di pikiran. Sehingga jawaban yang keluar dari mulut ya itu tadi, “Nanti liat dulu.” Sedangkan yang kedua, saya belum siap dengan respon yang pasti diterima jika menjawab sesuai dengan hati nurani. Maka saya memilih untuk menjawab praktis, “Saya ga mau kerja”. Walaupun penolakan yang saya lakukan berakibat risiko terjadinya World War III tadi.

Mungkin dari kalian ada yang bertanya-tanya, kenapa saya tidak mau bekerja?

Simple saja, karena saya tidak suka. Saya tidak suka disuruh-suruh si A untuk melakukan sebuah pekerjaan B, dengan cara C, tenggat waktunya D, dan hasilnya harus E. Bekerja disini maksudnya adalah ikut orang lain. Kerja dengan orang lain. Kita yang disuruh, orang lain yang menyuruh. Bahasa kerennya mungkin “berkarier di sebuah perusahaan”. Saya sangat mengerti keadaan diri sendiri. Bahwa saya bukan tipe orang yang nyaman melakukan pekerjaan dengan cara disuruh orang lain.

Alasan lainnya, saya tidak ingin menjadi wanita karier yang berangkat sebelum anaknya bangun, dan pulang malam ketika si anak sudah tidur. Daripada nanti ujungnya resign, mending sekalian aja gausah karier di perusahaan. Praktis banget emang mikirnya.

Belum lagi curhatan dari teman-teman yang sudah lulus kuliah. Hampir tiap hari saya dicurhatin susahnya cari pekerjaan. Trus kalo udah keterima kerja, ngeluh melulu karena pekerjaannya ga sesuai sama yang diharapkan. Ya begitulah risikonya kalo kerja ikut orang lain. Kalo maunya kerja sesuai sama yang diharepin, yaa berarti kudu punya usaha sendiri tho? Bukannya saya nakut-nakutin, tapi faktanya jaman sekarang memang susah banget ngelamar kerja di sebuah perusahaan (soalnya udah pernah ngalamin juga). Saya tidak mau beasiswa S1 selama 4 tahun jadi mubazir dan menambah beban negara dengan menjadi pengangguran.

Lantas kalo ga mau kerja, habis lulus mau ngapain?
Ada dua alternatif yang sudah dipikirkan

1. Ingin melanjutkan pendidikan dengan beasiswa S2 di Amerika atau Inggris. Ambil jurusan finance management atau jurusan yang berhubungan sama bisnis dan manajemen.

2. Cari duit sendiri tapi bukan dengan karier di perusahaan.
Baik alternatif pertama mau pun kedua sebenernya sama-sama meragukan. Yaiyalah meragukan, namanya juga masa depan hehehe. Tapi kalau disuruh milih, saya lebih sreg sama alternatif yang kedua. Ada beberapa pertimbangan yang saya pikirkan kenapa memilih yang ini. Yah, cukup kompleks lah sebenernya. Salah satunya, keinginan tak terbendung saya untuk menjadi penulis internasional. Agak lucu jika nanti saya yang seorang lulusan STM Teknik Komputer Jaringan, pernah bekerja di Event Organizer, kuliah di Manajemen hingga S2 pula, eh ujungnya jadi penulis. Tapi gitu ya kerennya orang Indonesia, masih banyak orang-orang di luar sana yang juga studinya tidak sesuai sama pekerjaannya yang sekarang. Sangat fleksibel. Ini nyambung juga sama postinganku yang sebelumnya tentang ke-fokus-an.

Sembari menyelesaikan tulisan ini dan memostingnya di blog, aku tunjukkan kepada Mama juga Papa, supaya dibaca dan di-aamiin-i dalam setiap doa mereka.


Dan sekarang, aku sudah mampu menerjemahkan apa itu ?!#$&*)”:>?cbdgfiedf~!**#@{} yang diucapkan Mama sebelumnya. Karena kini, giliran Mama Papa yang mengangguk dan menjawab dengan mantap, “Pasti, Nak.”

7 komentar :

Posting Komentar

Gadget Bikin Hidupmu Lebih Greget? Coba Baca Dulu Artikel Ini



Membaca majalah Marketeers bulan ini, ada artikel menggelitik yang memunculkan ide buat ngeshare tentang ini. Artikel itu ngebahas tentang negara kita sebagai pasar smartphone terbesar di Asia Tenggara. Wow banget ga sih? Menurutku ini fenomena yang luar biasa loh, ngeliat euforia masyarakat kita yang doyan beli gadget pinter.

Ponsel pintar jaman sekarang bak kacang goreng yang laris manis dibeli waktu mau nonton layar tancep. Semua orang mana sih yang ga punya smarthphone? Ya, mungkin ada beberapa. Tapi yakin deh, itu pun bisa dihitung dengan jari. Beberapa waktu lalu pas salat tarawih di masjid, di depan ada 3 anak SD yang cekikak cekikik sambil maen handphone touchscreen trus nge-game Hay Day. Kemarennya lagi waktu lagi jalan-jalan, liat bapak separoh baya pegang handphone Oppo Find 5 (kalo ga salah), trus ngetik gitu pelan-pelaaaan banget. Ane liatnya aja geregetan sambil mikir dalem ati, “Plis pak itu hape mending buat ane aja deh”. Ada juga cerita temen yang katanya waktu tarawih di Bekasi, dia ketemu sama ABG yang malah sibuk selfie daripada berdoa. Sumpah deh yang ini ga ngerti lagi.


Di artikel tersebut disebutkan bahwa setiap bulannya, penjualan smartphone selalu menorehkan rekor baru. Bayangin setiap bulan selalu menorehkan rekor baru, artinya trend penjualan grafiknya selalu naik. Indonesia adalah pasar terbesar dengan penjualan smartphone mencapai 7,3 juta unit atau merepresentasikan 40% pasar smartphone di Asia Tenggara (berdasarkan data Gfk). Konsumsi masyarakat kita akan produk teknologi adalah nomor satu diantara negara-negara lain yang menurut saya lebih canggih daripada Indonesia, seperti Malaysia dan Singapura. Emang sih, kalo dilihat teknologi masyarakat kita udah semakin meningkat, angka gaptek juga sepertinya menurun. Cuma pasti hal-hal kaya gitu ada efek negatifnya. Yang bikin aku heran sebenernya kaya gini; banyak orang Indonesia yang mampu membeli, cuma ngga maksimalin apa yang seharusnya bisa difungsikan. Jadi misalnya kaya bapak separo baya tadi. Beli Oppo Find 5, cuma dipake buat ngetik, mungkin kirim sms atau chatting, dengerin lagu, atau hal-hal simple yang bisa dilakuin di handphone yang spec nya lebih rendah daripada Oppo Find 5. Masyarakat kita mampu membeli, tapi belum bisa memaksimalkan. Masyarakat kita konsumtif, dan itu menjadikan kita susah untuk produktif. Aku bisa bilang kaya gini berdasarkan asumsi mayoritas fakta yang terjadi. Terlepas dari kemungkinan pasti ada orang yang bisa memaksimalkan dan bisa menjadikannya sesuatu yang produktif.



Disini aku bakal ngeshare tentang video yang semoga ngasi kita pandangan baru tentang penggunaan smartphone. Video ini aku dapetin dari temenku, Dina, di sebuah grup chatting anak-anak Undip. Langsung aja tonton ya!


Jangan menyalahkan siapa pun jika kita menjadi generasi bodoh akibat ponsel pintar. Kita pun termasuk pelaku di dalamnya. Mari lakukan perubahan sederhana mulai dari sekarang. Bisa dengan cara menatap orang yang mengajak kita berbicara, bukan dengan menanggapi percakapannya dengan mata dan tangan masih fokus di layar (Truly, ini fakta banget kejadian di sekitar kita, sstt.. bahkan mungkin kita sendiri!). Sadarilah, respect itu tumbuh dari sesuatu hal yang kecil. Sesuatu hal yang ada di sekitar kita. Seperti contohnya ada di video itu. Jangan korbankan respect dan integritas, maupun kualitas kehidupanmu hanya gara-gara sebuah gadget. Biarlah smartphone mu tetap menjadi alat, bukan memperalat. 

12 komentar :

Posting Komentar

Harapan Untuk Anakku

  src: photo.elsoar.com

Apa yang kamu bayangin waktu pertama kali baca judul tadi? Aneh? Geli? Mengernyitkan dahi? Jujur, sedikit terdengar lebay memang. Nikah aje belom, udah mikirin anak ye mpok haha. Tapi yaudalah gapapa, masih mending kan lebay nya kali ini bisa tersalurkan jadi tulisan hehehe #ngeles.

Semua orang tentu punya pengharapan, punya keinginan, termasuk aku. Tapi harapan ini jauh terpikirkan untuk beberapa tahun ke depan. Ketika nanti suatu saat aku memiliki anak-anak. Ide buat nulis ini sebenernya terlintas karena beberapa kali diminta tolong sama orang tua buat ke sekolah adek-adek: Fachri, Rizqi, atau Helmi, entah itu untuk ambil rapot, ikut sosialisasi sekolah, bahkan ambil hasil pengumuman kelulusan UAN kaya hari ini. Di tempat tadi, aku nyoba memposisikan diri sebagai “orang tua”, mencoba berkenalan dengan ibu-ibu yang juga punya anak di sekolah itu.

Selain pengalaman di atas, fakta membuktikan bahwa banyak, bahkan banyak sekali anak-anak muda yang masih bingung jika ditanya “Punya cita-cita apa?” atau “Pengen jadi apa?”. Pertanyaan yang simpel namun menurutku sangat kompleks. Beberapa anak di jurusanku kalo dikasi pertanyaan kaya gitu, nanti jadinya kaya gini: “Lo besok habis lulus pengen ngapain?” / “Gue sih pengennya jadi pengusaha”. 
Udah. Gitu. Doang.

Coba sekarang kita telaah kalimat tadi: “Gue pengen jadi pengusaha”. Kalimat yang terdiri dari empat kata itu, menurutku masih terlalu general, belum menggambarkan suatu desire atau keinginan yang kuat untuk mewujudkan apa yang dikatakan orang tersebut, belum memberikan masa jatuh tempo kapan seharusnya lo ngewujudin apa yang tadi diucapin.

Bandingkan dengan yang ini: “Bro, rencana kelar kuliah pengen jadi apa?” / “InsyaAllah 5 tahun lagi gue pengen bisa keterima kerja di kantornya Google di Sillicon Valley, CA, pengen bisa jadi General Managernya”. Kalimat barusan mengungkapkan target waktu, jenis pekerjaan, institusi, lokasi tempat bekerja, dan tentunya juga berisi doa hehehe. Sekarang kelihatan kan dimana bedanya sama kalimat “Gue sih pengennya jadi pengusaha”? Ada yang bisa sebutin bedanya apa? SPESIFIK. Yap, bener banget. Yang atunya general, yang atunya spesifik.

Wait.. wait.. terus apa dong hubungannya harapan pengen punya anak sama curhat masalah klasik anak muda jaman sekarang yang mayoritas bingung pengen jadi apa? Sabar yak ini lagi kutarik benang merahnya kok hehe. Jadi, harapan untuk anakku tadi adalah tentang ke-spesifik-an. Mungkin bisa di break down jadi semacam ini:

Bismillah
-Dari umur 1-5 tahun, anak-anaku udah tahu dia seneng sama hal apa. Entah itu mungkin nyanyi, nari, maen musik, baca puisi, nyinden, berhitung, olahraga, seneng sama hal-hal yang berbau analitis, ngoprek barang, ngegambar, dan lain sebagainya, yang nantinya bisa dikembangkan untuk masa depannya.

-Dari umur 5 tahun udah diajarin jadi pemimpin. Karena aku punya prinsip, apa pun karier anakku nanti, mau dia bekerja di sebuah perusahaan, punya usaha, jadi pekerja seni, atau apa pun, yang jelas sebisa mungkin dia harus jadi pemimpin. Alasannya? Karena pemimpin adalah influencer. Karena pemimpin memiliki pengaruh besar. Karena pemimpin adalah decision maker.

-Umur 10-12 tahun si anak bikin project sosial untuk membantu masyarakat sekitar, dengan memberdayakan sumber daya yang ada di sekitarnya. Mungkin bisa minta bantuan investor, atau bekerjasama dengan LSM atau komunitas. Ide ini dapet inisiatif dari kisah seorang wanita yang subhanallah sekali, yang memiliki cara mendidik anaknya secara luar biasa. Aku lupa namanya siapa, maaf sebelumnya, kalau ada yang tahu silakan bisa di share J

-Christiano Ronaldo, seorang pemain bola dengan puluhan penghargaan dunia. Tiger Woods, pegolf handal yang namanya harum di kancah Internasional. Bill Gates, CEO Microsoft yang tajirnya ampun-ampunan. Michael Jackson, penyanyi legendaris fenomenal yang namanya terkenang sepanjang masa. Hampir semua orang besar, berpengaruh, dan terkenal di dunia ini memiliki satu kesamaan: mereka FOKUS pada bidangnya masing-masing. Pernah denger tentang 10.000 hours rules? Teori ini terkenal lewat kisah Malcolm Galdwell yang berjudul The Outliers. Jadi intinya, untuk bisa menjadi seorang expert dibutuhkan waktu minimal 10.000 jam. Jika setiap hari dilakukan selama 3 jam, maka butuh waktu selama 10 tahun untuk mencapai tingkat expert tersebut. Itulah kenapa sebabnya, dari umur 5 tahun anakku kelak bisa mengerti apa yang disenangi, digeluti secara kontinyu, dan fokus untuk menjadi expert di bidang tersebut.

Kebayang ga sih, kalo dari dulu orang tua kalian membantu mengarahkan, memotivasi, dan mendukung secara penuh di bidang yang kamu senangi, pasti sekarang di usia kamu yang udah 20-an kamu udah jadi seorang professional. Ini yang mendasari semua harapan tadi buat anak-anakku kelak. Andaikata dulu orang tuaku membantu memahami untuk menemukan hal spesifik yang aku senangi, pasti di usia sekarang aku mungkin sudah menjadi penulis hebat yang berpengaruh di dunia. Aku aja baru paham kalo ternyata aku suka nulis beberapa tahun terakhir ini. Padahal, kalo diinget-inget, kebiasaan nulis dan bikin cerita udah aku mulai sejak TK. Nyesel ga sih baru sadar sekarang di usia yang udah 20-an? Terus belasan tahun terakhir dihabiskan buat apa? Mungkin jawabannya adalah: Belasan tahun terakhir digunakan untuk mencari, apa sih yang sebenernya aku sukai? Sekarang coba dibalik: belasan tahun terakhir digunakan untuk memaksimalkan 10.000 hours rules dan berusaha untuk menjadi expert. Bedanya jauh ya?

Yes, udah saatnya beribu tanya yang tadi terlontar dalam tiap kalimat ditutup dengan sebuah kalimat juga. Kalimat ini, aku dapatkan dari Mas Andy Fajar Handika, CEO dari Fajar Montana Group. Beliau memiliki bisnis Foodfezt, Michigo Restaurant, Kopi Oey Yogyakarta, dan makandiantar.com. Awalnya, tahu Mas Andy itu waktu ikut conference Google Indonesia di Sheraton Hotel Yogyakarta, dan akhirnya baru tanggal 8 Juni kemaren, aku dan temen-temen organisasi berinisiatif mengundang beliau jadi pembicara di talkshow technopreneur. Beliau luar biasa. He’s really inspiring.

"Waktu terbaik pertama untuk menjadi ................... (ganti dengan impianmu) adalah 5 tahun yang lalu. Waktu terbaik kedua adalah saat ini." -Andy Fajar Handika-


*Yang pengen tahu tentang 10.000 hours rules bisa baca disini: http://www.wisdomgroup.com/blog/10000-hours-of-practice/

3 komentar :

Posting Komentar

Huft Moment


Ada masanya dimana segalanya yang sudah direncanakan, akhirnya gagal hanya karena sebuah kejadian lain. Unplanned moment. Mungkin bahasa gaulnya kaya gitu. Itulah yang terjadi sebulan terakhir ini. Ada beberapa rencana yang gagal hanya karena sebuah unplanned moment tadi. Rencana pertama, aku bareng temen-temen membentuk tim buat ikut LKTI Nasional, segala persiapan udah dilaksanain; mulai dari cari dosen pembimbing, nganggarin uang pendaftaran, ngubek-ubek perpus cari referensi, bahkan sampai dibelain acara nginep-nginepan demi lemburnya LKTI tadi. Rencana kedua, aku udah daftar buat ikut lomba essay-nya Management Event, tapi ternyata di detik terakhir deadline, ga ada satu naskah pun yang bisa dikumpulin. Rencana ketiga, project website selesai akhir bulan ini dan harus langsung publish. Rencana keempat, segala macem perhitungan tentang jadwal ngeblog, nglaksanain tugas kontributor, blogwalking, dan lain sebagainya untuk target bulan Mei (buat ngewujudin sepuluh ribu visitors sampai akhir tahun ini) juga kandas terhempas. Dan, rencana kelima, ikut lomba nulis cerpen tingkat nasional, cuma ini harapan satu-satunya rencana yang bisa terlaksana. Dari rencana satu sampai empat, semuanya ga bisa kecentang dari my-to-do-list, dan jujur itu nyesek banget. Ada perasaan bersalah yang begitu besar semacam, “apa susahnya sih nepatin janji ke diri sendiri?” dan kenyataannya emang itu SUSAH BANGET.

Keempat rencana tadi emang cuma jadi WACANA, BUKAN REALITA, penyebabnya cuma satu: dapet project dadakan dari organisasi dan diamanahin jadi ketua panitia. Sebenernya kalau dari awal sampai akhir project bakal berjalan sesuai keinginan sih no problem ya buat nglakuin keempat rencana tadi. Cuma kenyataannya, ada beberapa kejadian yang bikin down. Ga kepalang tanggung ampe kadang bikin gajelas keadaan diri sendiri, sering error, lupaan, lebih banyak diem, dan ga nyambungan, yah hal-hal ga bener semacam itu lah. Tapi dari segala macam hal ga enak tadi, setelah sekian waktu masalah tersebut berlalu, kita seakan sadar, “Ini cuma case kecil, bro. Belum ada apa-apanya”. Perumpamaan ‘di atas langit masih ada langit’ emang bener adanya. Ga setiap masalah yang kita lalui itu “seberat itu”. Toh lambat laun, akhirnya masalah juga bakal clear. Clear bisa artinya selesai. Entah selesainya itu berjalan baik, atau berjalan buruk, itu namanya juga selesai, kan?

**


Aku sih percaya, kalau kita fokus sama apa yang ditugaskan buat saat ini, yang ternyata tugasnya itu bikin rencana sebelumnya terabaikan, pasti bakal ada invinsible hand yang ngebantu supaya keempat rencana tadi bisa tercentang di my-to-do-list, walau mungkin bulan depan? Who knows gitu. Tenang aja lah, Tuhan yang lebih tahu tentang ini kok. Karena Tuhan punya tiga kata buat para hambanya: ya, tidak, atau nanti. Pengennya sih jawabannya “nanti” aja . Gapapa kan berharap sama Tuhan?

2 komentar :

Posting Komentar

Jadi Generasi Muda Yang Antimainstream, Yuk!


 sumber: www.stylehasnosize.com


Hola, rasanya lama sekali saya ga posting disini. Hampir 2 bulan. Sebenernya nih, ada beberapa draft yang udah disiapkan, cuma sayanya aja yang belum menyempatkan diri u,u

Kalo nginget-nginget lagi kenapa selama ini ga ada satu postingan pun, jawabannya.. ehm.. semacam bulan-bulan ini lagi ga ada asupan bacaan. Bener-bener jarang banget baca (re: baca buku non kuliah). Jarang ke perpus, apalagi toko buku. Yah you know, menulis kan salah satu refleksi dari membaca. Kalo ga ada yang dibaca, ga ada juga yang mau ditulis. Postingan kali ini juga lain daripada yang lain, karena langsung publish. Biasanya setiap kali mau posting, saya nerapin sistem draft dan nyicil setiap hari, setelah itu baru deh editing. Tapi kali ini mau coba sedikit beda dengan “rada nyablak”.

Oke, langsung mulai aja ya..


Tau ga sih, generasi sekarang itu kaya gimana? -- “Kita ini generasi penerus!”, mungkin ada lagi yang bilang, “Stay young and forever”, dan mungkin ungkapan yang lainnya. Nih, sebenernya kita-kita ini yang generasi muda (sst yang udah tua diem aja :p), hidup di jaman serba modern, globalisasi tingkat tinggi, bahasa kerennya no borderless, artinya dunia tanpa batas, disebut generasi Y. Apa itu generasi Y? Intinya, generasi Y hidup di dunia internet, dengan segala informasi yang luas dan mudah untuk diperoleh. Generasi ini sangat melek dengan teknologi juga up to date. Buat lebih lengkapnya mengenai generasi Y bisa cek Google, guys.

Dengan segala tanda di atas, bisa bayangin kan apa aja implikasinya? Yap, anak muda sekarang jadi casciscus conversation menggunakan bahasa negara lain, adanya kontes breakdance, modern dance, disk jockey, dll. Urusan style, fashion, apalagi makanan dari luar negeri udah biasa banget kita santap. Mungkin masih banyak lagi yang lain.

Sadar ga sih, dari semua hal di atas, kalo ngikutin arusnya, kita jadi generasi mainstream? Gimana ga mainstream, hampir semua teman di lingkungan kita mungkin juga melakukan hal yang sama. Coba diresapi sebentar, mungkin inilah penjajahan era sekarang, bukan dengan berperang, tapi melalui pergeseran kebudayaan dan pemikiran, isn’t it? Yah mungkin ini murni pendapat dari apa yang dipikiran aja, cuma udah banyak bukti kok tentang generasi kita yang “udah lupa sama kebudayaan bangsa sendiri”. Kemarin barusan Kartini-an, ada beberapa survey yang membuktikan bahwa masih banyak temen-temen kita yang ga kenal Kartini itu siapa. Helooow, separah itu kah? Ini baru dari sudut pandang nasional, belum ke daerah lho. Yakin deh, kalo dihitung pake statistik cuma segelintir dari seratus persen anak muda Indonesia yang masih peduli sama budaya Indonesia dan budaya daerah. Jadi, #kitakudupiye guys?

Yuk coba kita berkaca sebentar, mau dibawa kemana era generasi muda Indonesia. Kita bisa melihat dari diri sendiri dulu, kok. Contohnya, saya yang etnis Jawa, belajar menyukai tembang Jawa, tembang dolanan-nya dari Wali Songo, lagu keroncong—campursari, sastra Jawa seperti Maskumambang, Dandang Gula, Bapak Pocung, dll. Juga kebudayaan daerah setempat seperti tatakrama dan adat istiadat. Apa yang saya lakukan itu bukan berarti jadul atau ga gaul lho, saya juga senang membaca novel bahasa inggris, menulis postingan dengan bahasa inggris, contohnya bisa dilihat disini, dan belajar kebudayaan negara lain juga. Dari temen-temen sendiri yang berasal dari etnis beragam, bisa disesuaikan dengan kebudayaan daerah masing-masing ya! Kita bisa kok menyeimbangkan budaya dalam negeri (daerah) dan luar negeri. Karena kenyataannya, masih banyak diantara kita yang cuek sama kebudayaan daerah sendiri dengan alasan “ga gaul’, “ngebosenin”, dan bermacam alasan lain. Kalem aja, itu cuma perbedaan mindset kok! Selama kita menganggap sesuatu yang membosankan, ya pasti ujungnya beneran membosankan, begitu pula sebaliknya.

“Sometimes there is no next time, no second chance, no time out. Sometimes it is NOW or NEVER –quotes-“
Yuk jadi generasi muda antimainstream mulai dari sekarang J !

12 komentar :

Posting Komentar